Salin Artikel

Piala AFF Futsal 2022: Perkembangan Timnas Indonesia Sudah Terlihat...

KOMPAS.com - Timnas Indonesia dinilai telah menunjukkan perkembangan selama berjuang dalam pergelaran Piala AFF Futsal 2022 di Bangkok, Thailand.

Penilaian tersebut diutarakan oleh mantan pemain timnas Indonesia, Vennard Hutabarat, yang bertugas sebagai komentator dalam laga pamungkas Piala AFF Futsal 2022.

Final Piala AFF Futsal 2022 antara Indonesia dan tuan rumah Thailand berlangsung di Huamark Indoor Stadium, Bangkok, pada Minggu (10/4/2022) sore WIB.

Indonesia tampil penuh motivasi dalam laga tersebut. Mereka sempat unggul 2-0 hingga babak kedua tersisa satu menit.

Pada momen tersebut, Indonesia berada di ambang juara. Skuad Garuda akan berpesta jika mampu mempertahankan keunggulan.

Namun, futsal merupakan olahraga yang bisa melahirkan banyak perubahan dalam hitungan menit, bahkan detik.

Thailand yang punya pengalaman mentas di Piala Dunia Futsal, membuktikan hal tersebut.

Dalam hitungan detik, Thailand sukses menyamakan kedudukan lewat skema power play yang diterapkan secara sistematis dan terukur.

Keunggulan Indonesia pun buyar. Kedudukan 2-2 menutup jalannya babak kedua sehingga laga harus dilanjutkan ke babak tambahan waktu.

Pada babak tambahan waktu 2x5 menit, Indonesia dan Thailand tak mampu mencetak gol tambahan. Laga kemudian berlanjut ke babak adu penalti.

Lewat drama adu penalti itulah Thailand benar-benar merenggut mimpi Indonesia. Mereka unggul 5-3 sehingga berhak merengkuh gelar Piala AFF Futsal 2022.

Thailand berhasil melanjutkan dominasi dengan meraih gelar ke-16 dalam sejarah Piala AFF Futsal. Mereka selalu menjadi juara ketika berpartisipasi dalam kejuaraan futsal antarnegara se-Asia Tenggara tersebut.

Sementara itu, Indonesia harus kembali menunggu untuk meraih gelar kedua dalam sejarah Piala AFF Futsal.

Sebelumnya, Indonesia pernah meraih juara pada edisi 2010, ketika Thailand tak ikut berpartisipasi.

Vennard Hutabarat merupakan salah satu sosok yang berjasa ketika Indonesia meraih gelar juara Piala AFF Futsal 2010.

Kala itu, dia menjadi pilar timnas Indonesia bersama sejumlah nama besar lain di perfutsalan Tanah Air seperti Sayan Karmadi, Deny Handoyo, Jaelani Ladjanibi, Yos Adi Wicaksono, hingga Socrates Matulessy.

Kini, Vennard Hutabarat menjadi salah satu saksi perjuangan generasi penerus timnas futsal Indonesia pada Piala AFF Futsal 2022.

Dia bertugas menjadi komentator ketika Muhammad Albagir dkk berjuang melawan Thailand.

Seusai pertandingan, Vennard Hutabarat mengatakan bahwa perjuangan timnas Indonesia untuk meraih gelar juara Piala AFF Futsal 2022 patut diapresiasi.

Meski belum berhasil menuntaskan misi, para pemain telah menunjukkan performa dan perjuangan luar biasa. 

Menurut Vennard Hutabarat, tak ada pihak yang layak menjadi "kambing hitam" di balik kekalahan Indonesia di final Piala AFF Futsal 2022.

"Penampilan para pemain luar biasa dan kita tak boleh mengkambinghitamkan siapa-siapa, ini kemenangan yang tertunda," kata Vennard Hutabarat dalam siaran langsung di salah satu stasiun televisi nasional.

Vennard Hutabarat pun menilai, timnas Indonesia telah menunjukkan perkembangan meski memiliki waktu persiapan minim bersama pelatih anyar asal Iran, Mohammad Hashemzadeh.

Melalui perkembangan itu, Vennard Hutabarat berharap timnas Indonesia bisa tampil lebih baik ketika berjuang pada Piala Asia Futsal 2022.

Timnas Indonesia otomatis lolos ke putaran final Piala Asia 2022 setelah menembus partai puncak Piala AFF Futsal.

"Dengan waktu persiapan minim, menurut saya progres-nya sudah terlihat. Kita berharap nantinya ke depan untuk Piala Asia, sang pelatih bisa membuat tim ini lebih bagus lagi," ujar Vennard Hutabarat.

Di samping pujian, Vennard Hutabarat juga memberi beberapa catatan di balik permainan timnas Indonesia, terutama ketika melawan Thailand.

Vennard Hutabarat menilai, timnas Indonesia masih sulit mengembangkan permainan dan terlihat ada kekurangan dalam organisasi pertahanan.

