Laga dengan Timnas Belanda, Pesimistis tapi Bola Bukan Matematika

Kompas.com - 07/06/2013, 09:05 WIB
EditorPalupi Annisa Auliani

JAKARTA, KOMPAS.com — Tim nasional Indonesia akan berhadapan dengan Belanda dalam laga uji coba internasional di Stadion Gelora Bung Karno, Jumat (7/6/2013). Meski bermain di kandang sendiri, tak bisa dimungkiri nada pesimistis lebih banyak terdengar bila ditanya peluang kemenangan timnas Indonesia. Namun, sepak bola tetap tak pernah akan sekaku rumus matematika.

Diperkirakan, De Oranje akan mudah menaklukkan Boaz Solossa dan kawan-kawan, sekalipun Louis van Gaal hanya membawa empat pemain inti dalam skuadnya. Pengamat sepak bola, Justinus Lhaksana, misalnya, pesimistis Indonesia bisa memberikan perlawanan terhadap tim tamu pada pertandingan nanti.

Dari segala segi, menurut Justin, timnas Indonesia kalah. "Terutama dari sisi teknik dasar dan positioning pemain kita yang masih harus belajar banyak," kata dia melalui surat elektronik yang diterima Kompas.com, Jumat (7/6/2013). Bahkan para pemain cadangan timnas Belanda pun harus diwaspadai.

"Justru timnas Garuda harus waspada terhadap motivasi para pemain cadangan ini. Pasalnya, pertandingan ini disiarkan di Belanda dan pastinya akan ditonton oleh banyak pengamat yang juga ingin melihat mental para debutan tersebut," papar Justin. Satu hal yang bisa dipastikan bakal terjadi, menurut dia, timnas Garuda harus melawan irama permainan yang diterapkan Belanda. "Harus lebih rapat di lini tengah, dibandingkan pada saat melawan Arab Saudi. Saat itu, tim kita kita kalah di lini tengah dan gampang sekali ditekan," beber Justin.

Tetap bukan rumus matematika

Meski demikian, sejatinya sepak bola bukanlah rumus matematika. Segala kemungkinan masih bisa terjadi untuk timnas Indonesia, menjadikan malam nanti sebagai Jumat yang agung bagi publik Tanah Air.

Justin pun tetap melihat ada celah yang bisa dimanfaatkan Indonesia untuk meredam perlawanan Wesley Sneijder dan kawan-kawan. Melalui surat elektronik kepada Kompas.com, Justin coba menilik kekuatan dan kelemahan kedua tim.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kehadiran timnas Belanda, kata Justin, bakal memberi warna khusus untuk sepak bola Indonesia meski beberapa tim besar dari Inggris juga menjadwalkan datang ke Indonesia pada tahun ini. Pertanyaannya, apa sebenarnya tujuan kedatangan timnas Belanda ke Indonesia dan China? Betulkah hanya atas dasar ikatan sejarah dan budaya?

"Jika atas dasar hubungan budaya, saya rasa itu alasan yang diada-adakan. Jika iya apakah mereka mau datang dengan dibayar murah?" tanya Justin. Karena faktanya, ternyata mereka tidak mau dibayar murah.

Beberapa bulan lalu di majalah mingguan di Belanda Voetbal International, Louis van Gaal mengatakan jelas-jelas bahwa kunjungan ke Indonesia dan China bersifat komersial. Dia juga merasa bukan hal yang memalukan untuk melakukan uji coba di Asia, alih-alih melakukan try out di Eropa.

Namun, ada juga faktor lain yang juga diakui ada di balik kedatangan timnas Belanda. Van Gaal pernah mengatakan juga, kata Justin, kunjungan akan memberikan kesempatan liburan pada para pemain setelah menjalani musim yang melelahkan di klub masing-masing dan serangkaian uji coba timnas untuk Piala Dunia Brasil.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.