Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

PR dari Shin Tae-yong untuk PSSI dan Kita

Juara? Nanti dulu. Ada beberapa catatan menarik usai melihat pasukan Garuda menghantam Vietnam.

Kenapa saya memilih kata "disegani di Asia", dan bukan "merajai sepak bola Asia Tenggara"?

Dengan strategi memanggil pulang putra-putra berdarah Indonesia yang ada di luar negeri, adalah wajar bila target Shin Tae-yong membawa Tim Garuda bersaing di panggung Asia.

Apalagi, pertandingan level Asia masuk kalender FIFA yang otomatis membuat pemain sepak bola mendapatkan restu dari manajemen klub untuk meninggalkan tempat mereka bekerja.

Juni 2024, tanggal 6 dan 11 saat menjamu Irak dan Filipina, tentulah wajar bila publik sepak bola Indonesia masih menantikan kelanjutan euforia usai Tim Garuda mengempaskan Golden Star Warriors di Jakarta dan di Hanoi.

Bisakah Juni mendatang, kita mengunci posisi kedua klasemen Grup F di bawah Irak?

Tim Nasional Indonesia berwajah baru. Ungkapan ini tak hanya mengacu pada penghuni skuad Garuda yang berdatangan dari Eropa. Juga karakter anak-anak muda yang belakangan mengenakan jersey berlogo Garuda di dada.

Sudah sangat jarang terlihat pemain timnas meladeni pancingan lawan yang berusaha merusak konsentrasi agar strategi yang disiapkan pelatih berantakan akibat emosi berlebihan.

Sejak Shin Tae-yong diumumkan sebagai pelatih timnas Indonesia di pengujung Desember 2019, belakangan STY identik dengan kata "naturalisasi" dan "diaspora" alias mereka yang meninggalkan negara asal ke negara lain dan kembali untuk membela Indonesia.

Ukuran keberhasilan Timnas

Pro dan kontra bermunculan akibat jumlah pemain naturalisasi dan diaspora yang semakin bertambah. Bahkan, saat ini STY bisa menurunkan seluruh pemain naturalisasi dan diaspora dalam starting line-up kecuali di posisi penjaga gawang.

Bayangkan bila Maarten Paes mengambil sumpah menjadi warga negara Indonesia. Posisi kiper pun menjadi milik "mereka yang pulang kampung".

Pemberitaan pemain naturalisasi yang sangat marak menjelang Piala AFF 2010 memang menyisakan pertanyaan fundamental dan masih menjadi tuntutan.

"Ukuran keberhasilan tim nasional senior adalah prestasi. Sudah berapa banyak pemain asing kita naturalisasi dan juga pemain diaspora mengenakan jersey Tim Garuda? Lalu, berapa gelar yang telah didapat timnas senior?"

Saya sepakat, siapapun yang memiliki KTP dan paspor Indonesia, sepanjang memang ia memiliki kualitas yang dibutuhkan pelatih, berhak untuk diberi kesempatan membela tim nasional kita.

Kebijakan PSSI era sekarang yang aktif memburu pesepak bola berdarah Indonesia yang berkompetisi di luar negeri tentulah dapat kita golongkan strategi jangka pendek.

Untuk dapat segera keluar dari "penjara Asia Tenggara" dan bersaing di Asia, jalan pintas yang dipilih adalah membangun kompetisi antara pemain produk dalam negeri dengan pesepak bola berdarah Indonesia yang ada di luar negeri, terutama Eropa.

Bila kemudian yang menang dari kompetisi internal ini pemain naturalisasi atau diaspora, mereka adalah pemain nasional Indonesia. Kontribusi dan penampilan mereka yang menjadi penilaian, bukan fisik atau bahasa yang berbeda.

Adaptasi dan Ancaman

Kebijakan shortcut alias jalan pintas ini memang kemudian menguji kemampuan pemain kita beradaptasi akibat waktu yang singkat, perbedaan bahasa, dan pemahaman bermain sepak bola.

STY mendapatkan opsi amunisi lebih banyak untuk membentuk timnas setelah 2 tahun pertama bertugas yang disebutnya sulit akibat pandemi Covid-19.

Pelatih asal Korea Selatan ini harus mencari cara cepat membangun chemistry antara pemain yang berkompetisi di dalam negeri dengan yang di luar negeri.

Saya pun sangat berharap pada kelancaran Bahasa Indonesia pria berusia 53 tahun yang sudah memasuki tahun ke-4 berstatus pelatih timnas agar memudahkan ia berkomunikasi dengan anak asuhnya untuk membangun perasaan saling terhubung.

Strategi jangka pendek ini tidak hanya menimbulkan euforia, puja-puji, dan harapan tinggi pencinta sepak bola Indonesia. Sesuatu yang wajib diwaspadai STY adalah embusan angin "mabuk pujian" yang dapat menghentikan perjalanan timnas ke level Asia.

Semoga, strategi jangan pendek yang sedang dijalankan PSSI tidak melupakan kebijakan jangka menengah dan jangka panjang.

Kita boleh berharap Garuda asuhan Shin Tae-yong terbang tinggi. Namun, pembangunan sepak bola lewat berbagai aspek harus ikut bergerak mengikuti keputusan memberi tempat di timnas kepada pemain naturaliasi dan diaspora.

Kita semua setuju, (seharusnya) tak ada pemain sepak bola di dunia ini yang tidak ingin membela tim nasional negaranya.

