Kompas.com - 09/07/2022, 11:03 WIB

KOMPAS.com - Persipura Jayapura mempertanyakan kelanjutan surat permohonan investigasi yang mereka tujukan kepada Komisi Disiplin (Komdis) PSSI, terkait dugaan pelanggaran regulasi dan fair play dalam dua laga terakhir Liga 1 2021-2022.

Kubu Mutiara Hitam, julukan Persipura Jayapura, mengaku telah mengajukan empat surat terkait permohonan investigasi dugaan pelanggaran regulasi pada Liga 1 2021-2022 sejak tiga bulan lalu, tepatnya 6 April 2022.

Surat pertama disebut berisi permohonan awal agar PSSI melakukan investigasi dugaan pelanggaran regulasi dan fair play dalam dua laga terakhir di pentas Liga 1 2021-2022.

Sementara itu, tiga surat lainnya dikirim kepada PSSI untuk menanyakan perkembangan investigasi. Persipura menyebut ketiga surat tersebut telah dikirim pada 24 Mei, 14 Juni, dan 4 Juli 2022.

Baca juga: Klasemen Liga 1: Bali United Angkat Trofi, Persipura Degradasi

Namun, hingga saat ini, Persipura Jayapura mengaku belum penah mendapat surat balasan, baik dari komdis maupun PSSI.

Persipura merasa tiga bulan terlalu lama untuk PSSI menindaklanjuti surat permohonan investigasi tersebut.

"Sesuai janji bahwa PSSI akan mengawal permohonan investigasi tersebut, kami meyakini waktu tiga bulan sudah sangat cukup untuk merampungkan investigasi dimaksud," tulis pihak Persipura dalam surat perkembangan permohonan investigasi tertanggal 4 Juli 2022.

"Namun, hingga surat ini kami kirimkan, belum ada kabar atau informasi apa pun terkait hasil atau perkembangan investigasi, bahkan sejak permohonan investigasi kami kirimkan, sama sekali belum ada surat balasan apa pun, baik dari Komisi Disiplin atau dari PSSI,"  demikian lanjutan isi surat perkembangan permohonan investigasi tersebut.

Baca juga: Keprihatinan dan Harapan 2 Legenda Sepak Bola Indonesia untuk Persipura

Persipura kemudian merasa bingung dengan situasi ini. Mereka mempertanyakan cara komunikasi federasi terhadap klub.

"Sebagai klub yang bernaung di bawah sebuah federasi profesional, jujur kami bingung dengan kualitas komunikasi seperti ini. Kami datang dan memohon kepada Federasi dan Badan Hukum (Yudisial) Federasi karena kami yakin dan percaya pasti ada keadilan, kejujuran, dan profesionalitas di sana," tulis pihak Persipura.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.