Salin Artikel

Ke Indonesia, Pejabat IFAB Bela PSSI soal Belum Adanya Penggunaan VAR

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu pejabat di International Football Association Board (IFAB) tengah berada di Indonesia pada Kamis (28/11/2019).

Dia adalah Direktur Teknik IFAB, David Elleray. IFAB merupakan badan yang memiliki otorisasi penerapan VAR dalam Law of the Game di sepak bola.

Pada kesempatan tersebut, Elleray sempat membela PSSI soal belum adanya penggunaan video asisten wasit (VAR) di Indonesia.

Menurut Elleray, sebuah kompetisi resmi di bawah federasi anggota FIFA memang tak boleh sembarangan menggunakan sistem tersebut.

"Tidak ada satu pun kompetisi yang bisa menggunakan VAR tanpa seizin IFAB atau FIFA. Kalau ada kompetisi atau negara yang melakukannya, itu akan dikenai sanksi yang berat," ujar Elleray.

Elleray menyatakan ada proses persetujuan yang harus melalui berbagai tahapan sebelum VAR akhirnya diterapkan.

"Jadi, jangan mengkritik PSSI kalau kesannya lambat. Namun, kritik saya ataupun FIFA mengenai penerapan ini," ucap Elleray.

VAR mulai digunakan secara resmi pada Piala Dunia 2018. Menurut Elleray, VAR adalah revolusi terbesar dalam sepak bola.

Ia menceritakan rencana awal mengenai penerapan VAR dimulai pada November 2015. Pada Januari 2016 diadakan pertemuan dengan perusahaan yang akan terlibat.

Pada Maret 2016 dilakukan persetujuan untuk mulai diadakannya eksperimen. Pada Agustus di tahun yang sama, dilakukan uji coba untuk pertama kalinya dalam sebuah pertandingan di New York, Amerika Serikat.

"Kurang dari dua tahun VAR sudah digunakan di final Piala Dunia (Juli 2018)," ujar Elleray.

PSSI berencana mulai menerapkan VAR di kompetisi dalam negeri pada 2021. Persiapan akan dimulai dari training SDM, penerapan teknologi, survei stadion, sampai time plan menuju 2021.

Dalam tahapan implementasi VAR, PSSI akan melewati enam tahapan besar, yakni perencanaan, persiapan, offline, line (non-competition), persetujuan, dan live competition.

Sebelumnya, pada Juli lalu PSSI juga telah berkunjung ke Thailand dan dibantu Federasi Sepak Bola Thailand (FAT) untuk mengobservasi semua hal terkait implementasi VAR di Thai League 1.

Hal penting yang harus menjadi perhatian dalam pengimplementasian VAR antara lain Communication, VAR Development, Technology Consideration and Preparation, Project Management, Finance, Monitoring, Legal, dan Edukasi harus terpenuhi dengan baik dalam rangka mendapatkan approval dari IFAB/FIFA akan pengimplementasian VAR.

Dari sisi prosedur PSSI ke IFAB/FIFA, waktu dalam hal mulai dari perencanaan hingga pengesahan membutuhkan 9-12 bulan dalam lima tahapan prosedur yang meliputi:

Tahap 1: Initial consideration yang saat ini sedang terjadi antara IFAB dan PSSI sekitar (1,5-3 bulan)
Tahap 2: VAR agreement (1-2 bulan) 
Tahap 3: Preparation and training (6 bulan) 
Tahap 4: Approval (1 bulan) 
Tahap 5: Monitoring 

https://bola.kompas.com/read/2019/11/30/09200048/ke-indonesia-pejabat-ifab-bela-pssi-soal-belum-adanya-penggunaan-var

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

AFC Futsal Cup 2022: Pemain Timnas Indonesia Curi Panggung Asia

AFC Futsal Cup 2022: Pemain Timnas Indonesia Curi Panggung Asia

Liga Indonesia
Tangis Haru Gonzalo Higuain Saat Umumkan Gantung Sepatu

Tangis Haru Gonzalo Higuain Saat Umumkan Gantung Sepatu

Liga Lain
Tragedi Kanjuruhan: Arhan, Tokyo Verdy, dan Ucapan Duka Tiga Bahasa

Tragedi Kanjuruhan: Arhan, Tokyo Verdy, dan Ucapan Duka Tiga Bahasa

Liga Indonesia
Inter Vs Barcelona: Nerazzurri Cukup Buktikan, Tak Perlu Banyak Cakap

Inter Vs Barcelona: Nerazzurri Cukup Buktikan, Tak Perlu Banyak Cakap

Liga Champions
Inter Vs Barcelona, Ada yang Beda dari Nerazzurri

Inter Vs Barcelona, Ada yang Beda dari Nerazzurri

Liga Champions
Daftar Top Skor AFC Futsal Cup 2022, Pivot Timnas Indonesia Bersaing

Daftar Top Skor AFC Futsal Cup 2022, Pivot Timnas Indonesia Bersaing

Liga Indonesia
Tragedi Kanjuruhan: Nirmala Dewi Berharap Ada Tribune untuk Perempuan dan Anak-anak

Tragedi Kanjuruhan: Nirmala Dewi Berharap Ada Tribune untuk Perempuan dan Anak-anak

Liga Indonesia
Tragedi Kanjuruhan Renggut Ratusan Nyawa, Publik Bikin Petisi Setop Penggunaan Gas Air Mata

Tragedi Kanjuruhan Renggut Ratusan Nyawa, Publik Bikin Petisi Setop Penggunaan Gas Air Mata

Liga Indonesia
Timnas U17 Persembahkan Kemenangan 14-0 untuk Korban Tragedi Kanjuruhan

Timnas U17 Persembahkan Kemenangan 14-0 untuk Korban Tragedi Kanjuruhan

Liga Indonesia
Jadwal Siaran Langsung Indonesia Vs Jepang di Perempat Final AFC Futsal Cup 2022

Jadwal Siaran Langsung Indonesia Vs Jepang di Perempat Final AFC Futsal Cup 2022

Liga Indonesia
Merawat Stadion

Merawat Stadion

Liga Indonesia
Tragedi Kanjuruhan: Kapolres Malang Dicopot, Liga 1 Berhenti, Santunan Rp 50 Juta untuk Korban

Tragedi Kanjuruhan: Kapolres Malang Dicopot, Liga 1 Berhenti, Santunan Rp 50 Juta untuk Korban

Liga Indonesia
Nyala Harapan untuk Kanjuruhan: Tidak Ada Lagi Rivalitas Berlebihan, Tidak Ada Permusuhan

Nyala Harapan untuk Kanjuruhan: Tidak Ada Lagi Rivalitas Berlebihan, Tidak Ada Permusuhan

Sports
Jadwal Liga Champions: Inter Vs Barcelona, Chelsea Vs Milan

Jadwal Liga Champions: Inter Vs Barcelona, Chelsea Vs Milan

Liga Champions
Inter Vs Barcelona: Blaugrana Tanpa 5 Pilar, Lautaro Martinez?

Inter Vs Barcelona: Blaugrana Tanpa 5 Pilar, Lautaro Martinez?

Liga Champions
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.