Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Wasit Jelaskan Mengapa Empat Laga Piala Dunia 2022 Mencapai 100 Menit

Kompas.com - 22/11/2022, 12:00 WIB
Rafiandra Putra Andika,
Sem Bagaskara

Tim Redaksi

Sumber eurosport

KOMPAS.com - Empat laga telah digelar pada Piala Dunia 2022 dan masing-masing berdurasi lebih dari 100 menit.

Perhitungannya adalah waktu normal 90 menit ditambah dengan durasi injury time.

Dilansir dari Opta Joe, tercipta rekor unik dalam Piala Dunia 2022, di mana empat injury time terpanjang sepanjang sejarah turnamen, muncul dalam tiga dari empat laga pertama di Piala Dunia 2022.

Pertandingan Inggris vs Iran menjadi laga dengan injury time terlama sejauh ini. Pada babak pertama wasit memberikan tambahan waktu 14 menit dan 13 menit di paruh kedua.

Injury time terlama lainnya terjadi pada babak kedua Amerika Serikat vs Wales dengan tambahan waktu 10 menit plus 34 detik.

Lalu, babak kedua Senegal vs Amerika Serikat memuat ekstra waktu injury time 10 menit lebih 3 detik.

Baca juga: Inggris Vs Iran dalam Angka: 117 Menit, 8 Gol, 1.033 Operan

Secara total, waktu pertandingan Inggris kontra Iran adalah 117 menit. Sementara Amerika Serikat yang bermain imbang dengan Wales bermain selama 104 menit.

Laga Senegal kontra Belanda maupun partai pembuka Piala Dunia 2022, Qatar vs Ekuador juga menembus 100 menit.

Menurut mantan wasit terbaik dunia, Pierluigi Collina, fenomena ini bisa kembali terulang di di sepanjang Piala Dunia 2022.

"Apa yang telah kami lakukan di Rusia (Piala Dunia 2018) adalah untuk menghitung waktu yang terhenti pada pertandingan dengan lebih akurat," kata Collina berbicara pada ESPN.

Baca juga: Membangun Jenama Bangsa melalui Ajang Piala Dunia

Menurut Ketua Komisi Wasit FIFA itu, para pihak yang terlibat dalam pertandingan tidak perlu kaget ketika melihat papan elektronik wasit menunjukkan waktu tambahan enam, tujuh, atau delapan menit.

"Jika Anda menginginkan waktu aktif yang lebih, kami perlu bersiap untuk melihat tambahan waktu seperti ini diberikan."

"Jika ada sebuah pertandingan dengan tiga gol, sebuah selebrasi biasanya memakan waktu satu, atau satu setengah menit. Jadi dengan tiga gol, Anda kehilangan lima sampai enam menit."

"Apa yang kami ingin lakukan adalah menghitung secara akurat tambahan waktu di akhir setiap babak. Kami sukses melakkannya di Rusia, dan berharap hal yang sama di Qatar," ujar Collina.

Baca juga: Piala Dunia 2022: Kisah Inspiratif Ghanim Al-Muftah, Bangkit Berjuang dengan Keterbatasan

Imbas dari tambahan waktu yang begitu lama ini adalah terjadinya beberapa gol yang dicetak pada momen yang sangat larut.

Dalam laga Inggris melawan Iran, Mehdi Taremi berhasil mencetak gol keduanya via penalti, untuk menipiskan jarak menjadi 2-6, kala laga sudah berjalan 102 menit plus 30 detik.

Pada partai lain, Davy Klaassen lantas menambah keunggulan Belanda atas Senegal menjadi 2-0 pada menit ke-98 lewat 17 detik.

Gol Taremi dan Klaassen tersebut tercatat sebagai dua gol yang dicetak dengan waktu terlarut di ajang Piala Dunia, tanpa menghitung torehan pada masa extra time alias babak perpanjangan waktu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber eurosport
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Teco Harap Tak Ada Match Fixing di Laga Krusial Liga 1 2024

Teco Harap Tak Ada Match Fixing di Laga Krusial Liga 1 2024

Liga Indonesia
Timnas U23 Indonesia Vs Australia, Dukungan 3.000 Suporter untuk Garuda Muda

Timnas U23 Indonesia Vs Australia, Dukungan 3.000 Suporter untuk Garuda Muda

Timnas Indonesia
Alarm Bahaya untuk Borneo FC

Alarm Bahaya untuk Borneo FC

Liga Indonesia
Kento Momota Pensiun dari Timnas Jepang Usai Piala Thomas 2024

Kento Momota Pensiun dari Timnas Jepang Usai Piala Thomas 2024

Badminton
Rentetan Masalah Persebaya Usai Kalah Telak di Kandang Sendiri

Rentetan Masalah Persebaya Usai Kalah Telak di Kandang Sendiri

Liga Indonesia
Timnas U23 Indonesia Vs Australia, Vidmar Prediksi Formasi Garuda

Timnas U23 Indonesia Vs Australia, Vidmar Prediksi Formasi Garuda

Timnas Indonesia
Penantian Febri Hariyadi Cetak Gol untuk Persib, Harapan Pelatih

Penantian Febri Hariyadi Cetak Gol untuk Persib, Harapan Pelatih

Liga Indonesia
Link Live Streaming Indonesia Vs Australia di Piala Asia U23, Kickoff 20.00 WIB

Link Live Streaming Indonesia Vs Australia di Piala Asia U23, Kickoff 20.00 WIB

Timnas Indonesia
Kevin De Bruyne Lewati Rekor Rooney di Liga Champions Saat Bela Man United

Kevin De Bruyne Lewati Rekor Rooney di Liga Champions Saat Bela Man United

Liga Champions
Empat Fakta Jelang Indonesia Vs Australia

Empat Fakta Jelang Indonesia Vs Australia

Timnas Indonesia
Kabar Baik dan Buruk Persib Jelang Lawan Persebaya

Kabar Baik dan Buruk Persib Jelang Lawan Persebaya

Liga Indonesia
Cerita Unik di Balik Kemenangan PSM atas PSIS

Cerita Unik di Balik Kemenangan PSM atas PSIS

Liga Indonesia
Persib Lolos Championship Series, Manfaatkan Hasil Persija Vs Persis

Persib Lolos Championship Series, Manfaatkan Hasil Persija Vs Persis

Liga Indonesia
Persija Menang atas Persis di Jakarta, Jakmania Bicara Identitas dan Pembenahan

Persija Menang atas Persis di Jakarta, Jakmania Bicara Identitas dan Pembenahan

Liga Indonesia
Empat Tim di Semifinal Liga Champions: Real Madrid Vs Bayern, PSG Vs Dortmund

Empat Tim di Semifinal Liga Champions: Real Madrid Vs Bayern, PSG Vs Dortmund

Liga Champions
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com