Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Magelang Open 2022, Persaingan Sengit Meraih Tiket Semifinal

Kompas.com - 15/09/2022, 21:00 WIB
Ferril Dennys

Penulis

KOMPAS.com - Babak delapan besar Magelang Open berlangsung sengit pada Kamis (15/9/2022).

Sebanyak 52 pertandingan digelar demi meraih tiket semifinal yang berlangsung pada Jumat (16/9/2022). 

Persaingan ketat memang terjadi di perempat final YUZU Isotonic Magelang Open 2022. Selain atlet kuda hitam yang berhasil bermain habis-habisan guna mengalahkan pemain unggulan, keseruan tercermin dari terjadinya banyak rubber game.

Walaupun pertandingan selesai dengan dua gim langsung, beberapa dari partai tersebut harus disudahi dengan setting.

Pemain yang menjadi unggulan pun tidak semuanya berhasil mengamankan slot, beberapa di antara mereka harus mengakui ketangguhan lawan.

Semisal yang dialami oleh Bethary Dinda Annisa yang merupakan unggulan satu pada sektor Tunggal Putri U-13.

Atlet asal PB Djarum ini merasakan kerasnya persaingan jelang partai semifinal. Meski sempat unggul di gim pertama, Dinda menelan kekalahan atas drama tiga gim 22-20, 14-21,18-21 dari rekan satu klubnya Erni Rusliana dalam waktu 45 menit. 

Baca juga: Shin Tae-yong Berikan Terapi Matahari untuk Pemain Setelah Timnas U20 Libas Timor Leste

Dinda mengaku sudah bermain secara maksimal menampilkan performa terbaik, tapi rivalnya, Erni dinilai lebih kuat. Sehingga ia banyak melakukan kesalahan sendiri.

Alhasil, Dinda harus mengakui keunggulan dari juara Tunggal Putri U-11 Sirkuit Nasional B Sumatera Utara 2022 dan juara Tunggal Putri U-13 Sirkuit Nasional B Kalimantan Tengah 2022 tersebut.

“Ya saya mainnya masih belum sabar dan sering mati-mati sendiri, terus tadi belum bisa ngimbangin Erni. Dia kuat tangannya, fisiknya juga bagus kalau di lapangan. Namun saya ikhlas dengan kekalahan ini, karena memang persaingannya di YIMO 2022 cukup ketat,” ucap Dinda. Selain di Tunggal Putri U-13, ia juga turun di sektor Ganda Putri U-13 bersama pasangannya Shafira Atta Azzalia.

Sementara itu, Alvin Jefferson Kusuma, atlet Jaya Raya Solo yang menempati unggulan ketiga pada Tunggal Putra U-13 di YIMO 2022 pun harus berjuang keras untuk mengamankan posisi di semifinal dengan menjalani rubber game.

Juara YUZU Isotonic Wali Kota Solo 2022 ini mendapatkan perlawanan ketat selama 49 menit dari unggulan delapan asal PB Djarum, Muhammad Ilham Pratama Tuansyah alias Tama. 

Meski menang dengan angka cukup meyakinkan 21-8 di gim pembuka, pada gim berikutnya Alvin mesti jatuh bangun dan melalui drama tiga gim setelah kalah 19-21.

"Tama adalah lawan yang cukup berat. Kita berdua sama-sama mau capek dan sama-sama mau menang di perempat final. Bola pengembalian dari Tama itu susah semua dan dia pun nggak gampang mati," runner-up Piala Presiden 2022 itu, menjelaskan.

Sejak awal laga pada gim pamungkas, kedua pemain saling kejar-mengejar poin. Berulang kali petugas pertandingan harus mengepel lapangan, setelah Alvin maupun Tama harus memburu kok yang hampir menyentuh lapangan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Borobudur Marathon 2024 Usung Tema 'Run On, Mark It!', Target 10.000 Pelari

Borobudur Marathon 2024 Usung Tema "Run On, Mark It!", Target 10.000 Pelari

Olahraga
Singapore Open 2024: Ginting Percaya Diri Pertahankan Gelar, Jaga Mental

Singapore Open 2024: Ginting Percaya Diri Pertahankan Gelar, Jaga Mental

Badminton
Tai Tzu Ying Mundur, Gregoria Hadapi Wakil AS di Singapore Open 2024

Tai Tzu Ying Mundur, Gregoria Hadapi Wakil AS di Singapore Open 2024

Badminton
Pelatih Klub Elkan Baggott Tak Lagi Jadi Pilihan Chelsea

Pelatih Klub Elkan Baggott Tak Lagi Jadi Pilihan Chelsea

Internasional
Skuad Timnas Spanyol untuk Euro 2024: 2 Remaja Barca, Tanpa Asensio

Skuad Timnas Spanyol untuk Euro 2024: 2 Remaja Barca, Tanpa Asensio

Internasional
Kepala Madura United Tetap Tegak Usai Kalah 0-3, Percaya 'Comeback'

Kepala Madura United Tetap Tegak Usai Kalah 0-3, Percaya "Comeback"

Liga Indonesia
Milan Sepakat dengan Fonseca Usai Teka-teki '4-3-3' dari Ibra

Milan Sepakat dengan Fonseca Usai Teka-teki "4-3-3" dari Ibra

Liga Italia
Xavi bak Picu Gempa Bumi di Barcelona, Merasa Tidak Dihargai

Xavi bak Picu Gempa Bumi di Barcelona, Merasa Tidak Dihargai

Liga Spanyol
Improvisasi Bojan Saat Persib Tertekan Madura United lalu Pecah Kebuntuan

Improvisasi Bojan Saat Persib Tertekan Madura United lalu Pecah Kebuntuan

Liga Indonesia
Timnas Putri Indonesia Hadapi Singapura, Mochizuki Soroti Komunikasi

Timnas Putri Indonesia Hadapi Singapura, Mochizuki Soroti Komunikasi

Timnas Indonesia
Erik ten Hag: Saya Tak Ragu Terus Latih Man United, tetapi...

Erik ten Hag: Saya Tak Ragu Terus Latih Man United, tetapi...

Liga Inggris
Penyebab Persib Leluasa Bergerak Saat Kalahkan Madura United

Penyebab Persib Leluasa Bergerak Saat Kalahkan Madura United

Liga Indonesia
Gregoria Mariska Siap Pertahankan Peringkat di Singapore Open 2024

Gregoria Mariska Siap Pertahankan Peringkat di Singapore Open 2024

Badminton
Borneo FC Vs Bali United, 'Finishing' Jadi Sorotan Serdadu Tridatu

Borneo FC Vs Bali United, "Finishing" Jadi Sorotan Serdadu Tridatu

Liga Indonesia
Madura United Terhukum Persib Bandung karena Kelalaian

Madura United Terhukum Persib Bandung karena Kelalaian

Liga Indonesia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com