Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kiper Iran Lanjut Main, Protokol Kesehatan Piala Dunia 2022 Dipertanyakan

Kompas.com - 22/11/2022, 11:20 WIB
Rafiandra Putra Andika,
Sem Bagaskara

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Pakar kesehatan otak mempertanyakan keputusan tim medis yang memperbolehkan kiper Iran, Alireza Beiranvand, untuk lanjut bermain setelah bertabrakan dengan Majid Hosseini.

Iran harus mengakui keunggulan Inggris usai kalah dengan skor 2-6 dalam matchday pertama Grup B Piala Dunia 2022 pada Senin (21/11/2022) malam WIB.

Insiden tabrakan yang dialami Alireza Beiranvand terjadi saat Inggris melakukan serangan. Beiranvand mencoba untuk menghalau umpan silang dari serbuan pemain Inggris.

Namun, ketika bola berhasil dihalau, Beiranvand justru bertabrakan dengan beknya sendiri, Majid Hosseini, dan terlihat mengalami cedera yang cukup serius. Hidungnya terlihat mengucurkan darah.

Laga Inggris vs Iran pun cukup lama terhenti untuk memberikan waktu bagi Beiranvand menerima perawatan.

Baca juga: Hasil Inggris Vs Iran 6-2, Rentetan Rekor Hiasi Pesta Gol Three Lions

Beiranvand kemudian diperbolehkan untuk lanjut bermain. Namun, hal itu tidak berlangsung lama.

Beiranvand meminta untuk diganti sebelum kemudian tersungkur dan harus ditandu keluar lapangan. Hossein Hosseini kemudian tampil sebagai pengganti Beiranvand.

Keputusan untuk memperbolehkan Beiranvand kembali bermain mendapatkan protes keras dari pelaku bidang kesehatan, salah satunya lewat asosiasi cedera otak asal Inggris, Headway.

Ketua Interim Headway, Luke Griggs, mengaku kaget dengan apa yang ia lihat dan mengutuk keputusan tim medis Iran yang menyatakan Beiranvand bisa lanjut bermain.

"Sangat memalukan bahwa kiper Iran, Alireza Beiranvand diperbolehkan untuk berada di lapangan," ujar Griggs dalam pernyataannya kepada PA Media.

Baca juga: Piala Dunia 2022: Rekor dan Serba Pertama dalam Laga Inggris Vs Iran

"Tidak relevan bahwa ia (Beiranvand) keluar dari pertandingan satu menit kemudian, ia seharusnya tidak berada di lapangan untuk satu detik, terlebih lagi satu menit. Dia terlihat jelas tidak cukup sehat untuk melanjutkan pertandingan," kata Griggs.

Griggs juga mempertanyakan implementasi protokol kesehatan untuk pemain yang mengalami gejala gegar otak di Piala Dunia 2022.

Sebagai catatan, Qatar 2022 menjadi ajang Piala Dunia pertama yang menguji coba penerapan protokol cedera kepala. Protokol yang dirumuskan pada 2021 ini masih akan terus diuji coba sampai 31 Agustus 2023.

"Ini menjadi contoh kasus di mana keputusan bermain dibuat oleh pemain dan bukan staf medis. Ini adalah ujian pertama untuk protokol cedera otak Piala Dunia dan ini adalah sebuah kegagalan," tutut Griggs lagi.

Pernyataan Headway tersebut juga didukung oleh Asosiasi Pesepakbola Professional Inggris (PFA) yang mengatakan bahwa kasus Beiranvand adalah contoh kegagalan pelaksanaan protokol kesehatan dalam pertandingan tingkat dunia.

Baca juga: Southgate Ungkap Kondisi Maguire dan Kane Usai Laga Inggris Vs Iran

Pada protokol cedera otak FIFA, tim dokter adalah yang mempunyai kuasa untuk memutuskan apakah seorang pemain cukup fit untuk melanjutkan pertandingan atau tidak, jika pemain bersangkutan menunjukkan gejala gegar otak.

Para dokter dari 32 tim peserta Piala Dunia 2022 sebelumnya telah mengikuti seminar di Qatar untuk memahami protokol kesehatan FIFA tersebut.

