Kompas.com - 17/07/2018, 09:06 WIB
Perancis merayakan keberhasilan menjadi juara Piala Dunia 2018 seusai mengalahkan Kroasia pada laga final di Stadion Luzhniki, 15 Juli 2018. AFP/FRANCK FIFEPerancis merayakan keberhasilan menjadi juara Piala Dunia 2018 seusai mengalahkan Kroasia pada laga final di Stadion Luzhniki, 15 Juli 2018.

KOMPAS.com - Legenda sepak bola Jerman, Lothar Matthaeus, menyebut timnas Perancis saat ini belum bisa disebut generasi emas meskipun berhasil menjadi juara Piala Dunia 2018.

Menurut Matthaeus, selama Piala Dunia 2018 penampilan Perancis belum sempurna dan masih meninggalkan celah.

"Saya tidak percaya Perancis akan membentuk sebuah era kejayaan. Tim ini tidak mengadaptasi gaya apapun atau tampil luar biasa. Perancis kali ini tidak menyusahkan lawan," kata Matthaeus, dilansir BolaSport.com dari Goal.

Baca Juga: Pelatih Prancis Simpan Catatan Cemerlang di Laga Final

Selama turnamen, strategi timnas Perancis adalah membiarkan lawan menekan dan balik menyerang dengan mengandalkan kecepatan sayapnya.

Strategi ini sangat terlihat ketika memasuki fase gugur. Pada babak 16 besar, Perancis mengalahkan timnas Argentina 4-3 dengan catatan 41 persen penguasaan bola.

Tiga dari empat gol Perancis terjadi berkat serangan balik yang cepat.

Kemudian saat menghadapi timnas Belgia pada babak semifinal, Perancis menang tipis 1-0 dengan penguasaan bola 40 persen. Gol Perancis dicetak Samuel Umtiti lewat skema bola mati.

Terbaru, pada partai final Perancis menang 4-2 dengan penguasaan bola hanya sebesar 39 persen. Sama seperti sebelumnya, gol Perancis tercipta dari skema bola mati dan serangan balik.

Baca Juga: Gagal Jadi Juara Dunia, Timnas Kroasia Dikawal Jet Tempur dan Disambut 100 Ribu Manusia

Dengan skema ini, Perancis beruntung memiliki Kylian Mbappe yang masih berusia muda dan punya kecepatan tinggi.

Selama turnamen, Mbappe mencetak empat gol dan satu assist dari tujuh penampilan. Atas torehan ini, Mbappe diganjar dengan gelar pemain muda terbaik.

Matthaeus pun tidak ragu menyebut Mbappe sebagai kandidat kuat peraih Ballon d'Or kali ini.

"Mbappe bermain dengan sangat tenang dan dia juga sosok rendah hati. Dia bermain serius dan bukan untuk pamer. Tentu saja setelah juara Piala Dunia, Mbappe akan jadi unggulan memenangi Ballon d'Or," ujar Matthaeus. (Lariza Oky Adisty)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber BolaSport
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disinyalir Keluar dari BAM karena Uang, Lee Zii Jia Membantah

Disinyalir Keluar dari BAM karena Uang, Lee Zii Jia Membantah

Badminton
Jadwal Siaran Langsung Piala Asia Wanita, Sore Ini Timnas Indonesia Vs Australia

Jadwal Siaran Langsung Piala Asia Wanita, Sore Ini Timnas Indonesia Vs Australia

Liga Indonesia
Ranking FIFA Peserta Piala Asia Wanita 2022,Timnas Putri Indonesia Peringkat Berapa?

Ranking FIFA Peserta Piala Asia Wanita 2022,Timnas Putri Indonesia Peringkat Berapa?

Sports
Athletic Bilbao Vs Barcelona, Xavi Ungkap Rencana Blaugrana Seusai Tersingkir dari Copa del Rey

Athletic Bilbao Vs Barcelona, Xavi Ungkap Rencana Blaugrana Seusai Tersingkir dari Copa del Rey

Liga Spanyol
Man Utd Vs West Ham: Kalau Ronaldo Marah, Tolong Maklumi Saja Ya!

Man Utd Vs West Ham: Kalau Ronaldo Marah, Tolong Maklumi Saja Ya!

Liga Inggris
MotoGP Indonesia, Langkah Tegas Pemerintah Usai Ada Ancaman dari Bos Dorna

MotoGP Indonesia, Langkah Tegas Pemerintah Usai Ada Ancaman dari Bos Dorna

Motogp
Jadwal Liga Inggris: Chelsea Vs Tottenham dan Man United Vs West Ham

Jadwal Liga Inggris: Chelsea Vs Tottenham dan Man United Vs West Ham

Liga Inggris
Proliga 2022: Lawan Jakarta Elektrik PLN, Bandung BJB Usung Misi Bangkit

Proliga 2022: Lawan Jakarta Elektrik PLN, Bandung BJB Usung Misi Bangkit

Sports
Klopp Terkesima Aksi Diogo Jota Kala Liverpool Bungkam Arsenal

Klopp Terkesima Aksi Diogo Jota Kala Liverpool Bungkam Arsenal

Liga Inggris
Hasil Lengkap Copa del Rey: Real Madrid Comeback dan Lolos, Barcelona...

Hasil Lengkap Copa del Rey: Real Madrid Comeback dan Lolos, Barcelona...

Liga Spanyol
Daftar Tim di 16 Besar Piala Afrika: Ada Peserta Debutan, Juara Bertahan Luput

Daftar Tim di 16 Besar Piala Afrika: Ada Peserta Debutan, Juara Bertahan Luput

Internasional
Jumlah Gelar Carabao Cup Chelsea dan Liverpool

Jumlah Gelar Carabao Cup Chelsea dan Liverpool

Sports
Jadwal Timnas Putri Indonesia Vs Australia di Piala Asia Wanita Hari Ini

Jadwal Timnas Putri Indonesia Vs Australia di Piala Asia Wanita Hari Ini

Liga Indonesia
Jadwal Final Piala Liga Inggris: Chelsea Vs Liverpool, Duel Juru Taktik Jerman

Jadwal Final Piala Liga Inggris: Chelsea Vs Liverpool, Duel Juru Taktik Jerman

Liga Inggris
Hasil Athletic Bilbao Vs Barcelona: Dramatis Blaugrana Tersingkir dari Copa del Rey

Hasil Athletic Bilbao Vs Barcelona: Dramatis Blaugrana Tersingkir dari Copa del Rey

Liga Spanyol
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.