Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hal yang Buat Alberto Rodriguez Tak Bisa Jadi Pemimpin di Persib

Kompas.com - 16/02/2024, 06:00 WIB
Adil Nursalam,
Ferril Dennys

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com - Berkarier di Liga Indonesia bersama Persib Bandung menjadi kali pertama bagi Alberto Rodriguez main di luar negaranya Spanyol. 

Alberto datang ke Persib bermodalkan pengalamannya berkompetisi di LaLiga 2, di mana ia gagal membawa timnya CD Lugo bertahan di kasta kedua Liga Spanyol (2022-2023). 

Awal yang tak mudah bagi pemain kelahiran Las Palmas bermain untuk Persib di awal musim Liga 1 2023-2024

Alberto harus beradaptasi dengan gaya permainan sepak bola Indonesia yang lebih mengandalkan fisik. 

Baca juga: Dua Pemain Persib Bersitegang di Latihan, Hodak Hentikan Sesi Game

Kemudian ia ditinggalkan pelatih senegara yang memboyongnya Luis Milla. Dirinya pula sempat dicadangkan. 

Namun, fase sulit itu sudah mampu ia lewati dengan bukti kepercayaan bermain dari pelatih baru Persib asal Kroasia Bojan Hodak

Alberto mulai menikmati perannya di Persib, bahkan merasa kerasan dengan suasana Kota Bandung yang sudah nyaman baginya. 

Baca juga: Eks Juventus di Persib Tak Sangka Level Sepak Bola Indonesia seperti Ini...

“Saya suka Bandung, sangat bagus dan tenang, orang-orangnya sangat ramah,” kesan Alberto. 

“Namun tidak mudah berada jauh dari keluarga, tetapi saya harus kuat untuk melakukan apa yang saya sukai dalam hidup (sepak bola),” papar Alberto. 

Pemain Bali United Ramdani Lestaluhu dijaga ketat pemain Persib Bandung Alberto Rodriguez Martin dan Nick Kuipers saat laga pekan ke-23 Liga 1 2023-2024 yang berakhir dengan skor 0-0 di Stadion Kapten I Wayan Dipta Gianyar, Bali, Senin (18/12/2023) malam.Dokumentasi Bali United Pemain Bali United Ramdani Lestaluhu dijaga ketat pemain Persib Bandung Alberto Rodriguez Martin dan Nick Kuipers saat laga pekan ke-23 Liga 1 2023-2024 yang berakhir dengan skor 0-0 di Stadion Kapten I Wayan Dipta Gianyar, Bali, Senin (18/12/2023) malam.

Satu kendala yang ditemuinya adalah perihal bahasa, pasalnya Alberto tidak terlalu fasih berbahasa Inggris. 

Dirinya sempat terlihat ‘kikuk’ karena tak bisa banyak berbicara dengan rekan se-kompatriotnya.

Baca juga: Persib 10 Kali Kebobolan, Alberto Rodriguez Belum Jadi Jawaban

Pelatih Bojan Hodak menyadari itu. Dia berbicara bahwa kendala bahasa tersebut membuat Alberto tak bisa menjadi pemimpin di lini pertahanan Maung Bandung. 

Karena itu, tim membutuhkan peran Nick Kuipers bek asal Belanda yang mampu berkomunikasi lebih universal dengan pemain lain di garis pertahanan. 

“Alberto merupakan pemain yang bagus, tapi dia bukan sosok pemimpin karena kendala bahasa,” sebut Hodak. 

“Jadi itu menjadi masalah ketika Nick (Kuipers) absen, karena dia adalah sosok pemimpin dan mengorganisasi pertahanan,” terang Hodak. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jadwal Timnas Indonesia Ronde 3 Kualifikasi Piala Dunia 2026, 18 Tim dan Sistem Pertandingan

Jadwal Timnas Indonesia Ronde 3 Kualifikasi Piala Dunia 2026, 18 Tim dan Sistem Pertandingan

Timnas Indonesia
Jelang Inggris vs Serbia: John Stones Diragukan Tampil karena Sakit

Jelang Inggris vs Serbia: John Stones Diragukan Tampil karena Sakit

Internasional
Rakernas PB PBI Hasilkan Perubahan AD/ART, Perlu Regenerasi Atlet Boling

Rakernas PB PBI Hasilkan Perubahan AD/ART, Perlu Regenerasi Atlet Boling

Olahraga
Persija Bebas dari Sanksi FIFA

Persija Bebas dari Sanksi FIFA

Liga Indonesia
Saran Penting Indra Sjafri untuk Pemain Timnas U20 Indonesia

Saran Penting Indra Sjafri untuk Pemain Timnas U20 Indonesia

Timnas Indonesia
Guendogan: Kesempatan Sekali Seumur Hidup, Bela Panzer di Negara Sendiri

Guendogan: Kesempatan Sekali Seumur Hidup, Bela Panzer di Negara Sendiri

Internasional
Stefano Beltrame: Bawa Persib Juara Lebih Berkesan daripada Scudetto di Juventus

Stefano Beltrame: Bawa Persib Juara Lebih Berkesan daripada Scudetto di Juventus

Liga Indonesia
Euro 2024: Mbappe Siap Bawa Perancis Ukir Sejarah, Harap Bertemu Jerman di Final

Euro 2024: Mbappe Siap Bawa Perancis Ukir Sejarah, Harap Bertemu Jerman di Final

Internasional
Mimpi Buruk Gelandang Belanda Setelah Gagal Tampil di Euro 2024

Mimpi Buruk Gelandang Belanda Setelah Gagal Tampil di Euro 2024

Internasional
Malut United Resmikan Kedatangan Adriano Castanheira

Malut United Resmikan Kedatangan Adriano Castanheira

Liga Indonesia
Legenda Lakers Jerry West Meninggal Dunia pada Usia 86 Tahun

Legenda Lakers Jerry West Meninggal Dunia pada Usia 86 Tahun

Internasional
Jadwal Euro 2024, Jerman Vs Skotlandia Jadi Pembuka

Jadwal Euro 2024, Jerman Vs Skotlandia Jadi Pembuka

Internasional
Euro 2024, Emre Can Masuk ke Timnas Jerman Usai Pavlovic Radang Amandel

Euro 2024, Emre Can Masuk ke Timnas Jerman Usai Pavlovic Radang Amandel

Internasional
Frank Wormuth Tak Melihat Jerman sebagai Favorit di Piala Eropa 2024

Frank Wormuth Tak Melihat Jerman sebagai Favorit di Piala Eropa 2024

Internasional
Thomas Doll Berpisah dengan Persija, Ikatan Keluarga Jadi Alasan

Thomas Doll Berpisah dengan Persija, Ikatan Keluarga Jadi Alasan

Liga Indonesia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com