Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengingat Sindiran Mourinho soal Kasus Finansial Man City pada 2020

Kompas.com - 08/02/2023, 21:40 WIB
Farahdilla Puspa,
Ferril Dennys

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Manchester City dituduh melanggar Financial Fair Play (FFP). Pelatih kawakan Jose Mourinho sempat angkat bicara soal kasus serupa pada 2020. 

Jose Mourinho yang kini menjabat sebagai pelatih AS Roma pernah mengatakan bahwa kasus yang dialami Man City sangat memalukan. 

Komentar itu disampaikan Jose Mourinho pada 2020 saat ia menangani Tottenham Hotspur. 

Pada Juli 2020, Man City terbukti melakukan pelanggaran oleh UEFA terkait aturan finansial pada 2012 dan 2016. 

Baca juga: Kronologi Kasus Manchester City: Pelanggaran dan Ancaman Sanksi

Tim berjuluk The Citizens itu lantas mendapat hukuman larangan tampil dua tahun di kompetisi Eropa. 

Namun, mereka lolos dari sanksi tersebut usai menang banding di Pengadilan Arbitrase Olahraga Internasional (CAS). 

Jose Mourinho mengkritik keputusan banding itu dan menyebutnya sebagai hal yang memalukan. 

"Itu adalah keputusan yang memalukan. Jika Man City tidak bersalah, dihukum beberapa juta adalah aib. Jika Anda bersalah, Anda pasti dihukum," kata Jose Mourinho pada 2020, dilansir dari Football London. 

Baca juga: Pengacara Manchester City Punya Tarif 91-182 Juta Rupiah Per Jam

"Sebaliknya, jika Anda bersalah, Anda harus dihukum. Jadi, itu juga keputusan yang memalukan. Itu adalah bencana. Jika Anda tidak bersalah, Anda tidak harus membayar sanksi," tutur pelatih asal Portugal ini. 

"Saya tidak mengatakan Man City bersalah. Sata bilang jika Anda tidak bersalah, Anda tidak perlu membayar bahkan satu poundsterling pun. Saya tahu uang itu cukup mudah buat mereka, tapi itu hanya prinsip," ucap dia. 

"Mengapa membayar 8-9 juta pounsterling jika tidak bersalah? Jika Anda bersalah, Anda harus dilarang bertanding. Kritik saya bukan untuk Manchester City. Saya bukan siapa-siapa yang tahu apakah mereka salah atau tidak. Yang saya kritik adalah keputusannya," tutur Mourinho.

Man City mengalami masalah serupa saat ini. Awal pekan ini Man City didakwa melanggar lebih dari 100 peraturan finansial Premier League dalam sembilan tahun sejak awal 2009-2010. 

Man City dianggap tidak memberi laporan finansial akurat kepada Premier League selaku penyelenggara kompetisi kasta tertinggi Liga Inggris, terutama soal pemasukan dan sponsor. 

Mereka disebut tidak transparan perihal remunerasi manajer pada periode 2009-2013 ketika Roberto Mancini mengisi kursi pelatih. 

"Sesuai dengan peraturan Premier League W.82.1, Premier League menginformasikan bahwa pada hari ini (6 Februari 2023) merujuk sejumlah dugaan pelanggaran peraturan Premier League oleh klub sepak bola Manchester City," demikian pernyataan Premier League. 

Man City pun terancam mendapat hukuman berat jika tuduhan ini terbukti. Dilansir dari Sky Sports, ada beberapa opsi sanksi yang bisa didapat Man City, yakni: 

  • Larangan bermain dalam pertandingan
  • Memainkan pertandingan ulang selama periode pelanggaran
  • Pengurangan poin
  • Degradasi
  • Pengusiran dari Premier League
  • Pembatalan transfer beberapa pemain
  • Pencabutan gelar Premier League
  • Sanksi lain yang dianggap sesuai dengan ketentuan Premier League
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sporting KC vs Inter Miami 2-3: Messi-Suarez Bawa The Herons Berjaya

Sporting KC vs Inter Miami 2-3: Messi-Suarez Bawa The Herons Berjaya

Liga Lain
Head-to-head Persita Vs Persib, Tuah I Wayan Dipta Dibahas Bojan Hodak

Head-to-head Persita Vs Persib, Tuah I Wayan Dipta Dibahas Bojan Hodak

Liga Indonesia
Elkan Baggott Cetak Gol dalam Kemenangan 3-1 Bristol Rovers

Elkan Baggott Cetak Gol dalam Kemenangan 3-1 Bristol Rovers

Liga Inggris
Head-to-head Jonatan Christie Vs Li Shi Feng Jelang Final BAC 2024

Head-to-head Jonatan Christie Vs Li Shi Feng Jelang Final BAC 2024

Badminton
Menang 4 Laga Beruntun, Como Berani Mimpi ke Serie A

Menang 4 Laga Beruntun, Como Berani Mimpi ke Serie A

Liga Italia
Jadwal Final BAC 2024: Jonatan Lawan Li Shi Feng, Mulai 13.00 WIB

Jadwal Final BAC 2024: Jonatan Lawan Li Shi Feng, Mulai 13.00 WIB

Badminton
Jadwal Liga Inggris Malam Ini: Arsenal dan Liverpool Main, Kans Lewati Man City

Jadwal Liga Inggris Malam Ini: Arsenal dan Liverpool Main, Kans Lewati Man City

Liga Inggris
Kisah Hollywood Wrexham, Tim Milik Ryan Reynolds Promosi Beruntun

Kisah Hollywood Wrexham, Tim Milik Ryan Reynolds Promosi Beruntun

Liga Inggris
Bournemouth Vs Man United, Kata Ten Hag Soal Mengganti Garnacho

Bournemouth Vs Man United, Kata Ten Hag Soal Mengganti Garnacho

Liga Inggris
Milan Diberitakan Temui Lopetegui, Roma dan Derbi Penentu Nasib Pioli

Milan Diberitakan Temui Lopetegui, Roma dan Derbi Penentu Nasib Pioli

Liga Italia
Hasil Lengkap dan Klasemen Premier League, Man City ke Puncak untuk Kali Pertama Tahun Ini

Hasil Lengkap dan Klasemen Premier League, Man City ke Puncak untuk Kali Pertama Tahun Ini

Liga Inggris
Hasil Cadiz vs Barcelona 0-1: Salto Joao Felix Jadi Pembeda

Hasil Cadiz vs Barcelona 0-1: Salto Joao Felix Jadi Pembeda

Liga Spanyol
Hasil Sprint Race MotoGP Americas 2024: Vinales Pertama, Marquez-Martin Menyusul

Hasil Sprint Race MotoGP Americas 2024: Vinales Pertama, Marquez-Martin Menyusul

Motogp
Hasil Bournemouth Vs Man United: 2 Kali Tertinggal, MU Diselamatkan Bruno

Hasil Bournemouth Vs Man United: 2 Kali Tertinggal, MU Diselamatkan Bruno

Liga Inggris
Hasil Mallorca Vs Madrid 0-1: Roket Tchouameni Bawa Los Blancos Menang

Hasil Mallorca Vs Madrid 0-1: Roket Tchouameni Bawa Los Blancos Menang

Liga Spanyol
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com