Piala Dunia 2022 kali ini juga menjadi pertama kalinya FIFA memperkenalkan jatah pergantian khusus untuk pemain yang mengalami gejala gegar otak.

Pergantian tersebut tidak termasuk ke dalam slot lima pemain pengganti yang diizinkan dalam satu laga.

Dalam mendukung penerapan protokol, FIFA juga menugaskan para ahli yang duduk di tribun dekat lapangan untuk mendeteksi apakah seorang pemain menunjukkan gejala cedera otak atau tidak.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Skuad Persib Juara yang Sudah Habis Kontrak, Ciro Alves, Eks Juventus, hingga Ezra Walian

Skuad Persib Juara yang Sudah Habis Kontrak, Ciro Alves, Eks Juventus, hingga Ezra Walian

Liga Indonesia
Euro 2024: Alasan Inggris Layak Jadi Tim Unggulan, Target Juara di Jerman

Euro 2024: Alasan Inggris Layak Jadi Tim Unggulan, Target Juara di Jerman

Internasional
Fonseca Ucap Kata Pertama di AC Milan, Sepak Bola Menyerang Datang

Fonseca Ucap Kata Pertama di AC Milan, Sepak Bola Menyerang Datang

Liga Italia
Trio Timnas Indonesia Marselino, Rizky Ridho, dan Ernando Banggakan Aji Santoso

Trio Timnas Indonesia Marselino, Rizky Ridho, dan Ernando Banggakan Aji Santoso

Timnas Indonesia
Tranmere Rovers Rilis Jersey Bersejarah dari Mills

Tranmere Rovers Rilis Jersey Bersejarah dari Mills

Liga Inggris
Indonesia Berjuang Menuju Piala Dunia 2026: Progres Apik, Indah Ditonton

Indonesia Berjuang Menuju Piala Dunia 2026: Progres Apik, Indah Ditonton

Timnas Indonesia
Bidik Emas, Tim Basket Putri Pra PON DKI Jakarta Jajal Kekuatan di Beavers Cup

Bidik Emas, Tim Basket Putri Pra PON DKI Jakarta Jajal Kekuatan di Beavers Cup

Sports
Hasil Proliga 2024: Tumbangkan Juara Bertahan, Jakarta BIN Buka Kans Final Four

Hasil Proliga 2024: Tumbangkan Juara Bertahan, Jakarta BIN Buka Kans Final Four

Sports
Pelatih Akui Jonatan-Ginting Punya Beban Mental Jelang Olimpiade 2024

Pelatih Akui Jonatan-Ginting Punya Beban Mental Jelang Olimpiade 2024

Badminton
Timnas Italia Larang Headphone dan Playstation, 'Tangan Besi' Spalletti

Timnas Italia Larang Headphone dan Playstation, "Tangan Besi" Spalletti

Internasional
Peta Jalan Indonesia untuk Lolos Piala Dunia 2026, Punya 3 Kesempatan

Peta Jalan Indonesia untuk Lolos Piala Dunia 2026, Punya 3 Kesempatan

Timnas Indonesia
Kroos Sebut Bellingham Paket Lengkap, Bisa Hadapi Tekanan di Euro 2024

Kroos Sebut Bellingham Paket Lengkap, Bisa Hadapi Tekanan di Euro 2024

Internasional
Australian Open 2024: Ahsan/Hendra Lawan Pramudya/Andika, Ogah Kalah, Pantang Lengah

Australian Open 2024: Ahsan/Hendra Lawan Pramudya/Andika, Ogah Kalah, Pantang Lengah

Badminton
Indonesia Tuan Rumah Kualifikasi Piala Asia U20, Satu Grup Yaman-Timor Leste

Indonesia Tuan Rumah Kualifikasi Piala Asia U20, Satu Grup Yaman-Timor Leste

Timnas Indonesia
AC Milan Angkat Fonseca, Ibra Sebut Conte Bukan yang Dicari Rossoneri

AC Milan Angkat Fonseca, Ibra Sebut Conte Bukan yang Dicari Rossoneri

Liga Italia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com