Salin Artikel

Saat Lawan Valencia, Pelatih Atalanta Diduga Positif Virus Corona

KOMPAS.com - Pelatih Atalanta, Gian Piero Gasperini, mengungkapkan dia pernah terjangkit virus corona.

Gasperini menjalani tes darah 10 hari yang lalu dan hasilnya menyatakan bahwa pelatih berusia 62 tahun itu pernah mengidap Covid-19.

Dikutip dari La Gazetta dello Sport, Gasperini bercerita bahwa dia merasa tidak sehat sehari sebelum laga leg kedua babak 16 besar Liga Champions 2019-2020 melawan Valencia.

"Saya merasa sakit sehari sebelum pertandingan melawan Valencia. Kemudian pada sore harinya saat pertandingan, saya merasa lebih buruk," kata Gasperini.

"Jika Anda melihat foto-foto pertandingan, saya tidak terlihat sehat di bench. Itu tanggal 10 Maret (waktu setempat). Dua malam setelahnya, saya tidak bisa tidur nyenyak. Saya tidak demam, tetapi saya merasa seperti itu," tutur dia.

Usai pertandingan, rombongan Atalanta langsung kembali ke markasnya di Bergamo, Italia. Bergamo menjadi salah satu pusat penyebaran virus corona di Italia.

Salah satu hal yang dinilai menjadi penyebab banyaknya kasus virus corona di Bergamo adalah pertandingan leg pertama Liga Champions antara Atalanta dan Valencia di Stadion San Siro. 

Banyak pihak menganggap pertandingan yang dihadiri oleh 40.000 penonton itu menjadi awal mula penyebaran virus corona di Bergamo dan Italia secara keseluruhan.

"Setiap dua menit saya mendengar suara ambulans melintas karena di dekat lapangan latihan Atalanta ada rumah sakit. Rasanya seperti ada di zona perang," ucap Gasperini.

"Pada malam harinya saya berpikir, apa yang akan terjadi jika saya pergi ke rumah sakit? Saya tidak bisa ke sana dan dirawat, masih ada banyak pekerjaan yang harus saya lakukan."

"Kemudian pada Sabtu 14 Maret, saya menjalani sesi latihan terberat. Saya menggunakan treadmill selama satu jam dan berlari sejauh 10 kilometer. Saya merasa kuat, itu luar biasa," kata dia.

Gasperini pun mengaku hanya merasakan satu gejala Covid-19 yakni kehilangan indera perasa.

Dia menyadari kondisinya saat menyantap makanan yang diberikan oleh seorang suporter Atalanta yang merupakan koki level Michelin Star. 

"Saat itu, tim menerima makanan dan sampanye Dom Perignon 2008. Saya mencicipinya dan berkata bahwa itu hanya air dan makanannya terasa seperti roti. Saya benar-benar kehilangan indera perasa," kata Gasperini.

"Saya tinggal di tempat latihan di Zingonia selama tiga pekan. Ketika kembali ke rumah saya di Turin, saya selalu menjaga jarak dengan istri dan anak-anak."

"Karena saya tidak pernah mengalami demam, saya tidak melakukan swab test. Namun, 10 hari yang lalu hasil tes darah menyatakan saya pernah menderita Covid-19."

"Hasilnya juga menunjukkan bahwa saya memiliki antibodi terhadap virus corona, tetapi bukan berarti juga saya kebal," kata Gasperini mengakhiri.

https://bola.kompas.com/read/2020/05/31/16200078/saat-lawan-valencia-pelatih-atalanta-diduga-positif-virus-corona

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.