Kompas.com - 11/03/2020, 06:30 WIB
Penyerang Juventus Cristiano Ronaldo (kiri) berselebrasi setelah mencetak gol penalti dalam pertandingan Serie A Italia Juventus vs Fiorentina pada 2 Februari 2020 di Stadion Juventus di Turin. AFP/MARCO BERTORELLOPenyerang Juventus Cristiano Ronaldo (kiri) berselebrasi setelah mencetak gol penalti dalam pertandingan Serie A Italia Juventus vs Fiorentina pada 2 Februari 2020 di Stadion Juventus di Turin.

KOMPAS.com - Federasi Sepak Bola Italia (FIGC) mengajukan tiga wacana yang bisa dipertimbangkan jika Liga Italia musim ini terpaksa tidak dilanjutkan karena virus corona.

Salah satu wacana yang diajukan FIGC adalah memberi gelar juara kepada Juventus yang saat ini menjadi pemuncak klasemen Liga Italia.

Wacana itu diajukan oleh Presiden FIGC, Gabriele Gravina, setelah mengadakan pertemuan dengan Komite Olimpiade Nasional Italia (CONI) dan Pemerintah Italia, Selasa (10/3/2020).

Hasil pertemuan itu menghasilkan keputusan semua event olahraga di Italia, termasuk Serie A, akan ditunda sampai 3 April mendatang.

Baca juga: BREAKING NEWS, Kompetisi Olahraga Termasuk Liga Italia Dihentikan Sementara

Keputusan itu membuat FIGC ragu Liga Italia akan selesai tepat pada 24 Mei 2020, bahkan jika harus diperpanjang sampai 31 Mei.

Keraguan FIGC didasari oleh masih adanya empat laga tunda Liga Italia dan Coppa Italia yang belum rampung.

Di sisi lain, Italia juga harus mempersiapkan diri menjadi tuan rumah pembukaan Piala Eropa atau Euro 2020 pada 12 Juni mendatang.

Kondisi itu membuat Liga Italia harus selesai pada akhir Mei 2020.

Baca juga: Kompetisi Olahraga di Italia Dihentikan, Bagaimana Kelanjutan Serie A dan Euro 2020?

Sebagai antisipasi, Gabriele Gravina memberi tiga opsi jika pada akhirnya Liga Italia tidak bisa dilanjutkan.

Opsi pertama adalah tim juara Liga Italia akan menjadi milik Juventus sesuai dengan tabel klasemen sebelum kompetisi dihentikan.

Hingga pekan ke-26, Juventus memimpin dengan koleksi 63 poin diikuti oleh Lazio (62) dan Inter Milan (54) yang baru bermain 25 kali.

Kemudian, opsi kedua adalah Liga Italia berakhir tanpa pemenang sehingga tim yang lolos ke kompetisi Eropa diserahkan kepada UEFA.

Opsi terakhir adalah penentuan tim juara akan ditentukan melalui babak play-off begitu juga dengan tim yang akan terdegradasi ke Serie B.

Baca juga: Mario Balotelli Setuju Liga Italia Dihentikan demi Cegah Penyebaran Virus Corona

Meski demikian, tiga opsi tersebut belum bisa diputuskan karena FIGC kembali akan mengadakan rapat.

"Presiden Gravina mengajukan tiga wacana jika pada akhirnya Liga Italia tidak bisa berlanjut karena keadaan darurat virus corona," bunyi pernyataan FIGC dikutip dari situs Football Italia.

"Tiga wacana itu tidak ada urutan prioritas karena masih akan dirapatkan lagi pada 23 Maret mendatang," bunyi pernyataan FIGC.

Sebagai informasi, Liga Italia pernah satu kali menentukan tim juara lewat laga play-off pada musim 1963-1964.

Laga play-off harus dilakukan karena Bologna dan Inter Milan menyelesaikan Liga Italia dengan koleksi poin yang sama, 54.

Bologna pada akhirnya keluar sebagai juara setelah mengalahkan Inter Milan 2-0 pada laga play-off yang digelar di tempat netral, Kota Roma, 7 Juni 1964.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X