Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Indonesian Insight Kompas
Kelindan arsip, data, analisis, dan peristiwa

Arsip Kompas berkelindan dengan olah data, analisis, dan atau peristiwa kenyataan hari ini membangun sebuah cerita. Masa lalu dan masa kini tak pernah benar-benar terputus. Ikhtiar Kompas.com menyongsong masa depan berbekal catatan hingga hari ini, termasuk dari kekayaan Arsip Kompas.

Juara Tanpa Mahkota, Jejak Indonesia di Piala AFF dari Masa ke Masa

Kompas.com - 01/01/2022, 22:36 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Enam kali melaju ke final PIala AFF dan tak menjadi juara, bukan waktunya meratap juga kali ini. Waktunya untuk bangkit dan melanjutkan fase “asah pedang” dan penggodokan di kawah candradimuka.

==

ENAM kali berlaga di final Piala AFF sejak masih bernama Piala Tiger tetapi belum juga pernah menjadi juara, Indonesia sempat punya julukan sebagai juara tanpa mahkota. 

Ini bukan cerita yang harus diratapi, apalagi bila mengikuti penampilan hingga saat terakhir pemain Indonesia di laga final Piala AFF 2020, Sabtu (1/1/2022).

Dalam 13 kali Piala AFF berlangsung, sejak masih bernama Piala Tiger, Indonesia selalu turut serta. Sepanjang itu juga, penampilan Timnas Indonesia tidak bisa dibilang buruk.

Baca juga: Piala AFF 2020: Sampai Kau Bisa, Indonesia!

Sebut saja, Indonesia bukan cuma satu kali mencatatkan top scorer di ajang dua tahunan ini. Ada nama Gendut Doni (1996), Bambang Pamungkas (2002), Ilham Jaya Kesuma (2004), dan Budi Sudarsono (2008). Pemain Indonesia juga masuk dalam deretan most valuable player (MVP) Piala AFF, yaitu Firman Utina (2010).

Nama pemain Indonesia ada pula dalam daftar 10 besar pencetak gol terbanyak sepanjang gelaran Piala AFF dari masa ke masa, yaitu Kurniawan Dwi Yulianto dan Bambang Pamungkas, masing-masing dengan 13 dan 12 gol.

Selain enam kali melaju ke babak final, Tim Garuda juga tiga kali berlaga di semifinal Piala Tiger dan Piala AFF. Puncaknya, Indonesia sampai mendapat atribusi gelar sebagai juara tanpa mahkota.

Di balik sebutan juara tanpa mahkota

Sebutan juara tanpa mahkota bagi Indonesia mencuat setelah Tim Garuda mencatat sejarah hattrick—tiga kali berturut-turut—berlaga di babak final Piala AFF—baik saat masih satu laga tunggal final maupun setelah babak puncak digelar dalam dua leg—tetapi tak juga menjadi juara. Ini terjadi pada AFF 2000, AFF 2002, dan AFF 2004.

Baca juga: Piala AFF, Turnamen Bergengsi ASEAN yang Tak Masuk Kalender FIFA

Salah satu penampilan Tim Garuda di Piala AFF yang cukup bikin dada bergemuruh adalah pada laga final Piala AFF 2010. Setelah menaklukkan Malaysia dengan kemenangan dramatis 2-1, Indonesia dipecundangi 0-3 di Gelora Bung Karno. Rusuh.

Pada 2016, lagi-lagi gelar Juara AFF baru mintip-mintip alias nyaris menyapa Indonesia. Berhadapan dengan Thailand di laga final, Indonesia kalah selisih gol dari Thailand dengan skor 2-1 dan 0-2. Gelar juara tanpa mahkota pun makin lekat saja untuk Timnas Indonesia.

Hanya Thailand yang mengungguli Indonesia soal jumlah penampilan di laga final Piala AFF dari masa ke masa.

