Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kembali Sampaikan Maaf Atas Tragedi Kanjuruhan, Arema FC Tegaskan Tak Memiliki Kewenangan Soal Kompetisi

Kompas.com - 13/01/2023, 23:16 WIB
Suci Rahayu,
Firzie A. Idris

Tim Redaksi

MALANG, KOMPAS.com – Manajemen Arema FC kembali menyampaikan permohonan maaf atas terjadinya Tragedi Kanjuruhan yang berimbas pada kelanjutan kompetisi sepak bola di Indonesia.

Imbas dari Tragedi Kanjuruhan tak hanya dirasakan kasta teratas Liga Indonesia tetapi juga merembet ke kompetisi level bawah.

Hasil rapat Komite Eksekutif (Exco) PSSI pada Kamis (12/1/2023) malam menyatakan bahwa kelanjutan Liga 2 dan Liga 3 2022-2023 dihentikan karena berbagai pertimbangan.

Tidak hanya PSSI yang mendapat sorotan dan juga kritikan dari publik pecinta sepak bola Indonesia setelah hasil rapat itu keluar.

Arema FC pun juga menjadi sasaran kekesalan. Berbagai pihak menuding tim berjuluk Singo Edan tersebut sebagai biang dari keputusan tersebut akibat terjadinya Tragedi Kanjuruhan pada 1 Oktober 2022.

Baca juga: Terus Dapat Penolakan, Arema FC Pasrahkan Jadwal kepada PT LIB

Manajemen Arema FC pun buka suara. Mereka mengatakan tidak memiliki otoritas untuk menentukan keberlanjutan kompetisi musim ini.

“Arema FC tak pernah berhenti untuk meminta maaf kepada pihak-pihak yang secara langsung maupun tidak langsung terkena imbas dari musibah di Kanjuruhan,” tutur Komisaris PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi (AABBI), Tatang Dwi Arifianto, Jumat (13/1/2023) sore.

“Namun, Arema FC tidak memiliki kewenangan langsung terkait keputusan berlanjut atau tidaknya sebuah kompetensi,” sambungnya.

Ia menegaskan bahwa sampai saat ini, manajemen Arema FC terus berjuang untuk mendapatkan keadilan dan objektivitas bagi para pendukung mereka yang menjadi korban.

Pada saat sama, seluruh jajaran klub juga patuh dan taat menjalani proses hukum yang tengah mereka jalani.

“Atas nama klub Arema FC terkait musibah Kanjuruhan kami memohon maaf. Kini, kami terus istikomah berjuang untuk mendapat keadilan juga obyektifnya jalannya proses hukum,” jelasnya.

Baca juga: Keputusan Rapat Exco PSSI: Liga 1 Tanpa Degradasi, Liga 2 Dihentikan

Di sisi lain, Manager Arema FC, Wiebie Dwi Andriyas, juga mengaku kecewa dengan keputusan Exco PSSI yang menghentikan Liga 2 dan Liga 3 serta meniadakan degradasi di kompetisi Liga 1 2022-2023 sebagai bentuk penyesuaian.

Banyak pihak terdampak dari keputusan tersebut, terutama tim-tim kasta kedua dan ketiga.

Arema FC melawan Persikabo 1973 saat pertandingan pekan ke-14 Liga 1 2022-2023 yang berakhir dengan skor 0-1 di Stadion Manahan Solo, Rabu (14/12/2022) sore.  KOMPAS.com/SUCI RAHAYU Arema FC melawan Persikabo 1973 saat pertandingan pekan ke-14 Liga 1 2022-2023 yang berakhir dengan skor 0-1 di Stadion Manahan Solo, Rabu (14/12/2022) sore.

Ia merasakan betul kekecewaan hati para pemilik dan pengelola klub-klub Liga 2 dan Liga 3 karena memiliki rekam jejak mengelola klub Liga 3, NZR Sumbersari.

Sehingga, ia memahami kesulitan yang dihadapi pengelola klub dengan dihentikannya kompetisi di tengah jalan seperti saat ini.

“Saya secara pribadi sebagai pelaku dan pecinta sepakbola Indonesia merasa kecewa karena keputusan tidak bergulirnya Liga 2 dan Liga 3,” ujar Wiebie Andriyas.

“Sungguh keputusan yang berdampak besar. Jangan pernah bicara prestasi kalau kompetisi kita masih belum berjalan baik,” pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Line Up dan Link Streaming Piala FA Man City vs Chelsea, Haaland Menghilang

Line Up dan Link Streaming Piala FA Man City vs Chelsea, Haaland Menghilang

Liga Inggris
Hasil Red Sparks vs Indonesia All Star 3-2, Megawati Ucapkan Terima Kasih

Hasil Red Sparks vs Indonesia All Star 3-2, Megawati Ucapkan Terima Kasih

Sports
Hasil dan Klasemen Liga 1, Bali United Menang Dramatis, Dewa Jaga Asa

Hasil dan Klasemen Liga 1, Bali United Menang Dramatis, Dewa Jaga Asa

Liga Indonesia
SBY Ramaikan Laga Red Sparks Vs Indonesia All StarĀ 

SBY Ramaikan Laga Red Sparks Vs Indonesia All StarĀ 

Sports
Jelang Yordania Vs Indonesia, Skuad Garuda Muda Analisis Laga Lawan

Jelang Yordania Vs Indonesia, Skuad Garuda Muda Analisis Laga Lawan

Timnas Indonesia
Hasil Persib Vs Persebaya 3-1, Alasan Bojan Hodak Bahagia

Hasil Persib Vs Persebaya 3-1, Alasan Bojan Hodak Bahagia

Liga Indonesia
Demam Megawati, Fan Habiskan Rp 13 Juta demi Nonton Red Sparks

Demam Megawati, Fan Habiskan Rp 13 Juta demi Nonton Red Sparks

Sports
Hasil Liga 1: Persik Vs Persita Seri, Bhayangkara FC Degradasi

Hasil Liga 1: Persik Vs Persita Seri, Bhayangkara FC Degradasi

Liga Indonesia
Hasil Persib Vs Persebaya 3-1: David da Silva Hattrick, Cium Sepatu Ciro Alves

Hasil Persib Vs Persebaya 3-1: David da Silva Hattrick, Cium Sepatu Ciro Alves

Liga Indonesia
Pelatih Bali United Minta PSSI Tegas Tangani Dugaan Match Fixing di Liga 1

Pelatih Bali United Minta PSSI Tegas Tangani Dugaan Match Fixing di Liga 1

Liga Indonesia
Arema FC Hadapi Misi Tak Mudah, Widodo Bilang Semangat Jangan Patah

Arema FC Hadapi Misi Tak Mudah, Widodo Bilang Semangat Jangan Patah

Liga Indonesia
AC Milan dan Pioli Selesai, 2 Pelatih Klub Timur Tengah Masuk Bursa

AC Milan dan Pioli Selesai, 2 Pelatih Klub Timur Tengah Masuk Bursa

Liga Italia
Persib Vs Persebaya: Zalnando Starter, Bangkit dari Cedera Horor

Persib Vs Persebaya: Zalnando Starter, Bangkit dari Cedera Horor

Liga Indonesia
Timnas U23 Indonesia Vs Yordania: VAR Jadi Pelajaran, Garuda Punya Pengalaman

Timnas U23 Indonesia Vs Yordania: VAR Jadi Pelajaran, Garuda Punya Pengalaman

Timnas Indonesia
Link Live Streaming Persib vs Persebaya Liga 1, Kickoff 15.00 WIB

Link Live Streaming Persib vs Persebaya Liga 1, Kickoff 15.00 WIB

Liga Indonesia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com