Tingkah Balotelli Jadi Sorotan Tim Inggris

Kompas.com - 24/06/2012, 05:30 WIB
Editor

Krakow, Kompas - Kegilaan striker Mario Balotelli dan bayang-bayang adu penalti. Dua hal itu menjadi tema pembicaraan di markas tim Inggris menjelang duel perempat final Piala Eropa 2012 melawan Italia di Stadion Olimpiade, Kiev, Ukraina, Minggu (24/6) atau Senin dini hari WIB. Kubu Inggris beranggapan, jika mampu mengatasi dua ancaman tersebut, mereka yakin lolos ke semifinal.

Dua tema tersebut mendominasi pertanyaan-pertanyaan media yang disampaikan kepada kiper Joe Hart dan gelandang Scott Parker dalam sesi jumpa pers, Kamis. Sabtu lalu, tim Inggris dan Italia, yang sama-sama bermarkas di Krakow (kota wisata di bagian selatan Polandia), sesuai laporan wartawan Kompas MH Samsul Hadi dari Krakow, telah bergeser ke Kiev untuk mencoba lapangan Stadion Olimpiade.

Inggris pernah tampil di stadion itu saat memukul Swedia 3-2 pada penyisihan Grup D. Namun, Italia baru akan pertama kali ini tampil di stadion berkapasitas sekitar 60.000 penonton atau yang terbesar di antara stadion di delapan kota penyelenggara Piala Eropa 2012. Tiga laga penyisihan Italia dijalani di Polandia.

Yang bakal menjadi sorotan dalam laga tersebut, antara lain, kemungkinan duel bomber Italia Mario Balotelli melawan rekan satu klub atau lawan di Liga Inggris, termasuk Hart. Dalam sesi tanya-jawab dengan Hart, seorang wartawan Italia mengungkapkan, di Italia berkembang pandangan yang membandingkan Balotelli dengan striker andalan Inggris, Wayne Rooney.

Balotelli dan Rooney sama- sama telah menyumbangkan gol bagi tim masing-masing. ”Ya, dia (Balotelli) bisa menjadi ancaman besar. Dia pemain hebat, tetapi kami juga punya Joelie (Joleon Lescott) yang bisa menghadangnya. Saya tak khawatir sema sekali dan siap menghadapinya,” ujar Hart dalam jumpa pers.

Balotelli sosok cukup familier di Inggris karena memperkuat Manchester City, klub yang diantarkannya menjuarai Liga Inggris tahun ini. Jika diturunkan sejak menit awal, striker berusia 21 tahun itu bakal berhadapan dengan beberapa rekan satu klubnya, seperti kiper Joe Hart, bek Joleon Lescott, dan gelandang James Milner.

”(Balotelli dan Rooney) dua sosok yang berbeda sama sekali. Keduanya sama-sama punya talenta, punya kemauan memenangi laga. Terkait urusan sepak bola, mereka pemain hebat,” kata Hart menjawab pertanyaan wartawan Italia tadi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Riset adu penalti

Hal lain yang menjadi sorotan kubu Inggris adalah kemungkinan terjadi adu penalti. Inggris memiliki catatan buruk soal adu penalti pada ajang-ajang besar sepak bola. ”Three Lions”, julukan tim nasional Inggris, lima kali kalah dari enam adu penalti yang mereka jalani di Piala Dunia ataupun Piala Eropa.

Dalam skuad yang ditangani Pelatih Roy Hodgson ini, terdapat enam pemain yang menderita kekalahan adu penalti dari Portugal di perempat final Piala Dunia 2006. Menjelang Piala Eropa 2012, reporter Inggris sempat kaget saat berkunjung ke Stadion Hutnik, tempat timnas Inggris berlatih. Ia mendapati di lapangan stadion itu tidak memiliki titik penalti.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.