Inilah Susunan Tim Transisi PSSI

Kompas.com - 08/05/2015, 20:42 WIB
Pintu gerbang Kantor PSSI di Senayan, Jakarta, disegel dengan rantai besi oleh massa dari Pecinta Sepakbola Indonesia, Minggu (19/4/2015). Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi menjatuhkan sanksi administratif kepada PSSI yang isinya memutuskan pemerintah tidak mengakui seluruh kegiatan PSSI, termasuk hasil KLB di Surabaya yang memilih kepengurusan periode 2015-2019. KOMPAS / AGUS SUSANTOPintu gerbang Kantor PSSI di Senayan, Jakarta, disegel dengan rantai besi oleh massa dari Pecinta Sepakbola Indonesia, Minggu (19/4/2015). Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi menjatuhkan sanksi administratif kepada PSSI yang isinya memutuskan pemerintah tidak mengakui seluruh kegiatan PSSI, termasuk hasil KLB di Surabaya yang memilih kepengurusan periode 2015-2019.
|
EditorJalu Wisnu Wirajati
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Imam Nahrawi, mengumumkan susunan Tim Transisi PSSI di Kantor Kemenpora, Senayan, Jakarta, pada Jumat (8/4/2015) malam. Tim ini terdiri dari 17 orang.

"Kami menggunakan tagline 'Indonesia memanggil'. Kami akan memanggil nama-nama ini pekan depan untuk membaca blueprint yang sudah kami buat. Kami juga meminta mereka untuk menunjuk ketua," ujar Menpora dalam sesi konferensi pers.

Anggota Tim Transisi PSSI

1. FX Hadi Rudyatmo
2. Lodewijk F Paulus 
3. Ridwan Kamil
4. Eddy Rumpoko
5. Ricky Yakobi
6. Bibit Samad Riyanto
7. Darmin Nasution
8. Cheppy T Wartono
9. Tommy Kurniawan
10. Iwan Lukminto
11. Francis Wanandi
12. Saut H Sirait
13. Andrew Darwis
14. Farid Husaini
15. Zuhairi Misrawi
16. Diaz Faisal Malik Hendropriyono
17. Velix F Wanggai

Sekadar mengingatkan, pembentukan Tim Transisi merupakan tindak lanjut dari Surat Keputusan (SK) Menpora pada 17 April 2015. Dalam surat tersebut, Pemerintah dinyatakan tidak mengakui seluruh kegiatan keolahragaan PSSI.

Berdasarkan SK tersebut, Tim Transisi memiliki empat tugas utama yaitu menjalani fungsi yang selama ini dilakukan PSSI, memastikan keikutsertaan Indonesia di event internasional terus berjalan, melakukan supervisi agar kompetisi tetap bergulir dan merencanakan pembentukan kepengurusan PSSI yang baru melalui mekanisme FIFA.

Termutakhir, setelah menjalani pertemuan dengan klub-klub Indonesia Super League (ISL) di Hotel The Park Lane pada Rabu (6/5/2015), PT Liga Indonesia menyatakan tak sanggup melanjutkan kompetisi pada 9 Mei 2015 sesuai instruksi Menpora. Pasalnya, menurut CEO PT Liga, Joko Driyono, kompetisi merupakan properti milik PSSI. 

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X