Kemenpora Sambut Baik Upaya FIFA dan AFC - Kompas.com

Kemenpora Sambut Baik Upaya FIFA dan AFC

Nugyasa Laksamana
Kompas.com - 04/11/2015, 14:35 WIB
Nugyasa Deputi V Bidang Harmonisasi Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Gatot S Dewa Broto,


JAKARTA, KOMPAS.com
- Deputi V Bidang Harmonisasi Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Gatot S Dewa Broto, menyatakan bahwa pihaknya menyambut baik upaya FIFA dan AFC dalam melakukan reformasi terhadap sepak bola Indonesia.

Awal pekan ini, delegasi FIFA dan AFC yang dipimpin oleh Kohzo Tashima, datang ke Indonesia serta bertemu dengan perwakilan PSSI dan pemerintah. Mereka pun berencana membentuk komite ad-hoc yang terdiri dari sembilan elemen.

Kesembilan elemen itu terdiri dari FIFA, PSSI, pemerintah Indonesia, PT Liga Indonesia, asosiasi wasit, pelatih, pemain, media, dan independen yang ditunjuk oleh FIFA.

Dalam sesi konferensi pers di Kantor Kemenpora, Jakarta, Rabu (4/11/2015), Gatot pun menyampaikan lima klarifikasi Kemenpora terhadap upaya FIFA dan AFC tersebut sebagai berikut:

1. Kemenpora, atas nama Pemerintah Indonesia, sebagaimana sudah berulang kali sampaikan kepada masyarakat umum menyampaikan penghargaan dan apresiasi yang tinggi terhadap kedatangan Tim FIFA dan AFC tersebut, karena ini merupakan bagian dari upaya FIFA dan AFC untuk tidak hanya mendapatkan data dan informasi secara langsung tentang adanya sejumlah masalah yang dihadapi persepakbolaan Indonesia saat ini, juga untuk turut serta melakukan reformasi dan pembenahan terhadap persepakbolaan nasional Indonesia.

2. Di tengah-tengah kesibukannya yang luar biasa padat, kesediaan Presiden Joko Widodo untuk menerima pertemuan dengan Tim FIFA AFC merupakan suatu bentuk sikap perhatian pimpinan tertinggi Pemerintahan Indonesia dalam berkeinginan untuk mendorong bagi pembenahan tata kelola managemen persepakbolaan Indonesia.

3. Dalam pertemuan tersebut, Pemerintah Indonesia dan Tim FIFA dan AFC telah sepakat untuk membentuk tim kecil sebagaimana telah diputuskan oleh Presiden Joko Widodo, dimana tugas tim kecil ini akan dibentuk oleh Pemerintah Indonesia untuk berkomunikasi dan mendetailan hal-hal teknis dalam rangka reformasi terhadap PSSI.

4. Perlu ditegaskan dalam konteks ini, bahwa Tim FIFA dan AFC perlu diminta komitmennya karena pada saat bertemu dengan Presiden Joko Widodo sudah sepakat sepenuhnya untuk membentuk tim kecil. Sehingga dari aspek etikanya, maka komitmen yang sudah disepakati bersama tersebut tidak boleh secara sepihak dilanggar.

5. Bahwasanya FIFA dan AFC akan membentuk suatu komite, itu dipersilakan saja, namun itu secara terpisah. Namun komitmen yang sudah disepakati harus tetap dijunjung tinggi apalagi itu dengan Kepala Pemerintahan. Dengan demikian, Pemerintah Indonesia meminta Tim FIFA dan AFC melaporkan pada FIFA dan AFC tentang kesepakatan tersebut terlebih dahulu, karena inkonsistensi terhadap kesepakatan tersebut sama halnya dengan pelecehan terhadap Pemerintah Republik Indonesia.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisNugyasa Laksamana
EditorJalu Wisnu Wirajati
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM