Salin Artikel

Steven Gerrard, Keajaiban Istanbul, dan "Hantu" Anfield

KOMPAS.com – Jawaban itu terucap sudah. Mantan pemain Liverpool dan kapten timnas Inggris, Steven Gerrard, akhirnya memutuskan pensiun dari dunia sepak bola pada Kamis (24/11/2016).

Sebelumnya, saat mengambil keputusan untuk tidak memperpanjang masa bakti bersama klub Major League Soccer (MLS), LA Galaxy, Gerrard mengaku belum memilih keputusan apa pun.

Namun, spekulasi soal hal itu pun terungkap. Pria yang lahir pada 30 Mei 1980 itu memutuskan untuk gantung sepatu.

Sepanjang kariernya, dia telah merasakan suka dan duka di lapangan hijau, khususnya bersama Si Merah, julukan Liverpool, klub yang telah mendarah daging dalam diri Gerrard.

Betapa tidak, selama 18 tahun berkarier di dunia sepak bola, Gerrard membela Liverpool selama 16 musim. Dia juga menjadi kapten Liverpool untuk periode 2003 hingga 2015.

"Pada debut saya melawan Blackburn Rovers, November 1998, saya tidak pernah membayangkan apa yang terjadi selama tahun-tahun ke depan," cerita Gerrard soal laga debutnya bersama Liverpool.

Bersama klub yang bermarkas di Anfield itu, Gerrard merasakan berbagai momen yang tak akan terlupakan, baik manis maupun pahit.

Liverpool sempat tertinggal 0-3. Namun, Gerrard menjadi sosok yang memberi inspirasi.

Dia melompat tinggi, kemudian menyundul umpan dari John Arne Riise, bek Liverpool saat itu, dan gol! Cetakan pertama itu memberi asa dan semangat bagi para pemain lainnya.

Selanjutnya, malam itu menjadi Keajaiban Istanbul bagi Liverpool. Setelah berjuang untuk menyamakan kedudukan, The Reds akhirnya "mendapat garis takdir" sebagai juara setelah menang dalam drama adu penalti.

Pertandingan itu seolah menahbiskan Gerrard sebagai seorang legenda Liverpool.

"Jelas raihan Liga Champions di Istanbul pada tahun 2005 adalah momen terbaik saya," kata Gerrard kepada BT Sport, seperti dikutip dari FourFourTwo.com.

"Yang menyenangkan adalah bahwa saya berkontribusi besar dalam permainan itu. Menjadi kapten, ada banyak tekanan bahwa saya harus memberikan (peran) dalam laga itu," ujarnya.

Saat itu, Gerrard dkk berada di ambang meraih gelar Premier League, bersaing dengan Chelsea. Namun, "bencana" itu terjadi.

Gerrard mendapat operan bola rendah, tetapi saat menerimanya ia terpeleset. Ia gagal menguasai bola yang akhirnya direbut oleh Demba Ba, striker Chelsea saat itu.

Dia berusaha "bertanggung jawab" dengan kembali berdiri dan mengejar Demba Ba. Namun, hal itu tak berhasil. Ba mencetak gol pembuka bagi Chelsea dan Liverpool pun kalah 0-2.

Hasil yang mengecewakan, terutama bagi Gerrard secara pribadi dengan "bencana" terpeleset itu. Kekalahan itu pun membuat Liverpool di puncak klasemen terkejar sehingga mudah disalip Manchester City yang akhirnya menjadi juara. 

"Ada banyak kejadian terendah dalam karier saya. Permainan Chelsea. Itu salah satu yang akan menghantui saya untuk waktu yang lama. Kebalikan lengkap dengan perasaan di Liga Champions," kata Gerrard.

"Pertandingan melawan Chelsea, menjadi momen penting, rasanya seperti bencana yang terjadi dalam hidup saya," ujarnya.

Keputusan pensiun

Tubuh yang sudah mulai "memberi peringatan" dan melambat menjadi alasan pemain gelandang serbabisa ini untuk pensiun.

Menurut dia, dalam kondisi seperti itu, akan lebih baik untuk tidak terlalu lama bermain agar tidak melakukan hal-hal yang memalukan.

"Ada beberapa alasan. Jelas Anda menyadari bahwa ini saatnya dan tubuh Anda mulai memberikan peringatan serta rasa sakit dan nyeri mulai sering," kata Gerrard.

"Seorang pemain tidak sepatutnya bermain terlalu lama karena hal tersebut akan menjadi hal yang memalukan. Saya merasa tidak bisa terlalu lama bermain. Oleh karena itu, ini waktu tepat," ujarnya.

Selama 17 musim bermukim di Anfield, Gerrard bermain 710 kali dan mencetak 186 gol.

Sementara itu, di level tim nasional, Gerrard bermain untuk Inggris sebanyak 114 kali dan mencetak 21 gol.

Dia turut memperkuat Inggris pada Piala Eropa 2004 dan 2012, Piala Dunia 2006, 2010, dan 2014, serta menjabat sebagai kapten sejak 2010 sampai 2014 ketika dia mundur dari The Three Lions, julukan Inggris.

Selain menjuarai Liga Champions pada 2005, bersama Liverpool, dia juga memenangi sejumlah gelar lain, seperti dua titel Piala FA, tiga gelar Piala Liga, satu trofi Community Shield, serta Piala UEFA dan Piala Super UEFA.

