Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
M. Ikhsan Tualeka
Pegiat Perubahan Sosial

Direktur Indonesian Society Network (ISN), sebelumnya adalah Koordinator Moluccas Democratization Watch (MDW) yang didirikan tahun 2006, kemudian aktif di BPP HIPMI (2011-2014), Chairman Empower Youth Indonesia (sejak 2017), Direktur Maluku Crisis Center (sejak 2018), Founder IndoEast Network (2019), Anggota Dewan Pakar Gerakan Ekonomi Kreatif Nasional (sejak 2019) dan Executive Committee National Olympic Academy (NOA) of Indonesia (sejak 2023). Alumni FISIP Universitas Wijaya Kusuma Surabaya (2006), IVLP Amerika Serikat (2009) dan Political Communication Paramadina Graduate School (2016) berkat scholarship finalis ‘The Next Leaders’ di Metro TV (2009). Saat ini sedang menyelesaikan studi Kajian Ketahanan Nasional (Riset) Universitas Indonesia, juga aktif mengisi berbagai kegiatan seminar dan diskusi. Dapat dihubungi melalui email: ikhsan_tualeka@yahoo.com - Instagram: @ikhsan_tualeka

Memastikan Hari Tua Olympian Indonesia

Kompas.com - 11/09/2023, 15:50 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SETIAP 9 September diperingati sebagai Hari Olahraga Nasional, bersamaan dengan itu ada kabar duka hinggap dari dunia olahraga. Sejumlah nama yang pernah harumkan Indonesia di ajang olahraga antarbangsa dalam kondisi sakit dan prihatin.

Kusuma Wardhani, yang turut menyumbangkan medali perak cabang panahan pada Olimpiade 1988 di Seoul, Korea Selatan, saat ini tengah menjalani perawatan di RS Herlina Makassar karena penyumbatan pembuluh darah dan hipertensi.

Begitu pula dengan Mardi Lestari, sprinter andalan Indonesia era 1988-1992 mengidap kanker Getah Bening, juga komplikasi gagal hati dan ginjal. Ia saat ini tengah menjalani pengobatan alternatif, tapi masih membutuhkan perawatan intensif.

Realitas ini bisa jadi momentum penting agar kedepan kita sebagai bangsa, secara kolektif bisa lebih memperhatikan nasib para pahlawan olahraga, tidak saja saat sedang berprestasi, tapi lebih penting lagi saat mereka memasuki usia senja.

Bagaimanapun, olympian adalah orang-orang yang telah berjasa mengharumkan nama bangsa. Keberadaan mereka sejatinya penting bagi suatu negara, karena saat berlaga di level antarbangsa, selain turut mempromosikan dan meninggikan persatuan, juga menjadi kebanggaan nasional.

Olympian juga turut meningkatkan gengsi dan citra internasional negara yang diwakili, mendorong pengembangan olahraga, serta menginspirasi generasi muda untuk berpartisipasi dalam kegiatan olahraga dan memupuk semangat kompetisi lebih sehat.

Itu pula mengapa para atlet terutama olympian wajib mendapat penghargaan dan perhatian.

Negara dalam hal ini, termasuk organisasi olahraga, sudah seharusnya menyediakan dukungan, baik secara finansial, maupun akses terhadap layanan kesehatan dan pendidikan yang memadai untuk memastikan kesejahteraan olympian saat pensiun.

Semua itu perlu dilakukan secara simultan dan terencana dengan baik, menjadi bagian dari ekosistem saling mendukung. Dengan demikian, akan membawa pesan kepada para atlet, calon olympian Indonesia bahwa mereka ada dalam jalur dan pilihan hidup yang tepat.

Kedepan, atlet atau olympian sebagai pemangku kepentingan dan semua stakeholder olahraga sebagai pemangku kewajiban, terutama pemerintah perlu turut serta mengambil langkah dan upaya lebih antisipatif.

Sejumlah hal yang mesti menjadi titik tekan dan upaya bersama, perlu menjadi perhatian, setidaknya untuk memastikan hari tua olympian lebih baik.

Pertama, dari sisi atlet atau olympian. Sebagai yang berkepentingan secara langsung, saat menjadi atlet terutama di puncak prestasi, dan kerap mendapat apresiasi berupa bonus, olympian sebaiknya memiliki perencanaan keuangan dalam karier mereka.

