Audisi Umum Beasiswa Bulu Tangkis Kembali Hadir di Purwokerto

Kompas.com - 07/09/2019, 21:40 WIB
Sesi foto bersama usai jumpa pers Audisi Umum Beasiswa Bulutangkis 2019, di Hotel Aston Imperium, Purwokerto, Sabtu (7/9/2019). DOK. PB DJARUMSesi foto bersama usai jumpa pers Audisi Umum Beasiswa Bulutangkis 2019, di Hotel Aston Imperium, Purwokerto, Sabtu (7/9/2019).
|

PURWOKERTO, KOMPAS.com - Kota Purwokerto kembali menjadi tuan rumah event pencarian bakat badminton bertajuk Audisi Umum Beasiswa Bulu Tangkis 2019.

Purwokerto menjadi kota kedua yang menjadi tuan rumah Audisi Beasiswa Bulu Tangkis 2019 setelah Bandung.

Audisi Beasiswa Bulu Tangkis 2019 di Purwokerto akan berlangsung pada Minggu (8/9/2019) hingga Selasa (10/9/2019), bertempat di GOR Satria.

Baca juga: Bonus Rp 370 Juta Buat Pemain Junior dan Senior PB Djarum

Berbeda dengan tahun lalu, Audisi Umum Beasiswa Bulu Tangkis 2019 yang digawangi oleh PB Djarum tersebut memfokuskan pada dua kelompok usia, yakni U-11 (di bawah usia 11 tahun) dan U-13 (di bawah usia 13 tahun) baik putra maupun putri.

Hal tersebut diberlakukan dengan tujuan untuk semakin memaksimalkan bakat dan mental para atlet sejak dini.

Direktur Program Bakti Olahraga Djarum Foundation, Yoppy Rosimin, mengatakan bahwa Purwokerto kembali menjadi tuan rumah karena terkenal sebagai lumbung bibit-bibit pebulu tangkis.

"Purwokerto dan wilayah Kabupaten Banyumas ini adalah kantongnya bibit pebulu tangkis berbakat," kata Yoppy Rosimin dalam jumpa pers yang diadakan di Hotel Aston, Purwokerto, Sabtu (7/9/2019).

"Peminatnya luar biasa, kecintaan, dan semangat masyarakat terhadap olahraga bulu tangkis sangat tinggi," kata Yoppy.

Baca juga: Atlet PB Djarum Raih Double Winner di Jaya Raya Junior Grand Prix 2019

Dari kota Purwokerto pula lahir legenda-legenda bulu tangkis dunia, seperti Christian Hadinata dan Fung Permadi.

Kemudian, saat ini, di level senior, ada nama Tontowi Ahmad.

Owi, sapaan akrab Tontowi Ahmad, merupakan peraih medali emas Olimpiade Rio 2016 yang lahir di Desa Selandaka Kabupaten Banyumas.

Sementara itu, di level junior, terdapat pebulu tangkis muda Alberto Alvin Yulianto.

Alvin Yulianto merupakan juara Djarum Superliga Badminton 2019 dan semifinalis BWF World Junior Mixed Team Championships 2018.

Lalu, ada pula nama Agatha Immanuela yang juga memiliki prestasi cemerlang dengan menjadi Semifinalis BWF World Junior Championships 2018 di kategori ganda putri.

Yoppy pun berharap tahun ini PB Djarum kembali menemukan calon bintang bulu tangkis Indonesia dan dunia di Purwokerto.

Baca juga: PB Djarum Resmi Rekrut Herry IP dan Rionny Mainaky

"Dengan track record banyaknya bibit pebulu tangkis berkualitas dari Kabupaten Banyumas dan sekitarnya ini, kami berharap tahun ini bisa menemukan lebih banyak bakat istimewa," ujar Yoppy.

"Tentunya yang memiliki semangat serta daya juang tinggi untuk menjadi juara dunia dan kelak mengharumkan nama bangsa," kata Yoppy.