Namun, Gerrard belum pernah meraih gelar juara Premier League.

"Saya bangga bisa bermain lebih dari 700 kali untuk Liverpool dan sebagian besar dengan status sebagai kapten. Tentu saja tidak ada yang lebih menakjubkan ketimbang membantu Liverpool meraih titel, terutama di Istanbul," lanjut Gerrard.

Keputusan telah dibuat. Suami dari model Inggris, Alex Curran, itu telah meneguhkan hati untuk gantung sepatu.

Akan tetapi, kecintaannya akan dunia sepak bola tak akan bisa lepas begitu saja.

Karena itu, setelah memutuskan pensiun, dia berencana untuk menjadi seorang pelatih dan komentator pertandingan sepak bola.

"Saya pikir sedikit demi sedikit saya akan melakukan dua profesi tersebut," tutur Gerrard seperti dikutip dari Squawka.

Tidak seperti Zinedine Zidane (Perancis) atau Ronaldinho (Brasil), misalnya, yang saat bermain sukses meraih gelar liga domestik, Liga Champions, gelar individu sebagai Pemain Terbaik Dunia, ataupun gelar Piala Dunia.

Namun, Gerrard tetaplah Gerrard. Seorang pemain yang rela menjadi seorang bek kanan “dadakan” saat final Liga Champions dan mencurahkan segala kemampuannya bagi Liverpool. Loyal dan karismatik…

"Saat saya meninggal, jangan bawa saya ke rumah sakit. Bawa saya ke Anfield. Saya lahir dan akan meninggal di sana." –  Steven Gerrard

https://bola.kompas.com/read/2016/11/25/17092108/steven-gerrard-keajaiban-istanbul-dan-hantu-anfield

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bungkam Athletic Bilbao 2-0, Real Madrid Juara Piala Super Spanyol!

Bungkam Athletic Bilbao 2-0, Real Madrid Juara Piala Super Spanyol!

Liga Spanyol
HT Athletic Bilbao Vs Real Madrid - Modric Ukir Sejarah, Los Blancos Unggul 1-0

HT Athletic Bilbao Vs Real Madrid - Modric Ukir Sejarah, Los Blancos Unggul 1-0

Liga Spanyol
Link Live Streaming Atalanta Vs Inter Milan, Kickoff 02.45 WIB

Link Live Streaming Atalanta Vs Inter Milan, Kickoff 02.45 WIB

Liga Italia
Hasil AS Roma Vs Cagliari: Bintang Baru Mourinho Cetak Gol, Giallorossi Menang 1-0

Hasil AS Roma Vs Cagliari: Bintang Baru Mourinho Cetak Gol, Giallorossi Menang 1-0

Liga Italia
Link Live Streaming Athletic Bilbao Vs Real Madrid, Kickoff 01.30 WIB

Link Live Streaming Athletic Bilbao Vs Real Madrid, Kickoff 01.30 WIB

Liga Spanyol
Klasemen Liga 1 Usai Persija dan Persipura Gagal Menang

Klasemen Liga 1 Usai Persija dan Persipura Gagal Menang

Liga Indonesia
Everton Pecat Rafael Benitez yang Baru Melatih 6 Bulan

Everton Pecat Rafael Benitez yang Baru Melatih 6 Bulan

Liga Inggris
Klasemen Liga Inggris: Man City Nyaman di Puncak, Liverpool Salip Chelsea, Man United...

Klasemen Liga Inggris: Man City Nyaman di Puncak, Liverpool Salip Chelsea, Man United...

Liga Inggris
Liverpool Vs Brentford 3-0, Saat Trent Alexander-Arnold Dibicarakan bersama Messi dan Bintang Bayern…

Liverpool Vs Brentford 3-0, Saat Trent Alexander-Arnold Dibicarakan bersama Messi dan Bintang Bayern…

Liga Inggris
FC Senica Tertarik Gaet Witan Sulaeman, Pelatih Lechia Gdansk Beri Tanggapan

FC Senica Tertarik Gaet Witan Sulaeman, Pelatih Lechia Gdansk Beri Tanggapan

Liga Indonesia
Hasil Liverpool Vs Brentford: Minus Mane-Salah Tak Masalah, The Reds Menang 3-0

Hasil Liverpool Vs Brentford: Minus Mane-Salah Tak Masalah, The Reds Menang 3-0

Liga Inggris
Harapan Besar Iringi Keberangkatan Timnas Indonesia ke Piala Asia Wanita 2022

Harapan Besar Iringi Keberangkatan Timnas Indonesia ke Piala Asia Wanita 2022

Liga Indonesia
Hasil Liga 1 Persipura Vs Persiraja: Penalti Pahabol Gagal, Skor 0-0

Hasil Liga 1 Persipura Vs Persiraja: Penalti Pahabol Gagal, Skor 0-0

Liga Indonesia
Final Piala Super Spanyol: Prediksi Real Madrid Vs Athletic Bilbao

Final Piala Super Spanyol: Prediksi Real Madrid Vs Athletic Bilbao

Liga Spanyol
Mimpi Ricky Kambuaya Bermain bersama Boaz Solossa dan Imanuel Wanggai

Mimpi Ricky Kambuaya Bermain bersama Boaz Solossa dan Imanuel Wanggai

Liga Indonesia
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.