Haruskah Liga 1 Lebih "Kejam" daripada Premier League? - Kompas.com

Haruskah Liga 1 Lebih "Kejam" daripada Premier League?

Anju Christian
Kompas.com - 05/05/2017, 07:23 WIB
Juara.net/Suci Rahayu Pelatih Timo Scheunemann saat mendampingi Persiba Balikpapan pada pertandingan Liga 1 kontra Arema FC di Stadion Gajayana, Senin (1/5/2017).

KOMPAS.com - Liga 1 baru berjalan empat pekan, tetapi tiga pelatih sudah kehilangan pekerjaan. Mereka adalah Hans-Peter Schaller ( Bali United), Laurent Hatton ( PS TNI), dan Timo Scheunemann ( Persiba Balikpapan).

Kejamkah kompetisi kasta teratas Liga Indonesia itu? Untuk menjawabnya, coba bandingkan dengan tren alternasi di liga top Eropa seperti Premier League dan Serie A.

Di Premier League saja, pergantian manajer untuk musim 2016-2017 baru terjadi ketika pekan ketujuh rampung.

Francesco Guidolin menjadi alfa setelah didepak Swansea City pada Oktober 2016. Alasannya cenderung logis mengingat tim beralias The Swans itu menelan lima kekalahan dalam tujuh partai.

Begitu pula Serie A, dengan cuma memamerkan satu pemecatan pelatih dalam tiga pekan pertama. Itu pun tidak mengherankan karena terjadi di Palermo, klub dengan kepemimpinan Presiden Maurizio Zamparini yang memang gemar memecat juru taktik.

Baca juga: Badai PHK di Premier League

Lalu, untuk gelombang pergantian di Liga 1, apa pasalnya?

Bali United dan Persiba Balikpapan memiliki alasan rasional, yakni serangkaian hasil negatif pada awal kompetisi. Hans-Peter didepak karena Bali United gagal meraup poin dalam dua pertandingan. Adapun Timo memutuskan mundur dengan alasan yang sama setelah tiga laga.

"Ini musim kemarau. Namun, musim hujan segera datang," kata Timo sebelum mengumumkan pengunduran dirinya, Selasa (2/5/2017).

Baca juga: Timo Scheunemann Mengundurkan Diri, Bukan Dipecat oleh Persiba Balikpapan

Hanya, untuk PS TNI, apakah posisi keenam berbekal raihan lima poin dari tiga partai tergolong buruk?  Tidak adakah toleransi saat Abduh Lestaluhu cs kehilangan empat poin melawan dua tim kuat, Persib Bandung dan Pusamania Borneo FC di markas sendiri?

Mengesampingkan pergantian manajemen dan nilai plus Ivan Kolev selaku suksesor, penuturan Presiden PS TNI Brigjen A AB Maliogha mungkin bisa menjadi jawaban dua pertanyaan di atas.

Saat mengumumkan Ivan Kolev sebagai suksesor Hatton, sang patron menyatakan, "Target kami sudah jelas, harus nomor satu."

Tekanan uang

Sikap perfeksionis tidak cuma terlihat dari manajemen klub seperti PS TNI, tetapi juga suporter fanatik macam bobotoh, pendukung Persib Bandung.

Jagat Twitter langsung dibanjiri tagar #DjanurOut setelah Persib ditahan imbang 2-2 di kandang PS TNI, Jumat (21/5/2017). Padahal, pelatih Djadjang Nurdjaman baru menjalani dua laga Liga 1 yang selalu berakhir imbang, bukan kalah.

Belum hilang dari ingatan pula bahwa berkat Djanur, Persib mengakhiri puasa gelar liga selama 19 tahun pada 2014. Lewat tangan dingin pelatih yang pernah menimbang ilmu di Inter Milan itu, Persib juga memenangi Piala Presiden 2015.

Lantas, mengapa kultur di Liga 1 begitu "kejam" dalam menghakimi pelatih?

Agaknya bisa dimaklumi mengingat dimensi uang di dalamnya. Arus pengeluaran dari kas semakin deras setelah PT Liga Indonesia Baru menerapkan kebijakan bertajuk marquee player.

Sudah 15 klub dari 18 klub kontestan Liga 1 mengontrak marquee player untuk musim 2017. Persib, PS TNI, Persiba, dan Bali United termasuk di dalamnya.

Baca juga: Siapa Saja Marquee Player untuk Liga 1 Musim 2017? 

