Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Trias Kuncahyono
Wartawan dan Penulis Buku

Trias Kuncahyono, lahir di Yogyakarta, 1958, wartawan Kompas 1988-2018, nulis sejumlah buku antara lain Jerusalem, Kesucian, Konflik, dan Pengadilan Akhir; Turki, Revolusi Tak Pernah Henti; Tahrir Square, Jantung Revolusi Mesir; Kredensial, Kearifan di Masa Pagebluk; dan Pilgrim.

Messi dan Mbappe

Kompas.com - 17/12/2022, 16:08 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

CARLOS Santana, musisi Amerika Serikat (AS) kelahiran Meksiko, lewat lagunya "Oye 2014", bertanya, Who says history doesn’t repeat itself? Siapa bilang sejarah tidak mengulang dirinya sendiri?

Ya, kata Karl Heinrich Marx (1818-1883), “Histoire se répète toujours deux fois: la première fois comme tragédie, la deuxième fois comme farce." (Sejarah selalu mengulang dirinya sendiri: pertama sebagai tragedi, kedua sebagai lelucon.)

Tetapi, apa benar sejarah kesebelasan Prancis akan seperti yang dikatakan Karl Marx? Baru sekali, sejarah kemenangan di Piala Dunia diulang, yakni tahun 1962. Brasil-lah yang mengulangnya. Pada 29 Juni 1958, di Rasunda Stadium, Solna, Swedia, Brasil mengalahkan tuan rumah Swedia, 5-2. Lalu, pada 18 Juni 1962, di Estadio Nacional Julio Martínez Pradanos, di Santiago, Cile, Brasil menundukkan Czechoslovakia, 3-1.

Baca juga: Argentina Vs Perancis: Perbandingan Statistik Messi dan Mbappe Selama Piala Dunia 2022

Sejak itu, tidak ada satupun negara yang mengulanginya. Apakah kali ini Prancis yang akan mengukir sejarah baru?

Pada Piala Dunia Rusia, 15 Juli 2018, di final, Prancis mengalahkan Kroasia, 4-2 (lewat gol bunuh diri Mandzukic, Griezmann, Pogba, dan Kylian Mbappe) dan menjadi juara dunia untuk kedua kalinya. Yang pertama tahun 1998; ketika itu Didier Deschamps, yang tahun 2018 dan sekarang manajer Prancis, adalah salah satu pemainnya.

Apakah sejarah di Stadion Luzhniki, Moskwa itu akan diulangi Prancis di Stadion Lusail, Qatar, hari Minggu besok? Sejarah macam apa yang akan diulang Prancis, kalau mengikuti istilahnya Marx: tragedi atau lelucon...atau yang ketiga kesukacitaan?

Kalau yang ketiga yang terjadi, maka Prancis akan mengikuti jejak Brasil yang berhasil mempertahankan mahkota kejuaraan pada tahun 1962.

Akan tetapi, tentu, Argentina yang sudah lima kali sampai ke final (1930, 1978, 1986, 1990, 2014; dua di antaranya memenanginya, yaitu 1978 dan 1986), tidak akan melepaskan kesempatan untuk menjadi kampiun pada tahun ini. Argentina tidak akan membiarkan Prancis yang sudah tiga kali ke final (1998, 2006, 2018) akan memenangkan final keempat ini.

Yang menarik, kedua negara ini menjadi juara dunia yang pertama ketika menjadi tuan rumah. Kini, pada Piala Dunia ke-22 ini, kedua negara sama-sama akan bertarung untuk menjadi juara yang ketiga kalinya. Dari 12 kali pertemuan sejak tahun 1930, Argentina menang 6 kali (Prancis, 3 kali), draw 3 kali; Argentina membuat 15 gol, Perancis 11 gol).

Pertarungan antara "Raja" dan "Pewaris Tahta"

Pertandingan final hari Minggu besok, memang, akan menjadi momen sejarah sangat penting baik bagi Prancis maupun Argentina. Prancis ingin mengulangi sejarah kemenangan 2018; sebaliknya Argentina tidak ingin mengulangi tragedi kekalahan empat tahun lalu di Rusia. Ketika itu Argentina kalah 3-4 dari Prancis.

Baca juga: Kans Lionel Messi atau Kylian Mbappe Ikuti Jejak Tunggal Paolo Rossi

Argentina ingin mengulang hasil Piala Dunia 1930 (saat itu menang 1-0 atas Prancis) dan Piala Dunia 1978 (2-1).