Untuk dapat bersaing dengan saudara-saudaranya yang dipanggil dari luar negeri, level dan kualitas sepak bola di dalam negeri haruslah terus ditingkatkan.

Bagaimana caranya? Tentu mereka yang terlibat dalam organisasi resmi sepak bola di negeri ini sudah sangat paham. Dimulai dari pembangunan infrastruktur sepak bola yang merata, pembinaan usia muda berkualitas, hingga kompetisi berjenjang yang profesional menuju industri sepak bola.

Semua itu ada dalam perencanaan jangka menengah dan panjang. Tinggal bagaimana menggerakkan berbagai unsur terkait sesuai irama dari konduktor sepak bola di negeri ini agar tidak terlena dengan euforia saat ini.

Ingat, membangun sepak bola di negeri ini tak bisa hanya dilakukan oleh PSSI sendiri.

Saya kerap memberi perumpamaan memakai rantai, tali dari kumpulan cincin yang berkaitan. Strategi jangka pendek itu ibarat satu mata rantai yang ditarik sehingga membuat gelang-gelang lain pada rantai ikut bergerak sesuai arah tarikan.

Suka atau tidak suka, strategi jangka pendek dengan mengandalkan pemain naturaliasi dan diaspora sudah dijalankan oleh Shin Tae-yong dan PSSI. Euforia mulai bangkit di setiap tapak yang dilewati timnas.

Pekerjaan rumah bagi PSSI dan seluruh stakeholder sepak bola di negeri ini adalah menjaga agar mata rantai bernama strategi jangka menengah dan jangka panjang juga ikut bergerak seiring euforia akibat kebijakan jangka pendek. Targetnya tentu peningkatan kualitas sepak bola di dalam negeri.

Jangan sampai kebijakan ini tersia-sia dan membunuh mimpi pesepak bola muda kita untuk membela Tim Garuda akibat tak mampu bersaing dengan saudaranya yang baru mulai menyanyikan lagu Indonesia Raya.

https://bola.kompas.com/read/2024/03/28/07492058/pr-dari-shin-tae-yong-untuk-pssi-dan-kita

Terkini Lainnya

Sorotan untuk Wasit Laga Timnas Indonesia di Piala AFF 2024

Sorotan untuk Wasit Laga Timnas Indonesia di Piala AFF 2024

Timnas Indonesia
Respons Shin Tae-yong soal Hasil Drawing ASEAN Cup 2024 Vs Vietnam

Respons Shin Tae-yong soal Hasil Drawing ASEAN Cup 2024 Vs Vietnam

Timnas Indonesia
Alasan Henderson dan Rashford Tak Masuk Skuad Inggris untuk Euro 2024

Alasan Henderson dan Rashford Tak Masuk Skuad Inggris untuk Euro 2024

Internasional
Akses Istimewa Passport Planet Persib Saat Nonton Laga Maung Bandung

Akses Istimewa Passport Planet Persib Saat Nonton Laga Maung Bandung

Liga Indonesia
Jadwal Timnas Indonesia pada Piala AFF 2024

Jadwal Timnas Indonesia pada Piala AFF 2024

Timnas Indonesia
Fakta Bojan Hodak Empat Kali Final Beruntun, Peluang Juara di Persib

Fakta Bojan Hodak Empat Kali Final Beruntun, Peluang Juara di Persib

Liga Indonesia
Daftar Skuad Inggris untuk Euro 2024: Tanpa Rashford-Henderson, Ada Maguire

Daftar Skuad Inggris untuk Euro 2024: Tanpa Rashford-Henderson, Ada Maguire

Internasional
Toni Kroos Pensiun, Ruang Ganti Real Madrid Terguncang

Toni Kroos Pensiun, Ruang Ganti Real Madrid Terguncang

Liga Spanyol
Toni Kroos Gantung Sepatu Setelah Piala Eropa 2024

Toni Kroos Gantung Sepatu Setelah Piala Eropa 2024

Internasional
Hasil Lengkap Malaysia Masters 2024: Vito ke Babak Utama, Sabar/Reza Tersingkir

Hasil Lengkap Malaysia Masters 2024: Vito ke Babak Utama, Sabar/Reza Tersingkir

Badminton
Kata David Beckham Usai Klopp Pergi dari Liverpool: Luar Biasa...

Kata David Beckham Usai Klopp Pergi dari Liverpool: Luar Biasa...

Liga Inggris
Daftar 34 Pemain Timnas Putri Indonesia untuk Lawan Singapura

Daftar 34 Pemain Timnas Putri Indonesia untuk Lawan Singapura

Timnas Indonesia
Piala AFF 2024, Pelatih Vietnam Sebut Indonesia Kuat, Yakin Menang dan Juara

Piala AFF 2024, Pelatih Vietnam Sebut Indonesia Kuat, Yakin Menang dan Juara

Timnas Indonesia
Respons Media Vietnam Usai Segrup dengan Indonesia di Piala AFF 2024

Respons Media Vietnam Usai Segrup dengan Indonesia di Piala AFF 2024

Timnas Indonesia
Saat Shin Tae-yong Pilih Tak Hadir di Drawing Piala AFF 2024

Saat Shin Tae-yong Pilih Tak Hadir di Drawing Piala AFF 2024

Timnas Indonesia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke