Melirik Kans Liverpool Jadi seperti Real Madrid di Liga Champions

Kompas.com - 04/06/2019, 04:45 WIB
Pemain Liverpool Mohamed Salah (tengah) mengangkat trofi dikelilingi rekan setimnya usai melawan Tottenham Hotspur pada final Liga Champions 2019 di Stadion Wanda Metropolitano, Madrid, Sabtu (1/6/2019) atau Minggu dini hari. Liverpool menjadi juara Liga Champions 2018-2019 setelah mengalahkan Tottenham Hotspur 2-0. AFP/GABRIEL BOUYSPemain Liverpool Mohamed Salah (tengah) mengangkat trofi dikelilingi rekan setimnya usai melawan Tottenham Hotspur pada final Liga Champions 2019 di Stadion Wanda Metropolitano, Madrid, Sabtu (1/6/2019) atau Minggu dini hari. Liverpool menjadi juara Liga Champions 2018-2019 setelah mengalahkan Tottenham Hotspur 2-0.

KOMPAS.com - Liverpool memenangkan trofi ke-6 Liga Champions sepanjang sejarah klub saat menundukkan Tottenham Hotspur, Minggu (2/6/2019) dini hari WIB. Apakah musim depan Juergen Klopp dan pasukannya bisa menambah koleksi trofi kompetisi terakbar Eropa itu jadi tujuh?

Mempertahankan gelar Liga Champions merupakan sesuatu yang teramat unik dan belum pernah dilakukan pada era modern sebelum Real Madrid menyabet tiga gelar beruntun antara 2016 dan 2018.

Sebelum Real Madrid era Zinedine Zidane, tim terakhir yang dapat mempertahankan Piala/Liga Champions adalah AC Milan pada 1993 dan 1994.

Mari kita telisik apa yang mungkin Liverpool bisa pelajari dari Zinedine Zidane saat melakukan keajaiban dengan memenangi tiga gelar Liga Champions secara beruntun.

Kontinuitas tampak menjadi faktor penting. Real Madrid tak mengganti banyak komposisi tim selama tiga tahun dominasi tadi.

Klub yang terkenal sebagai Galacticos dan kerap mendatangkan pemain-pemain terbaik dunia relatif kalem dalam periode tersebut.

Baca Juga: Jasa Besar Philippe Coutinho Membantu Liverpool Juara Liga Champions

Bahkan, sembilan pemain sama menjadi starter dalam final 2016, 2017 dan 2018. Mereka adalah Keylor Navas, Dani Carvajal, Sergio Ramos, Marcelo, Casemiro, Toni Kroos, Luka Modric, Cristiano Ronaldo dan Karim Benzema.

Satu-satunya starter yang kehilangan tempatnya adalah Pepe, partner Sergio Ramos di sektor bek tengah pada final 2016. Ia absen pada final 2017 dan tempatnya diisi oleh Raphael Varane.

Satu pemain, Isco, menjadi starter dalam dua final (2017 dan 2018) sementara Gareth Bale, yang memulai final 2016, menjadi pahlawan dua gol setelah turun dari bangku cadangan kontra Liverpool pada final 2018.

Menurut data Transfermarkt, Real Madrid memang "hanya" mengeluarkan dana 150 juta euro pada bursa transfer antara 2016 dan 2018 tanpa kesuksesan berarti.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X