Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Liga 2 Dihentikan, Keputusan Konyol dan Menyakitkan Kubu Kasta Kedua

Kompas.com - 12/01/2023, 21:59 WIB
Firzie A. Idris

Penulis

KOMPAS.com - Keputusan Komite Eksekutif PSSI menghentikan kelanjutan kompetisi Liga 2 2022-2023 mendapat kritikan tajam karena dianggap membahayakan integritas persaingan di Liga 1 serta sangat merugikan bagi kubu-kubu kasta kedua.

Rapat Komite Eksekutif PSSI pada Kamis (12/1/2023) memutuskan bahwa kelanjutan Liga 2 2022-2023 dihentikan. Hal ini berimbas kepada kompetisi Liga 1 2022-2023 yang akan berjalan tanpa ada degradasi pada akhir musim.

Hal tersebut disampaikan dalam pernyataan resmi PSSI di situs resmi federasi usai rapat yang berlangsung di kantor PSSI, GBK Arena, Senayan, Jakarta.

Bagi jurnalis olahraga senior, Anton Sanjoyo, keputusan ini berpotensi mempunyai implikasi besar bagi kompetisi kasta tertinggi sepak bola Indonesia.

"Keputusan konyol menurut saya dari Exco PSSI. Apapun alasannya, permintaan anggota-anggota liga atau rekomendasi dari tim reformasi," ujarnya kepada Kompas.com pada Kamis malam.

"Keputusan ini menghilangkan esensi kompetisi, yakni promosi dan degradasi. Kalau sudah begini, tim-tim Liga 1 akan merasa aman. Tim-tim tiga bawah klasemen yang bermain tidak sepenuh hati pun akan bertahan."

Baca juga: Keputusan Rapat Exco PSSI: Liga 1 Tanpa Degradasi, Liga 2 Dihentikan

Bagi mantan jurnalis Harian Kompas dan eks anggota TGIPF Tragedi Kanjuruhan tersebut, integritas kompetisi Liga 1 akan langsung dipertanyakan.

"Hal yang membahayakan adalah kemungkinan jual beli pertandingan," lanjutnya.

"Misalnya, tim-tim yang tadinya sudah pasti turun kasta berhadapan dengan tim yang masih punya kans juara atau runners up, (partai tersebut) bisa diperjualbelikan."

"Ini hal paling esensial adanya permainan tidak fair play. Kemungkinan-kemungkinan menjurus kepada ketidak jujuran pertandingan. Esensi kompetisi jadi menghilang."

Keputusan Menyakitkan Bagi Kubu-kubu Liga 2

Ia juga melanjutkan bahwa penundaan ini menjadi keputusan sangat tidak adil bagi tim-tim Liga 2 itu sendiri.

"Bukan hanya ironi bagi tim-tim Liga 1 tetapi sangat menyakitkan bagi tim-tim Liga 2 terutama yang berada dalam posisi atas klasemen," lanjutnya.

"Sakitnya lebih parah lagi."

Namun, Anton Sanjoyo sendiri mengaku tidak terlalu terkejut dengan keputusan Exco PSSI yang ia anggap sering bertindak di luar nalar orang kebanyakan tersebut.

"Ini yang membuat Indonesia tak akan bisa beranjak maju dari keterpurukan sekarang. Kita tak bisa juara di level Asean dan di Piala Asia pun masih gelap," tuturnya.

Baca juga: Derita Sepak Bola Indonesia: Prestasi Sulit, Liga Tanpa Degradasi Lagi

"Bagaimana kelanjutan pembinaan atau peningkatan kualitas kompetisi tanpa unsur promosi/degradasi. Ini satu pilar kompetisi yang dihilangkan oleh Exco PSSI."

Menurutnya, masa depan sepak bola Indonesia masih gelap terutama apabila berbicara dalam konteks lebih luas mengenai reformasi PSSI.

Bagi Anton, keputusan-keputusan yang diambil oleh federasi masih jauh dari ideal bagi kemajuan sepak bola Tanah Air, terutama setelah Tragedi Kanjuruhan.

"Tak banyak orang di Exco PSSI yang tahu betul atau punya hati bersih untuk melanjutkan pembangunan sepak bola Indonesia ke taraf lebih baik," tuturnya.

