Gawang Ditaburi Serbuk, Markus Dkk Gatal-gatal - Kompas.com

Gawang Ditaburi Serbuk, Markus Dkk Gatal-gatal

Kompas.com - 27/12/2010, 20:44 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum PSSI Nurdin Halid mengungkapkan, tim nasional Indonesia banyak mengalami teror saat bertandang ke Malaysia pada final pertama Piala AFF 2010, Minggu (26/12/2010). Salah satunya, kata Nurdin, pasukan "Merah Putih" sempat mendapatkan gangguan fisik saat melakoni sesi latihan menjelang pertandingan.

"Saya mendapatkan laporan dari dua asisten timnas, Widodo C Putro dan Wolfgang Pikal, kalau ada taburan berupa serbuk di depan gawang saat timnas berlatih. Hal ini membuat beberapa kiper gatal-gatal. Sebelumnya, para pemain dipaksa menunggu lama kedatangan bus untuk ke tempat latihan," tukas Nurdin saat menengok persiapan timnas di Lapangan C, Senin (27/12/2020).

Teror tersebut, kata Nurdin, ditujukan bagi tiga penjaga gawang pasukan "Garuda". Menurut Nurdin, kiper tersebut mengalami gatal-gatal karena gawang timnas ditaburi serbuk. "Ada teman-teman pers yang belum ketahui saat di Malaysia. Para pemain sudah dapat teror dari panitia pelaksana sebelum laga dimainkan," ujar Nurdin,

Selain di luar pertandingan, teror juga terjadi dalam pertandingan. Firman Utina dan kawan-kawan beberapa kali mendapatkan tembakan laser yang diduga dari pendukung Malaysia. Nurdin mengatakan, PSSI telah mengadukan permasalahan ini kepada AFF. Ia berharap persoalan ini menjadi pelajaran berharga bagi Federasi Sepak Bola Malaysia (FAM).

"Kejadian ini tentunya akan menjadi peringatan keras bagi Malaysia. Kami sudah secara resmi mengirimkan surat ketidakpuasan kami kepada AFF tadi pagi. Surat protes kami pun akan menjadi pembicaraan dalam agenda resmi consule meeting dengan AFF besok," beber Nurdin.

Meskipun demikian, Nurdin mengaku tetap memberikan keamanan lebih bagi Malaysia yang akan menjalani final leg kedua di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Rabu (29/12/2010). Ia juga mengimbau agar pendukung Indonesia bisa bertindak sportif pada pertandingan nanti.

"Saya rasa akan ada keamanan khusus sama seperti mereka bermain di Jakarta saat babak grup. Tidak ada yang menjadi begitu spesial," pungkasnya.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorTri Wahono
    Terkini Lainnya
    Jerman Tidak Takut Ronaldo
    Jerman Tidak Takut Ronaldo
    Internasional
    Bayern Catat Rekor Pembelian Termahal akibat Ketidakseriusan Juventus
    Bayern Catat Rekor Pembelian Termahal akibat Ketidakseriusan Juventus
    Liga Jerman
    Torino Temukan Pengganti Joe Hart
    Torino Temukan Pengganti Joe Hart
    Liga Italia
    Aksi Paolo Maldini di Lapangan Tenis Gagal Menuai Hasil Positif
    Aksi Paolo Maldini di Lapangan Tenis Gagal Menuai Hasil Positif
    Corner
     Ever Banega Kembali ke Sevilla
    Ever Banega Kembali ke Sevilla
    Liga Italia
    Del Bosque Bicara soal Ronaldo, Morata, dan Mbappe
    Del Bosque Bicara soal Ronaldo, Morata, dan Mbappe
    Liga Spanyol
    Balas Budi Trezeguet kepada Juventus
    Balas Budi Trezeguet kepada Juventus
    Liga Italia
    Klub Jepang Telah Melamar Totti
    Klub Jepang Telah Melamar Totti
    Liga Lain
    Ucapan Perpisahan Dani Alves dengan Juventus
    Ucapan Perpisahan Dani Alves dengan Juventus
    Liga Italia
    Taktik Cile Menangkal Ronaldo
    Taktik Cile Menangkal Ronaldo
    Internasional
    Claudio Bravo, Bulan-bulanan Cristiano Ronaldo
    Claudio Bravo, Bulan-bulanan Cristiano Ronaldo
    Internasional
    Sirigu Resmi Pulang ke Italia
    Sirigu Resmi Pulang ke Italia
    Liga Italia
    Timnas U-21 Spanyol Berpeluang Ulangi Kesuksesan Era Luis Milla
    Timnas U-21 Spanyol Berpeluang Ulangi Kesuksesan Era Luis Milla
    Internasional
    Klinsmann Bantah Rumor Akan Melatih Sunderland
    Klinsmann Bantah Rumor Akan Melatih Sunderland
    Liga Inggris
    Raul Meireles Ungkap Klub Ideal Ronaldo Jika Tinggalkan Madrid
    Raul Meireles Ungkap Klub Ideal Ronaldo Jika Tinggalkan Madrid
    Liga Spanyol

    Close Ads X