Kompas.com - 10/07/2014, 05:51 WIB
|
EditorAloysius Gonsaga AE
SAO PAULO, KOMPAS.com — Argentina berhasil lolos ke final Piala Dunia 2014 seusai menang adu penalti atas Belanda pada laga semifinal Piala Dunia 2014 yang berlangsung di Arena Corinthians, Sao Paulo, Rabu (9/7/2014).

Pada laga ini, Belanda kembali menampilkan Nigel de Jong yang sebelumnya mengalami cedera. Sementara itu, Argentina tetap tidak bisa diperkuat Angel di Maria. Posisi Di Maria diganti oleh gelandang tengah Enzo Perez.

Kesempatan pertama didapat Belanda melalui Wesley Sneijder pada menit ke-12. Akan tetapi, sepakan Sneijder masih melenceng dari sasaran gawang Argentina.

Argentina membalas pada menit ke-15. Tim Tango memperoleh tendangan bebas dari jarak yang menguntungkan. Beruntung, sepakan terarah Lionel Messi bisa diselamatkan dengan sempurna oleh Jesper Cillessen.

Argentina kembali memiliki peluang pada menit ke-24. Sepak pojok Ezequiel Lavezzi disambut sundulan Ezequiel Garay. Namun, upaya Garay masih melambung tipis dari mistar gawang Belanda yang dikawal Jesper Cillessen.

Hingga menit ke-45, kedua tim sulit menciptakan peluang berarti. Babak pertama pun berakhir imbang 0-0.

Pada babak kedua, pelatih Belanda Louis van Gaal mengganti bek tengah Bruno Martins Indi dengan Daryl Janmaat. Keputusan ini membuat posisi Indi digantikan Daley Blind. Sementara itu, Dirk Kuyt mengisi posisi Blind di kiri dan Janmaat menempati posisi Kuyt di sisi kanan.

Argentina masih mencoba menembus pertahanan Belanda dengan memanfaatkan kreativitas Messi. Akan tetapi, Messi justru mendapat pengawalan ketat dari barisan pertahanan Belanda.

Pada pertengahan babak kedua, Van Gaal menarik keluar De Jong dan memasukkan Jordy Clasie. Sementara itu, pada 10 menit sisa waktu normal, Argentina baru melakukan pergantian pemain dengan memasukkan Rodrigo Palacio dan Sergio Aguero untuk mengganti tempat Perez dan Gonzalo Higuain.

Empat menit menjelang babak kedua usai, Argentina mendapatkan peluang mencetak gol. Akan tetapi, sepakan jarak jauh Marcos Rojo bisa dihentikan Cillessen dengan baik.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komnas HAM Soal Pelanggaran HAM di Tragedi Kanjuruhan: Masyarakat Pasti Sepakat

Komnas HAM Soal Pelanggaran HAM di Tragedi Kanjuruhan: Masyarakat Pasti Sepakat

Liga Indonesia
Tragedi Kanjuruhan, PSSI Ungkap Tujuan FIFA-AFC Datang ke Indonesia

Tragedi Kanjuruhan, PSSI Ungkap Tujuan FIFA-AFC Datang ke Indonesia

Liga Indonesia
Istilah Heading dalam Sepak Bola dan Tujuannya

Istilah Heading dalam Sepak Bola dan Tujuannya

Sports
PSG Ditahan Imbang Benfica, Galtier: Kami Ciptakan Banyak Peluang ...

PSG Ditahan Imbang Benfica, Galtier: Kami Ciptakan Banyak Peluang ...

Liga Champions
Madrid Vs Shakhtar, Los Blancos Mestinya Bisa Cetak Banyak Gol

Madrid Vs Shakhtar, Los Blancos Mestinya Bisa Cetak Banyak Gol

Liga Champions
Jadwal Liga Europa: Omonia Vs Man United, 4 Pemain Setan Merah Absen

Jadwal Liga Europa: Omonia Vs Man United, 4 Pemain Setan Merah Absen

Liga Lain
BERITA FOTO - Duka Arema Duka Persebaya, Duka Malang Duka Surabaya

BERITA FOTO - Duka Arema Duka Persebaya, Duka Malang Duka Surabaya

Liga Indonesia
Gerakan Shoot Tambahan Saat Bola Muntah

Gerakan Shoot Tambahan Saat Bola Muntah

Sports
45 Hari Jelang Piala Dunia 2022: Kisah Fenomenal Paolo Rossi yang Diawali Skandal

45 Hari Jelang Piala Dunia 2022: Kisah Fenomenal Paolo Rossi yang Diawali Skandal

Internasional
Chelsea Vs Milan: Rossoneri Ompong, Cuma Bikin Satu Tembakan ke Gawang

Chelsea Vs Milan: Rossoneri Ompong, Cuma Bikin Satu Tembakan ke Gawang

Liga Champions
Rekor-rekor Erling Haaland di Liga Champions, Ungguli Messi dan Ronaldo

Rekor-rekor Erling Haaland di Liga Champions, Ungguli Messi dan Ronaldo

Liga Champions
Tragedi Kanjuruhan: Klub dan Polisi-TNI Ditindak, Bagaimana dengan PSSI?

Tragedi Kanjuruhan: Klub dan Polisi-TNI Ditindak, Bagaimana dengan PSSI?

Liga Indonesia
Kualifikasi Piala Asia U17: Kualitas Rumput Pakansari Dikritik, AFC Diminta Turun Tangan

Kualifikasi Piala Asia U17: Kualitas Rumput Pakansari Dikritik, AFC Diminta Turun Tangan

Liga Indonesia
Aremania Tak Serang Pemain, Komnas HAM Pertanyakan Penggunaan Gas Air Mata

Aremania Tak Serang Pemain, Komnas HAM Pertanyakan Penggunaan Gas Air Mata

Sports
PSSI Bicara soal Sanksi FIFA Usai Tragedi Kanjuruhan

PSSI Bicara soal Sanksi FIFA Usai Tragedi Kanjuruhan

Liga Indonesia
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.