Hanya Thailand yang mengungguli Indonesia soal jumlah penampilan di laga final Piala AFF dari masa ke masa. Timnas Thailand tercatat delapan kali melaju ke laga final Piala AFF—sejak masih bernama Piala Tiger—dengan enam di antaranya menjadi juara, yaitu pada 1996, 2000, 2002,2014, 2016, dan 2020.

Baca juga: Shin Tae-yong: Saya Bangga Melihat Perjuangan Timnas Indonesia!

Pemain Thailand Sarach Yooyen (kiri) melakukan selebrasi usai mencetak gol bersama rekan setimnya pada pertandingan leg kedua final Piala AFF 2020 antara Indonesia vs Thailand di National Stadium, Singapura, Sabtu (1/1/2022) malam WIB. Thailand sukses keluar sebagai juara Piala AFF 2020 setelah pada laga final leg kedua melawan Indonesia berakhir imbang 2-2 dan menang dengan keunggulan agregat 6-2.AFP/ROSLAN RAHMAN Pemain Thailand Sarach Yooyen (kiri) melakukan selebrasi usai mencetak gol bersama rekan setimnya pada pertandingan leg kedua final Piala AFF 2020 antara Indonesia vs Thailand di National Stadium, Singapura, Sabtu (1/1/2022) malam WIB. Thailand sukses keluar sebagai juara Piala AFF 2020 setelah pada laga final leg kedua melawan Indonesia berakhir imbang 2-2 dan menang dengan keunggulan agregat 6-2.

Singapura yang empat kali memenangi AFF—yaitu pada 1998, 2004, 2007, dan 2012—pun baru merasakan laga final AFF sebanyak jumlah kemenangannya itu.

Setali tiga uang, Malaysia yang selalu jadi lawan seru setiap kali berhadapan dengan Indonesia—meski alasannya tak hanya sepak bola—juga baru empat kali melaju ke final. Bedanya, Malaysia pernah satu kali menjadi juara AFF, yaitu pada AFF 2010 tadi.

Vietnam yang pernah dua kali menjuarai AFF pun baru tiga kali melaju ke babak final. Piala AFF mereka petik pada 2008 dan 2018. Justru saat menjadi tuan rumah pada 1998 mereka gagal menjadi juara sekalipun melaju ke final, ketika sistem final AFF masih pertandingan tunggal.

Baca juga: Sejarah dan Daftar Juara Piala AFF

Secara total poin—dari poin kemenangan, seri, dan kalah—selama 13 kali Piala AFF digelar dari masa ke masa, Indonesia ada di peringkat ketiga dari 11 tim nasional yang pernah menyepak bola di ajang dua tahunan negara-negara di kawasan Asia Tenggara ini. Di atas Indonesia adalah Thailand dan Vietnam.

Tak selalu kalah dari Thailand

Sepanjang pertemuan Indonesia dan Thailand di Piala AFF, terutama selepas fase grup, Indonesia sejatinya tak selalu kalah dari Thailand. Kalaupun bertemu di final dan Thailand yang jadi juara, sebagian di antaranya karena selisih gol semata.

Pada Piala AFF 1998, misalnya, Indonesia menempati peringkat ketiga setelah menundukkan Thailand lewat penalti. Sebelumnya, Laga penuh waktu dan perpanjangan memberikan skor 3-3 bagi kedua tim, dalam sistem masih berupa pertandingan tunggal. Penalti memberikan kemenangan 5-4 bagi Indonesia.

Baca juga: 5 Fakta Membanggakan Timnas Indonesia di Piala AFF 2020

Gelar juara Piala AFF terakhir Thailand sebelum AFF 2020, yaitu pada AFF 2016, pun didapat lewat selisih gol atas Indonesia, dengan skor 1-2 dan 2-0 di dua leg pertandingan final pada saat itu.

