Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/08/2022, 19:09 WIB
Josephus Primus

Penulis

DOHA, KOMPAS.com - Kurang dari 100 hari perhelatan Piala Duni 2022, pemerintah Qatar mesti menuntaskan pekerjaan rumah (PR) internal.

Human Rights Watch (HRW) dalam catatan terkininya pada Jumat (12/8/2022), membeberkan PR Qatar tersebut.

"Kami mengingatkan mengenai pekerja migran yang menjadi PR bagi pemerintah Qatar," kata pernyataan HRW.

Pernyataan HRW ini juga ditujukan ke induk olahraga sepak bola dunia, FIFA.

"Kami kembali mendesak FIFA dan negara tuan rumah untuk meningkatkan kompensasi bagi pekerja migran dan keluarga mereka," kata HRW.

HRW membeberkan perlunya program pemulihan bagi para pekerja migran saat para pekerja itu mengerjakan proyek terkait Piala Dunia seperti stadion, transportasi, dan hotel.

Sedikitnya, ada tiga hal yang menjadi kewajiban bagi pemerintah Qatar dalam program pemulihan itu.

Baca juga: 99 Hari Jelang Piala Dunia 2022: Hector Castro, Pahlawan Satu Tangan Uruguay di Piala Dunia 1930

"Program pemulihan komprehensif bagi pekerja yang menderita kerugian serius, termasuk kematian, cedera, dan pencurian upah," kata HRW.

Qatar telah menghabiskan puluhan miliar dolar untuk infrastruktur sejak dipilih oleh FIFA sebagai tuan rumah pada 2010.

Pemerintah Qatar pun menghadapi pengawasan ketat terhadap undang-undang perburuhannya dan perlakuan terhadap ratusan ribu pekerja.

Pada saat masa pembangunan menuju Piala Dunia 2022, Qatar banyak mendatangkan pekerja dari Asia selatan.

Jadwal Piala Dunia 2022 akan berlangsung di Qatar. Pemandangan umum menunjukkan bendera (kiri ke kanan) Kosta Rika, Wales, Amerika Serikat, Maroko, dan Polandia, negara-negara yang lolos ke Piala Dunia 2022 Qatar, Doha, pada upacara pengibaran bendera dari negara-negara terakhir yang lolos pada 16 Juni 2022.AFP/MUSTAFA ABUMUNES Jadwal Piala Dunia 2022 akan berlangsung di Qatar. Pemandangan umum menunjukkan bendera (kiri ke kanan) Kosta Rika, Wales, Amerika Serikat, Maroko, dan Polandia, negara-negara yang lolos ke Piala Dunia 2022 Qatar, Doha, pada upacara pengibaran bendera dari negara-negara terakhir yang lolos pada 16 Juni 2022.

“Qatar telah memberi kompensasi kepada beberapa pekerja migran yang telah menghadapi pelanggaran serius dalam beberapa tahun terakhir, tetapi bagi banyak orang, program ini dibuat terlambat dan masih merupakan pekerjaan besar yang sedang berlangsung,” kata Michael Page, wakil direktur HRW untuk Timur Tengah.

Sejak 2010, HRW mengklaim, tingkat “pelanggaran hak asasi manusia tanpa kompensas adalah signifikan.”

Di Qatar, Dana Dukungan Pekerja sejak 2020 telah membayar 164 juta dollar AS sebagai kompensasi kepada 36.373 pekerja dari 17 negara berbeda, kata HRW mengutip data dari Kementerian Tenaga Kerja Qatar.

HRW tidak memerinci berapa banyak angka uang kompensasi yang masih dibutuhkan.

Sementara itu, Amnesty International telah menyarankan FIFA harus membayar ganti rugi sebesar 440 juta ollar AS kepada para pekerja.

Amnesty Internasional menyebut bahwa besaran angka ini sesuai dengan jumlah yang akan dibayarkan oleh FIFA sebagai hadiah uang kepada 32 federasi nasional yang timnya bermain di Qatar.

FIFA dan penyelenggara turnamen telah lama menyebut Piala Dunia sebagai katalis untuk memodernisasi hukum dan masyarakat di Qatar.

Menanggapi Amnesty Internasional pada Mei 2022, penyelenggara Qatar menunjuk pada perbaikan signifikan di seluruh standar akomodasi, peraturan kesehatan dan keselamatan, mekanisme pengaduan, penyediaan layanan kesehatan, dan penggantian biaya perekrutan ilegal kepada pekerja.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pratama Arhan Debut di Suwon FC, Mentas 3 Menit, Kena Kartu Merah

Pratama Arhan Debut di Suwon FC, Mentas 3 Menit, Kena Kartu Merah

Internasional
Southampton Promosi ke Premier League, Libas Leeds di Final Play-off

Southampton Promosi ke Premier League, Libas Leeds di Final Play-off

Liga Inggris
Bonucci Ucap Selamat Tinggal kepada Sepak Bola

Bonucci Ucap Selamat Tinggal kepada Sepak Bola

Liga Italia
Mbappe Tak Tergantikan di PSG, Enrique Butuh 6 Rekrutan Baru

Mbappe Tak Tergantikan di PSG, Enrique Butuh 6 Rekrutan Baru

Liga Lain
Jadwal Leg 2 Final Liga 1 Madura United Vs Persib: Modal Apik Maung

Jadwal Leg 2 Final Liga 1 Madura United Vs Persib: Modal Apik Maung

Liga Indonesia
Top Skor Liga 1, David da Silva Mantap di Puncak Usai Bobol Madura United

Top Skor Liga 1, David da Silva Mantap di Puncak Usai Bobol Madura United

Liga Indonesia
Hasil Persib Vs Madura United 3-0: Da Silva 'Sakti', Maung Pesta

Hasil Persib Vs Madura United 3-0: Da Silva "Sakti", Maung Pesta

Liga Indonesia
Klasemen MotoGP 2024 Usai GP Catalunya 2024: Bagnaia Tempel Jorge Martin

Klasemen MotoGP 2024 Usai GP Catalunya 2024: Bagnaia Tempel Jorge Martin

Motogp
Malaysia Masters 2024: Rinov/Pitha Lawan 'Om' Sendiri, Modal Olimpiade

Malaysia Masters 2024: Rinov/Pitha Lawan "Om" Sendiri, Modal Olimpiade

Badminton
HT Persib Vs Madura United: Dua Tim Buntu di Babak Pertama, Skor 0-0

HT Persib Vs Madura United: Dua Tim Buntu di Babak Pertama, Skor 0-0

Liga Indonesia
Hasil MotoGP Catalunya 2024: Bagnaia No 1 Usai Salip Martin, Marquez Podium

Hasil MotoGP Catalunya 2024: Bagnaia No 1 Usai Salip Martin, Marquez Podium

Motogp
Klub Maarten Paes FC Dallas Sambut Bendera Indonesia dengan Cinta

Klub Maarten Paes FC Dallas Sambut Bendera Indonesia dengan Cinta

Liga Lain
Alasan Kompany Cocok Jadi Pelatih Bayern Muenchen

Alasan Kompany Cocok Jadi Pelatih Bayern Muenchen

Bundesliga
Inter Miami Menang Tanpa Messi, Reaksi Keras Fans, Martino Minta Maaf

Inter Miami Menang Tanpa Messi, Reaksi Keras Fans, Martino Minta Maaf

Liga Lain
MilkLife Soccer League 2024, Komitmen untuk Sepak Bola Putri Indonesia

MilkLife Soccer League 2024, Komitmen untuk Sepak Bola Putri Indonesia

Liga Indonesia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com