Alasan Liga 2 2022-2023 Dihentikan

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi menuturkan bahwa ada beberapa hal yang membuat keputusan penghentian Liga 2 yang berimbas kepada ketiadaan degradasi dari klub-klub Liga 1.

Ada tiga poin yang disampaikan Sekjen PSSI tersebut:

1. Adanya permintaan dari sebagian besar klub Liga 2 yang menginginkan kompetisi tersebut tidak bisa dilanjutkan.

Hal ini terjadi karena tidak ada kesesuaian konsep pelaksanaan lanjutan kompetisi antara klub dan operator serta pelaksanaan atau kelanjutan Liga 2 sangat sulit diselesaikan sebelum Piala Dunia U20 2023 dimulai pada 20 Mei 2023.

2. Rekomendasi dari tim transformasi sepak bola Indonesia seusai tragedi Kanjuruhan terkait sarana dan prasarana yang belum memenuhi syarat.

3. Perpol No. 10 Tahun 2022 mengamanatkan proses perizinan yang baru dengan memperhatikan periode waktu pemberitahuan, pengajuan rekomendasi dan izin, hingga bantuan pengamanan.

PT LIB juga diperintahkan untuk memfasilitasi pembentukan operator baru guna pelaksanaan Liga 2.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Satoru Ingin Naturalisasi Pemain di Timnas Putri, Claudia Siap Belajar

Satoru Ingin Naturalisasi Pemain di Timnas Putri, Claudia Siap Belajar

Timnas Indonesia
Harga Tiket Persib Vs Madura United di Final Championship Series Liga 1

Harga Tiket Persib Vs Madura United di Final Championship Series Liga 1

Liga Indonesia
Gregoria Fokus Jaga Fisik dan Mental Jelang Olimpiade Paris 2024

Gregoria Fokus Jaga Fisik dan Mental Jelang Olimpiade Paris 2024

Badminton
Irak Jalani Persiapan Singkat, Kans Timnas Indonesia Ambil Peluang

Irak Jalani Persiapan Singkat, Kans Timnas Indonesia Ambil Peluang

Timnas Indonesia
Tekad Apriyani/Fadia Naik Podium Sebelum Olimpiade Paris 2024

Tekad Apriyani/Fadia Naik Podium Sebelum Olimpiade Paris 2024

Badminton
Tanggapan Filipina Satu Grup dengan Indonesia di Piala AFF 2024

Tanggapan Filipina Satu Grup dengan Indonesia di Piala AFF 2024

Liga Indonesia
Final Championship Series Liga 1, Pesan Passos Soal Mentalitas Kiper Persib

Final Championship Series Liga 1, Pesan Passos Soal Mentalitas Kiper Persib

Liga Indonesia
Ketika Media Vietnam Sorot STY Tertawa Usai Drawing Piala AFF 2024

Ketika Media Vietnam Sorot STY Tertawa Usai Drawing Piala AFF 2024

Timnas Indonesia
Final Liga Europa, Bayer Leverkusen Serba Bisa, Atalanta Pilih Berani

Final Liga Europa, Bayer Leverkusen Serba Bisa, Atalanta Pilih Berani

Liga Lain
Respons Pelatih Persib Lakoni Final Leg Satu di Kandang, Keuntungan atau Kerugian?

Respons Pelatih Persib Lakoni Final Leg Satu di Kandang, Keuntungan atau Kerugian?

Liga Indonesia
Prediksi Skor dan Susunan Pemain Atalanta Vs Bayer Leverkusen

Prediksi Skor dan Susunan Pemain Atalanta Vs Bayer Leverkusen

Liga Lain
Persib Vs Madura United, Bojan Hodak Ungkap Kondisi Pemainnya

Persib Vs Madura United, Bojan Hodak Ungkap Kondisi Pemainnya

Liga Indonesia
Final Liga Europa, Xabi Alonso Tahu Cara Kalahkan Atalanta

Final Liga Europa, Xabi Alonso Tahu Cara Kalahkan Atalanta

Liga Lain
Final Championship Series Liga 1, Duel Pemain Kunci Kedua Tim

Final Championship Series Liga 1, Duel Pemain Kunci Kedua Tim

Liga Indonesia
Madura United ke Final adalah Takdir Tuhan

Madura United ke Final adalah Takdir Tuhan

Liga Indonesia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com