Apa Rahasia di Balik Kehebatan AS Monaco Musim Ini?

Kompas.com - 03/05/2017, 20:15 WIB
Para pemain AS Monaco berkumpul sebelum melawan Manchester City pada partai pertama babak 16 besar Liga Champions di Stadion Etihad, 21 Februari 2017. OLI SCARFF/AFPPara pemain AS Monaco berkumpul sebelum melawan Manchester City pada partai pertama babak 16 besar Liga Champions di Stadion Etihad, 21 Februari 2017.
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

KOMPAS.com - Kiprah AS Monaco mampu mengejutkan sejumlah kalangan pada musim ini karena berpeluang meraih dua gelar bergengsi, trofi Ligue 1 - kasta teratas Liga Perancis - dan Liga Champions. Apa rahasia sukses pasukan Leonardo Jardim itu? 

Tersisa empat pertandingan, Monaco yang berada di puncak klasemen sementara Ligue 1 unggul tiga poin dari pesaing terdekatnya, Paris Saint-Germain. Radamel Falcao dan kawan-kawan juga punya keunggulan satu laga dibandingkan PSG.

Jika mampu menjadi kampiun maka untuk kali pertama bagi tim berjulukan Les Monégasques tersebut meraih gelar juara dalam kurun waktu 17 tahun.

Di Liga Champions, Monaco merupakan tim paling muda. Rata-rata usia tim ini adalah 25.4 tahun. Namun, Monaco mampu membuktikan sebagai tim muda dan berbahaya.

Mereka mampu lolos ke semifinal dengan menghadapi Juventus. Perjalanan mereka menuju semifinal cukup sensasional.

Baca juga: Prediksi Liga Champions: Monaco Vs Juventus, Menguji Kekokohan Buffon

Setelah berhasil menjadi juara grup, Monaco sukses menyingkirkan Manchester City dan Borussia Dortmund. Klub terakhir merupakan finalis Liga Champions pada musim 2012-2013.

Apa yang membuat Monaco begitu digdaya? Ternyata, ada kaitannya dengan makanan. 

Begini ceritanya. Saat wakil kapten, Valere Germain, memasak di rumah, dia biasanya memotret makannya dan kemudian mengirimkannya ke dokter tim, Philippe Kuentz.

"Hal itu (mengirimkan foto makanan) membuat dia bangga bahwa kami melakukan anjurannya," kata Germain.

Rekan Germain juga melakukan yang sama. Mereka sering berbagi kreasi hasil kuliner dan mengunggahnya di Instagram.

"Mereka (pemain) mengatakan: 'Hei, lihat ini. Tidak burukkan?'" kata Kuentz yang sering menerima foto lewat telepon pintarnya.

Baca juga: Untuk Bongkar Pertahanan Juventus, AS Monaco Belajar dari Atalanta

Ketika sering menerima foto makanan dari pemain, Kuentz terdorong menganalisis jumlah dan kualitas makanan yang diunggah, serta meresponsnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber CNN
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X