Kompas.com - 22/09/2022, 14:20 WIB

KOMPAS.com - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali mengungkapkan permintaan yang sempat disampaikan pelatih timnas Indonesia, Shin Tae-yong, kepada Presiden Joko Widodo.

Berdasarkan pernyataan Menpora Zainudin Amali, permintaan dari Shin Tae-yong terucap ketika sang pelatih bertemu Presiden Jokowi di Korea Selatan pada Juni lalu.

Kala itu, Presiden Jokowi sedang melakukan kunjungan kerja ke Asia Timur, termasuk Korea Selatan. Dia pun mengundang Shin Tae-yong untuk makan malam bersama.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden Jokowi disebut melayangkan pertanyaan kepada Shin Tae-yong terkait hal mendasar yang dibutuhkan untuk pembinaan sepak bola Indonesia.

Baca juga: Masih Terlalu Dini Nilai Kesuksesan Shin Tae-yong bersama Timnas Indonesia

"Pada saat Bapak Presiden di Korea, Coach Shin Tae-yong sedang berada di sana kemudian diundang makan malam. Kemudian ada obrolan," kata Menpora Amali kepada awak media, Rabu (21/9/2022), dikutip dari Antara News.

"Kemudian ditanya Bapak Presiden apa yang kamu (Shin Tae-yong) butuhkan yang paling mendasar," ujar Menpora Amali.

Setelah mendapat pertanyaan tersebut, Shin Tae-yong sontak membahas kekurangan Indonesia yang tidak memiliki training center.

Padahal, menurut Shin Tae-yong, training center sangat dibutuhkan dalam proses pembinaan sepak bola di suatu negara.

Baca juga: Luis Milla soal Pencapaian Timnas U20 Indonesia: Selamat Shin Tae-yong, Senang...

"Beliau sampaikan Indonesia tidak punya training camp, jadi kalau main masih menumpang stadion-stadion dan menunggu jadwal, itu tidak baik untuk pembinaan," ungkap Menpora Amali terkait permintaan Shin Tae-yong.

Permintaan Shin Tae-yong mendapat respons positif dari Presiden Jokowi yang kemudian bersedia menyiapkan training center untuk timnas Indonesia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.