Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BERITA FOTO- Untuk Pertama Kali, Aremania Kepung Kantor Arema FC

Kompas.com - 16/01/2023, 00:05 WIB
Suci Rahayu,
Firzie A. Idris

Tim Redaksi

MALANG, KOMPAS.com - Suporter Arema FC, Aremania, kembali menggelar aksi turun ke jalan sebagai tindak lanjut Tragedi Kanjuruhan yang menewaskan 135 lebih korban jiwa dan ratusan luka-luka.

Berbeda dengan aksi-aksi sebelum ini, untuk pertama kalinya Aremania menyerbu kantor Arema FC demi menguraikan sikap.

Aksi ini menjadi batas akhir kesabaran dan puncak kekecewaan Aremania atas sikap manajemen Arema FC yang acuh dalam memperjuangkan keadilan para korban.

Manajemen tim Singo Edan memberikan perhatian sebatas santunan kepada korban meninggal dan luka, tetapi pasif dan seperti membiarkan Aremania berjuang sendiri dalam mengawal proses hukum yang berjalan sangat lambat.

Puluhan suporter Arema, Aremania dan masyarakat melakukan aksi damai terkait Tragedi Kanjuruhan 1 Oktober lalu yang ditujukan kepada manajemen PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia di depan Kantor Arema FC Malang, Minggu (15/1/2023) siang.KOMPAS.com/SUCI RAHAYU Puluhan suporter Arema, Aremania dan masyarakat melakukan aksi damai terkait Tragedi Kanjuruhan 1 Oktober lalu yang ditujukan kepada manajemen PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia di depan Kantor Arema FC Malang, Minggu (15/1/2023) siang.

Dalam aksinya, Aremania yang berjumlah puluhan orang tersebut mengenakan pakaian serba hitam mengepung kantor yang biasa disebut Kandang Singa di Jalan Mayjend Panjaitan No. 42 Malang mulai 11.00 WIB.

Mereka turut membawa poster berisi protes dan foto-foto Iwan Budianto selaku pemegang saham tertinggi PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia (PT AABBI).

Mereka mempertanyakan keberadaan pria yang biasa disapa IB karena dirinya nyaris tak pernah bersuara sebagai perwakilan Arema FC.

Seorang suporter Arema, Aremania melakukan orasi membaca tuntutan saat aksi damai terkait Tragedi Kanjuruhan 1 Oktober lalu yang ditujukan kepada manajemen PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia di depan Kantor Arema FC Malang, Minggu (15/1/2023) siang.KOMPAS.com/SUCI RAHAYU Seorang suporter Arema, Aremania melakukan orasi membaca tuntutan saat aksi damai terkait Tragedi Kanjuruhan 1 Oktober lalu yang ditujukan kepada manajemen PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia di depan Kantor Arema FC Malang, Minggu (15/1/2023) siang.

Sayangnya, Aremania tidak bisa melakukan mediasi dengan anggota manajemen karena kantor kosong pada hari libur ini.

Meski demikian, pendukung tim berjuluk Singo Edan tersebut tetap melakukan orasi dan pembacaan tuntutan.

Dalam orasinya, Aremania mengatakan bahwa Panitia Pelaksana Pertandingan dan Security Officer sebagai pihak yang bertanggung jawab terhadap Tragedi Kanjuruhan merupakan kepanjangan tangan PT AABBI ke PT Liga Indonesia Baru sebagai operator kompetisi.

Mereka juga menyinggung penjualan tiket berlebihan yang mengakibatkan Stadion Kanjuruhan membludak.

Seorang suporter Arema, Aremania menempelkan poster tuntutan saat melakukan aksi damai terkait Tragedi Kanjuruhan 1 Oktober lalu yang ditujukan kepada manajemen PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia di depan Store Arema FC Malang, Minggu (15/1/2023) siang.KOMPAS.com/SUCI RAHAYU Seorang suporter Arema, Aremania menempelkan poster tuntutan saat melakukan aksi damai terkait Tragedi Kanjuruhan 1 Oktober lalu yang ditujukan kepada manajemen PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia di depan Store Arema FC Malang, Minggu (15/1/2023) siang.

"Sejauh ini dari pihak Arema FC selaku klub yang dibanggakan Aremania adalah upaya penyelesaian usut tuntas Tragedi Kanjuruhan hanya tagar yang dilakukan dengan setengah hati," bunyi orasi melalui pengeras suara.

"Pasalnya, pihak PT AABI atauAarema FC sampai detik ini Hanya memberikan santunan korban meninggal sebesar Rp10 juta, luka berat Rp5 juta, dan luka ringan Rp2,5jt," tambahnya.

Taburan bunga dan poster yang ditempel suporter Arema, Aremania dan masyarakat saat melakukan aksi damai terkait Tragedi Kanjuruhan 1 Oktober lalu yang ditujukan kepada manajemen PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia di depan Store Arema FC Malang, Minggu (15/1/2023) siang.KOMPAS.com/SUCI RAHAYU Taburan bunga dan poster yang ditempel suporter Arema, Aremania dan masyarakat saat melakukan aksi damai terkait Tragedi Kanjuruhan 1 Oktober lalu yang ditujukan kepada manajemen PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia di depan Store Arema FC Malang, Minggu (15/1/2023) siang.

Aremania kemudian melanjutkan aksinya dengan menabur bunga, menempel poster menyegel kantor Arema FC, dan Official Store hingga mobil operasional dengan poster-poster kekecewaan.

"Suporter cari keadilan kalian sibuk cari cuan, silahkan pergi," bunyi salah satu poster yang ditempelkan.

Aksi berjalan cepat dan damai, Aremania meletakkan poster-poster protes dan menutup aksi dengan bacaan Alfatihah kemudian kembali ke rumah masing-masing.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com