Sementara itu, Manajer Tim PB Djarum, Fung Permadi, menuturkan, banyaknya bibit-bibit berkualitas di Kabupaten Banyumas bisa terlihat dari antusiasme peserta yang mendaftar.

Diprediksi, lebih dari 800 peserta yang telah mendaftar guna mengikuti audisi umum ini.

"Melihat jumlah peserta sebanyak ini, kami optimistis akan mendapatkan bibit berkualitas pada Audisi Umum yang digelar selama tiga hari di Purwokerto," ujar Fung.

"Untuk itu, kami akan menerjunkan tim pencari bakat yang akan terjun langsung memantau skill dan teknik para peserta," kata Fung.

Baca juga: PB Djarum dan Nilai Kekeluargaan yang Begitu Erat

Fung melanjutkan, untuk audisi umum di Purwokerto, PB Djarum menerjunkan tim pencari bakat yang berisikan pelatih dan legenda PB Djarum.

Tim ini dikomandoi oleh peraih dua gelar Juara Dunia BWF, Christian Hadinata.

Selain itu, terdapat pula nama-nama legenda dan para pelatih PB Djarum, yaitu Lius Pongoh, Fung Permadi, Yuni Kartika, Liliyana Natsir, Hastomo Arbi, Engga Setiawan, Komala Dewi, Fendy Iwanto, Juniar Setioko, Dionysius Hayom Rumbaka, Alan Budikusuma, Susy Susanti, dan Antonius B Ariantho.

Komposisi legenda dan pelatih ini diyakini akan memberikan sinergi dalam menjaring bibit-bibit pebulu tangkis yang lebih berkualitas.

"Untuk fisik, tahun ini kami akan mencari pemain yang gesit, itu poin utama," kata Fung.

Akan tetapi, bila ada pemain yang memiliki bakat istimewa lainnya, kami juga membuka pintu untuk bergabung dan berlatih sebagai atlet PB Djarum," ujar Fung.

Baca juga: Ulang Tahun Ke-50 PB Djarum, Para Legenda Bulu Tangkis Indonesia Berkumpul

Selain menilai bakat para pebulu tangkis muda, Fung menyakini kehadiran tim pencari bakat akan memotivasi dan memberikan inspirasi bagi para peserta untuk memberikan yang terbaik saat menjalani audisi umum.

"Kehadiran para legenda bulu tangkis di audisi umum akan memberikan pengalaman dan motivasi yang tak ternilai bagi anak-anak yang mencintai bulu tangkis," ujar Fung.

Audisi Umum Djarum Beasiswa Bulu Tangkis 2019 dapat diikuti oleh atlet putra dan putri berkewarganegaraan Indonesia dengan kategori U-11 (berusia 6-10), U-13 (untuk peserta dengan umur 11-12 tahun).

Audisi akan dilakukan dalam bentuk kompetisi dengan sistem gugur.

 

Audisi tahun terakhir? 

Pencarian pemain bulu tangkis Audisi Umum Djarum Beasiswa Bulu Tangkis milik klub PB Djarum resmi ditiadakan pada 2020. Pelaksanaan audisi umum pada 2019 pun resmi menjadi yang terakhir.

Hal tersebut dikonfirmasi oleh Program Director Bakti Olahraga Djarum Foundation, Yoppy Rosimin, Sabtu (7/9/2019).

Audisi Umum PB Djarum ditiadakan pada 2020 terkait dengan klaim Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) bahwa ajang tersebut memanfaatkan anak-anak untuk mempromosikan merek Djarum yang identik dengan produk rokok.

Saat dihubungi BolaSport.com, Yoppy mengatakan bahwa dia sudah mengusulkan dua jalan tengah agar Audisi Umum Djarum Beasiswa Bulu Tangkis bisa tetap berlanjut.

"Saya mengusulkan nama event-nya diganti dan kata Djarum ditiadakan. Selain itu, anak-anak yang menjadi peserta juga tidak akan diberikan kaos bertuliskan Djarum dan mereka memakai kaos yang dibawa sendiri," kata Yoppy.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X