Ini mencakup investasi yang hati-hati dan bijaksana, terlindungi asuransi, serta manajemen keuangan untuk memastikan ada tabungan mencukupi atau memadai selama masa pensiun.

Kedua, program transisi. Hal ini dapat diupayakan oleh organisasi atau asosiasi olahraga tempat atlet atau olympian bernaung dengan menyediakan program transisi yang membantu mereka beradaptasi dengan kehidupan setelah pensiun sebagai atlet olahraga.

Upaya ini bisa melibatkan atau dalam bentuk pendidikan dan pelatihan untuk mencari pekerjaan baru, melalui pengembangan keterampilan, dan bimbingan dalam membangun karier kedua pascamenjadi atlet atau olympian.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Harapan Marselino Ferdinan Usai Cetak 2 Gol ke Gawang Yordania

Harapan Marselino Ferdinan Usai Cetak 2 Gol ke Gawang Yordania

Timnas Indonesia
Daftar Tim Perempat Final Piala Asia U23: Indonesia Terbaru, Sisa 2 Tiket

Daftar Tim Perempat Final Piala Asia U23: Indonesia Terbaru, Sisa 2 Tiket

Timnas Indonesia
Kunci Kemenangan Timnas U23 Indonesia atas Yordania di Mata Nathan

Kunci Kemenangan Timnas U23 Indonesia atas Yordania di Mata Nathan

Timnas Indonesia
Jadwal Timnas U23 Indonesia Usai Bekuk Yordania, Lolos Perempat Final

Jadwal Timnas U23 Indonesia Usai Bekuk Yordania, Lolos Perempat Final

Timnas Indonesia
Klasemen Akhir Grup A Piala Asia U23: Indonesia Lolos, Australia Gugur

Klasemen Akhir Grup A Piala Asia U23: Indonesia Lolos, Australia Gugur

Timnas Indonesia
Rahul Pinem Menang Sabuk WBC Asia Silver di Ajang HSS Series 5

Rahul Pinem Menang Sabuk WBC Asia Silver di Ajang HSS Series 5

Sports
Hasil Madrid Vs Barcelona: Saling Balas Gol, Bellingham Pahlawan Kemenangan

Hasil Madrid Vs Barcelona: Saling Balas Gol, Bellingham Pahlawan Kemenangan

Liga Spanyol
Pengamat Puji Satu Kekuatan Skuad Timnas Indonesia di Piala Asia U23

Pengamat Puji Satu Kekuatan Skuad Timnas Indonesia di Piala Asia U23

Timnas Indonesia
Indonesia Vs Yordania: Erick Thohir Puji Mental Garuda, Singgung Olimpiade

Indonesia Vs Yordania: Erick Thohir Puji Mental Garuda, Singgung Olimpiade

Timnas Indonesia
Hasil Fulham Vs Liverpool 1-3: Jota dan TAA Kembali ke Daftar Pencetak Gol

Hasil Fulham Vs Liverpool 1-3: Jota dan TAA Kembali ke Daftar Pencetak Gol

Liga Inggris
Hasil Indonesia Vs Yordania 4-1: Garuda Muda Ukir Sejarah, Lolos ke Perempat Final

Hasil Indonesia Vs Yordania 4-1: Garuda Muda Ukir Sejarah, Lolos ke Perempat Final

Timnas Indonesia
Hasil Coventry Vs Man United 3-3 (2-4 adu penalti), Derbi Manchester di Final Piala FA

Hasil Coventry Vs Man United 3-3 (2-4 adu penalti), Derbi Manchester di Final Piala FA

Liga Inggris
LIVE Indonesia Vs Yordania 3-1, Lawan Pangkas Satu Gol Lewat Pantulan

LIVE Indonesia Vs Yordania 3-1, Lawan Pangkas Satu Gol Lewat Pantulan

Timnas Indonesia
LIVE Indonesia Vs Yordania 3-0, Sentuhan Tipis Marselino Tambah Keunggulan Garuda Muda

LIVE Indonesia Vs Yordania 3-0, Sentuhan Tipis Marselino Tambah Keunggulan Garuda Muda

Timnas Indonesia
Coventry Vs Man United 3-3: Gawang Onana Kebobolan 3 dalam 20 Menit, Laga Masuk Perpanjangan Waktu

Coventry Vs Man United 3-3: Gawang Onana Kebobolan 3 dalam 20 Menit, Laga Masuk Perpanjangan Waktu

Liga Inggris
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com