Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

FFP Dihapus, UEFA Rilis Aturan Finansial Baru, AC Milan Nyatakan Sikap

Kompas.com - 08/04/2022, 05:45 WIB
Sem Bagaskara

Penulis

KOMPAS.com - AC Milan melalui sang CEO, Ivan Gazidis, menyambut dengan tangan terbuka rencana penerapan aturan finansial baru oleh UEFA.

Melalui rapat komite eksekutif di Nyon, Swiss, Kamis (7/4/2022) waktu setempat, UEFA menyetujui diberlakukannya aturan finansial baru yang akan menggantikan Financial Fair Play (FFP).

Patut diketahui, Financial Fair Play adalah cara UEFA mencegah aliran dana pribadi bos-bos tajir masuk ke kas keuangan sebuah klub, sehingga menimbulkan kesenjangan dan ketidakseimbangan kekuatan di arena laga atau kompetisi.

FFP mulai diberlakukan UEFA pada 2010 silam kala kursi presiden organisator sepak bola Eropa itu masih diduduki Michel Platini.

Nantinya, aturan finansial baru yang direncanakan UEFA diberi nama Financial Sustainability and Club Licensing Regulations (FSCLR).

Baca juga: Premier League Siap Jegal Newcastle dari Eksploitasi FFP Seperti Man City

Terdapat tiga pilar dalam aturan finansial anyar UEFA ini, yakni solvabilitas alias kemampuan klub melunasi utang, stabilitas, dan pengendalian biaya.

Untuk penjelasan singkatnya, dalam aturan finansial baru ini klub tak boleh membelanjakan uang lebih dari 70 persen total pemasukan mereka.

Artinya total pengeluaran klub untuk transfer, gaji, sampai komisi agen dilarang melebihi 70 persen dari pendapatan.

Aturan itu merupakan manifestasi dari pilar ketiga dalam FSCLR tadi, yakni pengendalian biaya.

Batasan 70 persen tadi tidak akan langsung diterapkan. Dalam rentang tiga tahun ke depan yang disiapkan sebagai masa transisi, batasan perlahan disesuaikan sampai nantinya mencapai 70 persen pada tahun ketiga.

Baca juga: Pakar Transfer: PSG Bisa Merekrut Leo Messi dengan Mengakali FFP

Pemimpin klasemen Liga Italia 2021-2022, AC Milan, melalui sang CEO, Ivan Gazidis, menyambut aturan finansial baru UEFA dengan tangan terbuka.

“Kami berharap, setelah periode transisi dari sistem terdahulu, aturan baru akan ditegakkan dengan sungguh-sungguh guna memastikan aturan ini dapat mendorong kami menuju ambisi,” demikian bunyi kutipan Gazidis yang diambil Kompas.com dalam sebuah pernyataan yang dikirimkan seksi komunikasi internasional AC Milan.

“Sebagai klub, strategi kami adalah memiliki keberlanjutan finansial sebagai inti dan kami telah mengambil langkah-langkah untuk memastikan kami akan sepenuhnya mematuhi aturan baru,” ujar Gazidis lagi.

Di era kepemimpinan Elliott Management, AC Milan memang terhitung sangat memerhatikan manajemen finansial.

Berdasarkan statistik La Gazzetta dello Sport baru-baru ini, AC Milan saat ini merupakan pemuncak klasemen di lima liga besar Eropa dengan besaran tagihan gaji kotor terendah, yakni 100 juta euro (sekitar 1,5 triliun rupiah).

Baca juga: AC Milan dan Konami Sepakat bersama Mencetak Sejarah

Bandingkan itu dengan Man City (258 juta euro), Real Madrid (401), Paris Saint-Germain (472), dan Bayern Muenchen (192).

Bahkan, di antara penghuni empat besar Serie A, kompetisi kasta teratas Liga Italia, musim 2021-2022, tagihan gaji kotor AC Milan masih yang paling kecil.

Tim beralias Rossoneri itu menghabiskan uang untuk gaji lebih sedikit ketimbang Napoli (110), Inter Milan (130), dan Juventus (172).

“Kegagalan European Super League menunjukkan bahwa satu-satunya cara untuk melakukan ini secara sukses adalah dengan menciptakan lingkungkan terbuka dan konstruktif yang berdasar pada transparansi, dialog, serta kepercayaan,” tutur Gazidis.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bali United Fokus Laga Terdekat, Tak Ingin Remehkan Keadaan Lawan

Bali United Fokus Laga Terdekat, Tak Ingin Remehkan Keadaan Lawan

Liga Indonesia
Zlatan Ibrahimovic dan Pendekatan 'Model Ajax' di AC Milan

Zlatan Ibrahimovic dan Pendekatan "Model Ajax" di AC Milan

Liga Italia
Timnas U23 Australia Bidik Juara Piala Asia U23 dan Tiket Olimpiade

Timnas U23 Australia Bidik Juara Piala Asia U23 dan Tiket Olimpiade

Internasional
Persib Mulai Panaskan Mesin Jelang Lawan Persita, Persiapan Dua Hari..

Persib Mulai Panaskan Mesin Jelang Lawan Persita, Persiapan Dua Hari..

Liga Indonesia
Syarat Messi Main di Piala Dunia Klub 2025, Belum Resmi walau Ada Peluang

Syarat Messi Main di Piala Dunia Klub 2025, Belum Resmi walau Ada Peluang

Liga Lain
Sorotan AFC terhadap Empat Pemain Indonesia Jelang Piala Asia U23 2024

Sorotan AFC terhadap Empat Pemain Indonesia Jelang Piala Asia U23 2024

Timnas Indonesia
Sananta Naik Daun Bersama Timnas Indonesia, Milo Beri Peringatan

Sananta Naik Daun Bersama Timnas Indonesia, Milo Beri Peringatan

Timnas Indonesia
Italia 99,8 Persen Mengunci Slot 5 Tim di Liga Champions Musim Depan

Italia 99,8 Persen Mengunci Slot 5 Tim di Liga Champions Musim Depan

Liga Champions
Ten Hag Sebut Lini Belakang Man United Jadi Alasan Sulit Bersaing

Ten Hag Sebut Lini Belakang Man United Jadi Alasan Sulit Bersaing

Liga Inggris
Leverkusen di Ambang Juara, Xabi Alonso Hanya Perlu Satu Kemenangan Lagi

Leverkusen di Ambang Juara, Xabi Alonso Hanya Perlu Satu Kemenangan Lagi

Bundesliga
Kiper Sempurna? Gabungkan Saja Buffon dan Dida

Kiper Sempurna? Gabungkan Saja Buffon dan Dida

Liga Italia
Hasil Practice MotoGP Amerika: Martin Pertama, Vinales-Marquez Menyusul

Hasil Practice MotoGP Amerika: Martin Pertama, Vinales-Marquez Menyusul

Motogp
Lin Jarvis Tinggalkan Yamaha Akhir Musim 2024

Lin Jarvis Tinggalkan Yamaha Akhir Musim 2024

Motogp
Piala Asia U23 2024, Ada Mimpi STY Bawa Timnas Indonesia ke Olimpiade

Piala Asia U23 2024, Ada Mimpi STY Bawa Timnas Indonesia ke Olimpiade

Timnas Indonesia
Jadwal BAC: Jonatan Christie Jumpa Shi Yu Qi, Asa Terakhir Indonesia

Jadwal BAC: Jonatan Christie Jumpa Shi Yu Qi, Asa Terakhir Indonesia

Badminton
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com