Georginio Wijnaldum Mengorbit berkat Orang Kelahiran Indonesia

Kompas.com - 15/08/2016, 07:32 WIB
Gelandang Liverpool, Georginio Wijnaldum (kiri), berduel dengan gelandang Arsenal, Francis Coquelin, dalam laga pekan pertama Premier League di Stadion Emirates, Minggu (14/8/2016). LEE MILLS/AFPGelandang Liverpool, Georginio Wijnaldum (kiri), berduel dengan gelandang Arsenal, Francis Coquelin, dalam laga pekan pertama Premier League di Stadion Emirates, Minggu (14/8/2016).
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

LONDON, KOMPAS.com - Debut Georginio Wijnaldum bersama Liverpool diwarnai catatan positif. Dia menyumbang satu assist saat melawan Arsenal pada lanjutan Premier League di Stadion Emirates, Minggu (14/8/2016).

Dia sempat "menari-nari" di area kanan sebelum melepaskan umpan lambung ke Adam Lallana. Nama terakhir menahan bola dengan dada dan mengarahkannya di antara kedua kaki Petr Cech.

Bakat Wijnaldum memang tercermin dari harganya. Liverpool rela membayar 25 juta poundsterling (sekitar Rp 429 miliar) kepada Newcastle demi mengakuisisi dia.

Hanya, tahukah Anda bahwa Wijnaldum muda ditemukan oleh pemandu bakat kelahiran Indonesia?

Wijnaldum mengawali karier juniornya bersama Sparta Rotterdam. Pemain yang akrab dipanggil Gini ini bergabung dengan akademi sepak bola di kota kelahirannya itu pada usia 7 tahun.

Pada awalnya, Wijnaldum kecil sama sekali tidak tertarik dengan olahraga sepak bola.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, semuanya berubah di tangan pencari bakat yang lahir pada 22 November 1957 di Plaju, Sumatera Selatan, yaitu Kenneth Butter. Butter menjadi sosok yang sangat berjasa dalam karier sepak bola Gini.

Saat itu, Butter sudah 20 tahun berprofesi sebagai pencari bakat bagi Sparta Rotterdam dan kini menjabat sebagai kepala pencari bakat klub profesional tertua di Belanda itu.

LIVERPOOL Gelandang PSV Eindhoven, Georginio Wijnaldum (kiri), berpose dengan kepala pencari bakat Sparta Rotterdam, Kenneth Butter.

Butter menemukan bakat Wijnaldum ketika sang pemain baru berusia 8 tahun saat sedang bermain sepak bola di cabang amatir Akademi Sparta Rotterdam.

“Penampilan Wijnaldum mencolok karena dibandingkan dengan rekan seusianya, lebih gesit dan memiliki teknik sepak bola baik. Walaupun ukuran badannya lebih kecil dan kurus, tetapi ia sangat kuat," ucap Butter seperti dikutip dari situs resmi Liverpool berbahasa Indonesia.

"Ia sangat menarik perhatian saya. Badannya sangat luwes dan pada saat itu ia melakukan sebuah salto dalam selebrasi golnya yang menjadi salah satu catatan untuk dilaporkan ke klub. Sejak itu saya terus memantau Georginio dan setelah dua tahun ia direkrut untuk bermain di akademi profesional Sparta," tuturnya.

Selain menemukan bakat Wijnaldum, Butter juga sangat berjasa karena ia sempat berperan layaknya orang tua sang pemain. Kala itu, Gini tinggal bersama neneknya di Rotterdam karena orang tuanya bercerai.

“Paman Gini ketika itu menitipkan keponakannya kepada saya untuk dibimbing. Pamannya tidak punya waktu karena juga memiliki putra yang bermain sepak bola dan butuh perhatian. Karena kesibukan, pamannya tidak punya cukup waktu untuk Gini," kata Butter.

"Sejak saat itu, saya sering mendampingi, menjemput, dan mengantar Gini berlatih. Tidak jarang ia menginap di rumah. Kami juga memasak dan menemaninya hingga waktu tidur. Kami menjaga agar dia selalu bangun pagi, mendapat sarapan yang memadai, serta mempersiapkan fisik dan mentalnya jelang pertandingan. Saya sudah seperti orang tuanya sendiri," tuturnya.

Selan Gini, ada beberapa pemain besar Belanda saat ini yang merupakan hasil pantauan Butter. Beberapa di antaranya adalah Kevin Strootman (AS Roma), Jetro Williams (PSV Eindhoven), dan Anwar El Ghazi (Ajax Amsterdam). (Verdi Hendrawan)

Kompas TV Skuad Liverpool Kunjungi Penjara Alcatraz



Sumber JUARA
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X