Bahkan, Persib bisa dikatakan mengikat dua marquee player sekaligus, Michael Essien dan Carlton Cole.

Untuk gaji Essien saja, klub berjulukan Maung Bandung itu diperkirakan mengucurkan dana antara Rp 8,5 miliar dan Rp 10 miliar per tahun. Cole dan 14 pemain mewah lainnya diprediksi menerima bayaran lebih rendah daripada Essien.

Sebagai perbandingan, rekor gaji tertinggi sebelum ada kebijakan marquee player "cuma" mencapai Rp 2,5 miliar per tahun.

Baca juga: Menanti Pembuktian Nama Tengah Essien di Persib Bandung

HERKA YANIS PANGARIBOWO/JUARA.NET Gelandang Persib Bandung, Michael Essien jelang laga timnya kontra Arema FC pada partai pembuka Liga 1 musim 2017 di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Sabtu (15/4/2017).

Dengan pemain mewah bergaji selangit, klub Liga 1 tentu tidak rela sekadar berkutat di papan tengah, apalagi terbenam di zona merah.

Nakhoda pun menjadi korban ketika hasil tidak sesuai harapan, meskipun jumlah pertandingan masih bisa dihitung dengan satu tangan.

Risiko itu memang tidak terhindarkan. Bahkan, tidak sedikit pelatih pula melihat pemecatan sebagai konsekuensi lumrah, contohnya Rahmad Darmawan (RD) yang kini berkarier di Malaysia.

Berdasarkan pengalamannya bersama T-Team FC, RD menilai bahwa gelombang pemecatan juga menjadi sesuatu yang jamak di kompetisi sepak bola Negeri Jiran.

Saat Jacksen F Tiago didepak Penang FA pertengahan tahun lalu, dia juga sempat mengatakan, "Itulah dinamika pelatih klub sepak bola, menggelinding sesuai keinginan yang mau menendang."

Dinamika serupa kini tengah terjadi di Tanah Air RD.

Baca juga: Ibu yang Menyeka Keringat dan "Bisikan" Ayah di Balik Wasit Terbaik

PenulisAnju Christian
EditorJalu Wisnu Wirajati
Komentar
Terkini Lainnya
Memaknai 'Pizzi' Menjelang Portugal Vs Cile
Memaknai "Pizzi" Menjelang Portugal Vs Cile
Internasional
Jerman Tidak Takut Ronaldo
Jerman Tidak Takut Ronaldo
Internasional
Bayern Catat Rekor Pembelian Termahal akibat Ketidakseriusan Juventus
Bayern Catat Rekor Pembelian Termahal akibat Ketidakseriusan Juventus
Liga Jerman
Torino Temukan Pengganti Joe Hart
Torino Temukan Pengganti Joe Hart
Liga Italia
Aksi Paolo Maldini di Lapangan Tenis Gagal Menuai Hasil Positif
Aksi Paolo Maldini di Lapangan Tenis Gagal Menuai Hasil Positif
Corner
 Ever Banega Kembali ke Sevilla
Ever Banega Kembali ke Sevilla
Liga Italia
Del Bosque Bicara soal Ronaldo, Morata, dan Mbappe
Del Bosque Bicara soal Ronaldo, Morata, dan Mbappe
Liga Spanyol
Balas Budi Trezeguet kepada Juventus
Balas Budi Trezeguet kepada Juventus
Liga Italia
Klub Jepang Telah Melamar Totti
Klub Jepang Telah Melamar Totti
Liga Lain
Ucapan Perpisahan Dani Alves dengan Juventus
Ucapan Perpisahan Dani Alves dengan Juventus
Liga Italia
Taktik Cile Menangkal Ronaldo
Taktik Cile Menangkal Ronaldo
Internasional
Claudio Bravo, Bulan-bulanan Cristiano Ronaldo
Claudio Bravo, Bulan-bulanan Cristiano Ronaldo
Internasional
Sirigu Resmi Pulang ke Italia
Sirigu Resmi Pulang ke Italia
Liga Italia
Timnas U-21 Spanyol Berpeluang Ulangi Kesuksesan Era Luis Milla
Timnas U-21 Spanyol Berpeluang Ulangi Kesuksesan Era Luis Milla
Internasional
Klinsmann Bantah Rumor Akan Melatih Sunderland
Klinsmann Bantah Rumor Akan Melatih Sunderland
Liga Inggris

Close Ads X