Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Dens Saputra
Dosen

Menulis adalah seni berbicara

Messi Mengubah Preman Jadi "Free Man"

Kompas.com - 20/12/2022, 12:15 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Bola menyatukan berbagai hal, tidak terkecuali pelaku kriminal. Bagi masyarakat Argentina bola seperti tradisi yang harus dirayakan.

Negara ini terus melahirkan pemain-pemain hebat seperti Mario Kempes, Maradona, dan Lionel Messi. Keterampilan mengolah si kulit bundar sampai di dataran Eropa.

Permainan keras merupakan ciri khas dari para pemain Argentina yang merumput di berbagai benua. Bahkan di Piala Dunia Qatar, mereka juga menunjukan hal yang sama. Prinsip bermain keras ala Argentina akhinya mengantar Tim Tango meraih titel kampiun.

Momen ini sangat istimewa bagi kapten mereka, Lionel Messi. Ia akhirnya melengkapi deretan trofinya dengan piala Jules Rimet.

Kerasnya permainan Tim Tango sebenarnya bukan simbol kriminalitas. Kompetisi sepak bola pada dasarnya menghargai setiap prinsip dan budaya dari masing-masing negara.

Tradisi bola setiap negara sangat dipengaruhi oleh lingkungan sosialnya. Keras tidak berarti kasar dalam sepak bola.

Keras berarti lambang perjuangan dan semangat untuk memenangkan kompetisi. Bermain bola dengan keras layaknya preman sebenarnya melambangkan sebuah perlawanan terhadap penindasan akan puasa gelar selama 36 tahun ketika terakhir kali Argentina menjuarai Piala Dunia 1978.

Negara itu membutuhkan 36 tahun untuk keluar dari penindasan akan kerinduan terhadap trofi Jules Rimet.

Selama 36 tahun, publik Argentina berharap banyak kepada generasi sepak bola pasca-Maradona pensiun untuk dapat memenangkan trofi Piala Dunia.

Akhirnya pada 2022, trofi emas itu berhasil diraih dan dibawa menuju Argentina. Tentu simbol kebebasan dirasakan hampir di setiap sudut kota dan desa di negara lahinya tarian Tango itu.

Timnas Argentina menunjukan sesuatu yang lain selama turnamen. Meskipun terlihat sangar, pemain Argentina menunjukan sikap rendah hati.

Kecintaan mereka saat membawa keluarga di tengah lapangan menandakan bahwa tato tidak berarti kejam dan jahat.

Ketika momen kemenangan, para pemain merangkul istri dan anak mereka, bahkan mega bintang, Lionel Messi, pada satu kesempatan memanggil keluarganya yang berada di tribun untuk turun ke lapangan dan merayakan kemenangan bersama.

Leo menunjukan betapa besarnya kekuatan cinta dan dukungan keluarga. Semua orang pasti tahu bahwa sebagian besar pemain Argentina dibesarkan di lingkungan keras.

Namun kerasnya lingkungan tempat mereka bertumbuh tidak dilampiaskan kepada keluarga dan orang-orang tercinta. Melainkan karakter keras mereka tunjukan hanya dalam lapangan saat bertanding.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com