Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/05/2023, 15:30 WIB
Faishal Raihan

Penulis

KOMPAS.com - Asosiasi Sepak Bola Thailand (FAT) merilis pernyataan resmi untuk menyikapi kericuhan yang terjadi pada laga final sepak bola SEA Games 2023 melawan timnas U22 Indonesia.

Laga final sepak bola SEA Games 2023 Indonesia vs Thailand memang sudah rampung digelar di Stadion Stadion Nasional Olimpiade, Phnom Penh, Kamboja, Selasa (16/5/2023) malam WIB.

Timnas U22 Indonesia keluar sebagai pemenang dengan skor 5-2 dan berhak atas medali emas.

Namun, sampai saat ini, pertandingan tersebut masih hangat dibicarakan karena laga tersebut berlangsung panas dan penuh drama.

Keributan pecah pada babak extra time, tepatnya setelah timnas U22 Indonesia menciptakan gol ketiga lewat Irfan Jauari.

Baca juga: Hasil Indonesia Vs Thailand: Menang 5-2, Garuda Sabet Emas SEA Games 2023!

Pemain dan ofisial kedua tim terlibat perkelahian di pinggir lapangan.

Panasnya pertandingan sampai membuat wasit Qasim Matar Ali Al Hatmi mencabut tujuh kartu merah dari sakunya.

Empat kartu merah ditujukan ke pemain, yakni Komang Teguh (94'), Soponwit Rakyart (94'), Jonathan Khemdee (104'), dan Teerasak Poeiphimai (117').

Sementara, tiga lainnya diberikkan kepada ofisial Thailand (2 kartu merah) dan timnas U22 Indonesia.

Atas insiden yang terjadi pada laga final sepak bola SEA Games 2023, FA Thailand merasa kecewa dan meminta maaf.

Baca juga: Pemukul Manajer Timnas U22 Indonesia Minta Maaf: Nangis dan Peluk Sumardji

Dalam pernyataan resminya, FAT menyatakan bahwa kejadian semalam telah merusak citra timnas sepak bola Thailand.

"Asosiasi Sepak Bola Thailand ingin menyampaikan penyesalan mendalam atas insiden yang terjadi saat pertandingan final SEA Games ke 32 antara timnas Thailand dan timnas Indonesia pada 16 Mei 2023 di Kamboja," bunyi penggalan pernyataan resmi FAT di laman Facebook federasi, Rabu (17/5/2023).

"Asosiasi ingin menyampaikan kekecewaan kami dan meminta maaf atas insiden yang terjadi selama pertandingan, yang muncul kepada semua penonton baik di stadion maupun penggemar di seluruh dunia," tulis FAT.

"Insiden ini telah menyebabkan kerusakan serius pada tim nasional sepak bola Thailand," FAT menambahkan.

FAT berpendapat bahwa para pemain, pelatih, ofisial seharusnya bisa tetap menunjukkan sikap profesional dalam keadaan apa pun, tetapi hal itu tidak terlihat kemarin.

Baca juga: Final Sepak Bola SEA Games 2023: Kalah dari Indonesia, Bek Thailand Lempar Medali ke Penonton

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com