Kompas.com - 27/09/2016, 23:42 WIB
|
EditorAloysius Gonsaga AE

LAMONGAN, KOMPAS.com – Persela Lamongan harus mencari stadion untuk menghelat duel TSC 2016 melawan Semen Padang. Sebab, tim berjulukan Laskar Joko Tingkir ini tak diizinkan menggunakan Stadion Brawijaya, Kediri.

Persela untuk sementara harus pindah markas, karena Stadion Surajaya, Lamongan, sedang dalam perbaikan lintasan atletik. Angin segar sempat didapatkan panpel tatkala untuk pertandingan kontra Semen Padang pada pekan ke-22 TSC, 8 Oktober, mendapat restu dari pengelola Stadion Brawijaya.

"Tetapi kami tidak mendapat izin dari PT GTS (Gelora Trisula Semesta) selaku operator turnamen untuk menggunakan Stadion Brawijaya. Sebab, penerangan lampu yang ada di Stadion Brawijaya dianggap kurang dan tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan oleh PT GTS,” ucap Ketua Panpel Persela Muhajir, Selasa (27/9/2016).

Faktor lain gagalnya skuad tim Laskar Joko Tingkir berlaga di sana adalah, karena permintaan Panpel Persela yang berkaitan dengan sponsor, tidak dapat dipenuhi oleh pengelola Stadion Brawijaya.

"Selain itu, permintaan kami kepada pengelola Stadion Brawijaya untuk menutup tulisan sponsor salah satu perusahaan rokok di bagian tribun, juga tidak dapat dipenuhi. Karena sponsor itu, ternyata sudah menjalin kerjasama dengan pihak pengelola Stadion Brawijaya,” tuturnya.

Berdasarkan regulasi yang ditentukan dalam TSC 2016, yang tercantum dalam Pasal 68 tentang area eksklusif komersial ayat 5 disebutkan, klub wajib mematuhi instruksi PT GTS terkait area eksklusif komersial.

"Sebab itu, tidak diperbolehkan untuk menempatkan advertising atau dressing material dan melakukan aktivitas promosi apapun di lapangan permainan. Dan jika itu dilanggar, maka akan dikenakan sanksi berupa denda sebesar Rp 50 juta,” kata Muhajir.

Atas dasar itulah, panpel sempat meminta pengelola Stadion Brawijaya untuk menutupi sponsor tersebut. Namun dikarenakan pihak pengelola stadion sudah menjalin deal dengan sponsor tersebut, maka hal itu tidak dapat dipenuhi.

“Tujuan kami menutupi sponsor perusahaan rokok itu juga mengacu pada regulasi, yakni tidak ada sponsor lain, selain sponsor klub dan sponsor dari PT GTS,” ujarnya.

Batalnya penggunaan Stadion Brawijaya, membuat Panpel Persela kini harus berpikir keras dalam mencari stadion pengganti untuk menjamu Semen Padang. Stadion altenatif yang dibidik adalah Stadion Gajayana yang ada di Malang atau Stadion Wilis yang berada di Madiun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.