"Sejauh ini, kita lihat permainan tim sulit berkembang dan banyak mengedepankan kemampuan individu," ucap Vennard Hutabarat.

"Hal ini terlihat di power play. Organisasi pertahanan kita terbongkar oleh power play lawan," tutur mantan pemain yang identik dengan nomor punggung 8 tersebut.

Selain itu, Vennard Hutabarat juga berbicara soal mental pemain yang bisa jadi terpukul setelah ada beberapa momen krusial seperti ketika Evan Soumilena diganjar kartu merah.

Momen Evan Soumilena diganjar kartu merah terjadi pada babak tambahan waktu. Setelah mendapat kartu kuning kedua, Evan menunjukkan gestur kesal dan meninggalkan lapangan dengan suasana emosional.

Menurut Vennard, ini menjadi salah satu bentuk tekanan yang dialami para pemain.

"Kita tahu ketika pemain di lapangan, pressure tinggi, mentalnya mungkin terpukul. Hal-hal tertentu bisa bikin mental pemain terkena dan mereka juga menjadi emosi," kata Vennard.

"Baru beberapa menit melakukan pelanggaran, kartu kuning, wasit memberi kartu kuning kedua. Saya pikir Indonesia belum mendapat rezeki di partai final ini," ujar Vennard.

https://bola.kompas.com/read/2022/04/10/22400088/piala-aff-futsal-2022--perkembangan-timnas-indonesia-sudah-terlihat-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Persebaya Vs Madura United, Laskar Sape Kerrab Pantang Busung Dada di Surabaya

Persebaya Vs Madura United, Laskar Sape Kerrab Pantang Busung Dada di Surabaya

Liga Indonesia
Piala Dunia Sepak Bola Amputasi 2022, 3 Lawan Indonesia di Fase Grup

Piala Dunia Sepak Bola Amputasi 2022, 3 Lawan Indonesia di Fase Grup

Sports
Kata Pelatih Tunggal Putra Indonesia soal Hasil Undian Kejuaraan Dunia 2022

Kata Pelatih Tunggal Putra Indonesia soal Hasil Undian Kejuaraan Dunia 2022

Liga Indonesia
Final Piala AFF U16, Vietnam Dapat Kabar Baik Jelang Laga Kontra Indonesia

Final Piala AFF U16, Vietnam Dapat Kabar Baik Jelang Laga Kontra Indonesia

Sports
Perjalanan Kiper Timnas U16: 'Bermasalah' di Awal, Jadi Kunci ke Final

Perjalanan Kiper Timnas U16: "Bermasalah" di Awal, Jadi Kunci ke Final

Sports
Link Live Streaming Indonesia Vs Vietnam di Final Piala AFF U16

Link Live Streaming Indonesia Vs Vietnam di Final Piala AFF U16

Liga Indonesia
Timnas Indonesia di Piala Dunia Sepak Bola Amputasi 2022 Berada di Grup Ini

Timnas Indonesia di Piala Dunia Sepak Bola Amputasi 2022 Berada di Grup Ini

Sports
Ungkapan Terima Kasih dari Ni Nengah Widiasih kepada Presiden dan Menpora, Usai Dilantik Jadi PNS Kemenpora

Ungkapan Terima Kasih dari Ni Nengah Widiasih kepada Presiden dan Menpora, Usai Dilantik Jadi PNS Kemenpora

Sports
Link Live Streaming Final Piala AFF U16 Indonesia Vs Vietnam

Link Live Streaming Final Piala AFF U16 Indonesia Vs Vietnam

Liga Indonesia
Final Piala AFF U16, Kondisi Skuad Indonesia dan Vietnam Jelang Laga Penentuan Juara

Final Piala AFF U16, Kondisi Skuad Indonesia dan Vietnam Jelang Laga Penentuan Juara

Liga Indonesia
Update Ranking BWF Jelang Kejuaraan Dunia 2022: Gregoria Naik Peringkat, Ganda Putra Indonesia Masih Berkuasa

Update Ranking BWF Jelang Kejuaraan Dunia 2022: Gregoria Naik Peringkat, Ganda Putra Indonesia Masih Berkuasa

Sports
Suntikan Moril Teja Paku Alam Usai Kebobolan Banyak di Laga Comeback

Suntikan Moril Teja Paku Alam Usai Kebobolan Banyak di Laga Comeback

Liga Indonesia
Catat, Ini Jadwal Piala Dunia Sepak Bola Amputasi 2022

Catat, Ini Jadwal Piala Dunia Sepak Bola Amputasi 2022

Sports
Piala AFF U16 2022, Kans Indonesia Samai Torehan Gelar Malaysia dan Australia

Piala AFF U16 2022, Kans Indonesia Samai Torehan Gelar Malaysia dan Australia

Liga Indonesia
Chico Debut di Kejuaraan Dunia: Lupakan Hasil Sebelumnya, Enjoy...

Chico Debut di Kejuaraan Dunia: Lupakan Hasil Sebelumnya, Enjoy...

Badminton
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.