Pertarungan antara Argentina dan Perancis adalah pertarungan antara Raja (Lionel Messi) dan pewaris tahta (Kylian Mbappe). Messi secara luas dianggap sebagai yang terhebat di generasinya akan menghadapi Mbappe yang diharapkan menjadi yang terbaik di generasinya. Mereka rekan satu tim di Paris Saint-Germain.

Bagi Messi, Piala Dunia Qatar akan menjadi penampilannya yang kelima. Dan, karena usianya, 35 tahun, akan menjadi Piala Dunia yang terakhir. Namun, meski sudah lima kali ikut Piala Dunia, Messi belum pernah memahkotai kariernya denga mahkota Piala Dunia seperti legenda Argentina Diego Maradona tahun 1986.

Kata Messi, “Bisa mencapai ini, bisa menyelesaikan perjalanan saya di Piala Dunia dengan memainkan pertandingan terakhir saya di final, adalah sesuatu yang sangat menyenangkan." Apalagi, memenanginya.

Maka, bagi Lionel Messi, final Piala Dunia kali ini adalah kesempatan untuk mengokohkan statusnya sebagai yang "terhebat sepanjang masa" dengan trofi sepakbola paling bergengsi.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sporting KC vs Inter Miami 2-3: Messi-Suarez Bawa The Herons Berjaya

Sporting KC vs Inter Miami 2-3: Messi-Suarez Bawa The Herons Berjaya

Liga Lain
Head-to-head Persita Vs Persib, Tuah I Wayan Dipta Dibahas Bojan Hodak

Head-to-head Persita Vs Persib, Tuah I Wayan Dipta Dibahas Bojan Hodak

Liga Indonesia
Elkan Baggott Cetak Gol dalam Kemenangan 3-1 Bristol Rovers

Elkan Baggott Cetak Gol dalam Kemenangan 3-1 Bristol Rovers

Liga Inggris
Head-to-head Jonatan Christie Vs Li Shi Feng Jelang Final BAC 2024

Head-to-head Jonatan Christie Vs Li Shi Feng Jelang Final BAC 2024

Badminton
Menang 4 Laga Beruntun, Como Berani Mimpi ke Serie A

Menang 4 Laga Beruntun, Como Berani Mimpi ke Serie A

Liga Italia
Jadwal Final BAC 2024: Jonatan Lawan Li Shi Feng, Mulai 13.00 WIB

Jadwal Final BAC 2024: Jonatan Lawan Li Shi Feng, Mulai 13.00 WIB

Badminton
Jadwal Liga Inggris Malam Ini: Arsenal dan Liverpool Main, Kans Lewati Man City

Jadwal Liga Inggris Malam Ini: Arsenal dan Liverpool Main, Kans Lewati Man City

Liga Inggris
Kisah Hollywood Wrexham, Tim Milik Ryan Reynolds Promosi Beruntun

Kisah Hollywood Wrexham, Tim Milik Ryan Reynolds Promosi Beruntun

Liga Inggris
Bournemouth Vs Man United, Kata Ten Hag Soal Mengganti Garnacho

Bournemouth Vs Man United, Kata Ten Hag Soal Mengganti Garnacho

Liga Inggris
Milan Diberitakan Temui Lopetegui, Roma dan Derbi Penentu Nasib Pioli

Milan Diberitakan Temui Lopetegui, Roma dan Derbi Penentu Nasib Pioli

Liga Italia
Hasil Lengkap dan Klasemen Premier League, Man City ke Puncak untuk Kali Pertama Tahun Ini

Hasil Lengkap dan Klasemen Premier League, Man City ke Puncak untuk Kali Pertama Tahun Ini

Liga Inggris
Hasil Cadiz vs Barcelona 0-1: Salto Joao Felix Jadi Pembeda

Hasil Cadiz vs Barcelona 0-1: Salto Joao Felix Jadi Pembeda

Liga Spanyol
Hasil Sprint Race MotoGP Americas 2024: Vinales Pertama, Marquez-Martin Menyusul

Hasil Sprint Race MotoGP Americas 2024: Vinales Pertama, Marquez-Martin Menyusul

Motogp
Hasil Bournemouth Vs Man United: 2 Kali Tertinggal, MU Diselamatkan Bruno

Hasil Bournemouth Vs Man United: 2 Kali Tertinggal, MU Diselamatkan Bruno

Liga Inggris
Hasil Mallorca Vs Madrid 0-1: Roket Tchouameni Bawa Los Blancos Menang

Hasil Mallorca Vs Madrid 0-1: Roket Tchouameni Bawa Los Blancos Menang

Liga Spanyol
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com