Kompas.com - 30/08/2018, 08:20 WIB
Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Marcus F Gideon (kanan) dan Kevin Sanjaya (kiri) menggigit medali emas, usai upacara penyerahan medali bulu tangkis ganda putra Asian Games 2018 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8). ANTARA FOTO/INASGOC/Puspa Perwitasari/tom/18. -Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Marcus F Gideon (kanan) dan Kevin Sanjaya (kiri) menggigit medali emas, usai upacara penyerahan medali bulu tangkis ganda putra Asian Games 2018 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8). ANTARA FOTO/INASGOC/Puspa Perwitasari/tom/18.

JAKARTA, Kompas.comKevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon akhirnya melepas beban berat di pundak mereka dengan meraih medali emas Asian Games 2018. Hal ini sempat membuat air mata Kevin/Marcus meluncur deras saat berhasil melewati laga sengit melawan Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto.

Badmintonindonesia.org berbincang sejenak dengan Kevin seputar kemenangannya dan masa-masa sulit yang ternyata pernah dilaluinya setelah kini ia berada di puncak tertinggi peringkat dunia.

Simak petikan wawancaranya berikut ini.

Sepertinya lega sekali setelah meraih emas Asian Games 2018? Apa ada beban tersendiri?
Pastinya seneng banget bisa dapat emas, akhirnya bisa juara major event karena banyak yang bilang kami juaranya cuma turnamen superseries saja, tapi belum terbukti di major event.

Apa yang pertama kali dikatakan Kevin ke Fajar/Rian sesaat setelah menang di lapangan?
Saya bilang, terima kasih untuk hari ini, kami benar-benar hoki, kalian main sangat baik.

Menurut Kevin, mereka kemajuannya di bagian apa?
Fajar/Rian benar-benar bermain pada peak performance mereka, malah melebihi. Fajar/Rian jarang membuat kesalahan sendiri dan benar benar saling mengisi.

Bisa dibilang Fajar/Rian sekarang jadi saingan terberat Kevin/Marcus?
Menurut saya, ganda putra rangking 1-20 itu semua memang saingan berat. Jadi salah satunya ya Fajar/Rian juga, mereka kan sudah di top 10. Tidak ada lawan yang bisa dibilang mudah dihadapi. Di Malaysia Open kami kalah dari pasangan Tiongkok yang rangkingnya sekitar 20-an. Di Kejuaraan Dunia 2018 juga kami hampir kalah dari pasangan Tiongkok lainnya yang ada di ranking 20-an. Sekarang persaingan sudah merata banget.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ganda putra Indonesia, Marcus Fernaldi Gideon - Kevin Sanjaya Sukamuljoberhasil meraih emas setelah menundukkan ganda putra Indonesia, Fajar Alfian - Muhammad Rian Ardianto pada pertandingan final ganda putra Asian Games 2018 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8/2018).KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Ganda putra Indonesia, Marcus Fernaldi Gideon - Kevin Sanjaya Sukamuljoberhasil meraih emas setelah menundukkan ganda putra Indonesia, Fajar Alfian - Muhammad Rian Ardianto pada pertandingan final ganda putra Asian Games 2018 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8/2018).

Biasanya di pelatnas dan di hotel kalau pertandingan sekamar sama Rian. Kemarin bagaimana?
Ha-ha-ha kali ini tidak sekamar. Selama Asian Games saya sekamar sama Koh Sinyo (Marcus). Tadinya mau sekamar sama Rian, tapi Rian sudah terlajur masuk hotel duluan sama Fajar.

Waktu menang itu sempat nangis?
Iya menangis karena dapat mukjizat dari Tuhan, ternyata Tuhan sebaik itu memberi hal yang nyaris mustahil. Harus menunggu empat tahun lagi kalau mau dapat emas Asian Games, itu juga belum pasti, jadi hari itu benar-benar merasa bahwa mukjizat itu nyata. Saya sampai sudah tidak bisa ngomong apa-apa, cuma menangis. Ini pertama kalinya saya sampai menangis kayak gitu. Sebelumnya saya tidak pernah menangis waktu juara.

Apakah orangtua Kevin nonton langsung di Istora?
Hanya papa saya. Waktu saya ke warming up court selesai pertandingan, papa cuma peluk saya, bilang selamat dan terima kasih. Mama saya tidak bisa datang, jadi kasih ucapannya via WhatsApp.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.