AFF 2020

Di AFF 2020, Timnas Indonesia yang sempat dipandang sebelah mata karena sepenuhnya diisi pemain muda, tak pernah mencatatkan kekalahan hingga babak semifinal. Kalau enggak menang ya seri saja, baik di fase grup maupun semifinal. 

Berhadapan dengan Thailand yang membukukan poin sempurna di fase grup dan semifinal tanpa satu kali pun kalah, penampilan Timnas Indonesia di leg 1 final AFF 2020 memang cukup bikin ngilu, dibabat empat gol tanpa balas.

Baca juga: Thailand Vs Indonesia, Pesan STY kepada Arhan dkk Jelang Leg 2 Final Piala AFF

Namun, penampilan Tim Garuda di leg 2 menghadapi Tim Gajah Putih patut bikin bangga. Ini terutama bila melihat data statistik dan jam terbang pemain dari kedua tim.

Pemain Indonesia Ricky Richardo Kambuaya (tengah) melakukan selebrasi usai mencetak gol bersama rekan setimnya Pratama Arhan Alif Rifai (kiri) dan Rachmat Irianto pada pertandingan leg kedua final Piala AFF 2020 antara Indonesia vs Thailand di National Stadium, Singapura, Sabtu (1/1/2022) malam WIB. Thailand sukses keluar sebagai juara Piala AFF 2020 setelah pada laga final leg kedua melawan Indonesia berakhir imbang 2-2 dan menang dengan keunggulan agregat 6-2.AFP/ROSLAN RAHMAN Pemain Indonesia Ricky Richardo Kambuaya (tengah) melakukan selebrasi usai mencetak gol bersama rekan setimnya Pratama Arhan Alif Rifai (kiri) dan Rachmat Irianto pada pertandingan leg kedua final Piala AFF 2020 antara Indonesia vs Thailand di National Stadium, Singapura, Sabtu (1/1/2022) malam WIB. Thailand sukses keluar sebagai juara Piala AFF 2020 setelah pada laga final leg kedua melawan Indonesia berakhir imbang 2-2 dan menang dengan keunggulan agregat 6-2.

Lebih dulu melesakkan bola ke gawang Thailand, Indonesia mendominasi penguasaan bola dan lapangan lawan sepanjang paruh pertama waktu pertandingan. Sejumlah peluang bagus juga layak dicatat.

Ketinggalan 1-2 begitu paruh kedua berlangsung—termasuk insiden gol bunuh diri Asnawi di posisi yang memang sulit dihindari—anak-anak muda yang mengawaki Timnas Indonesia tak patah begitu saja.

Baca juga: 3 Pemain Timnas Indonesia yang Diminati Klub Asia dan Eropa Setelah Ajang Piala AFF 2020

Terbukti, Egy Maulana Vikri menjebol gawang Thailand lewat tembakan dari sudut jauh kotak penalti ke sisi kiri gawang Timnas Gajah Putih dan menyamakan kedudukan menjadi 2-2. Perlawanan ngotot dipertunjukkan hingga peluit panjang mengakhiri pertandingan, meski statistik akhir menunjukkan permainan ada dalam kendali Thailand.

Tantangan sesungguhnya

Gelar juara tanpa mahkota masih harus ditelan Indonesia dari Piala AFF 2020. Bedanya, komposisi tim kali ini yang sepenuhnya adalah anak-anak muda patut dilihat sebagai titik baru harapan bagi sepak bola Indonesia.

Bila pola pelatihan dan mental petarung anak-anak muda ini bisa terus dikelola dan menjadi role model bagi sistem pembinaan dan kompetisi sepak bola di dalam negeri, bukan tidak mungkin pada suatu masa sepak bola pun akan mengumandangkan Indonesia Raya di arena kompetisi regional dan internasional.

Baca juga: Potensi U23 Thailand Terungkap, Tantangan Indonesia Tak Berhenti di Piala AFF 2020

Bukan waktunya meratap, kali ini. Waktunya untuk bangkit dan melanjutkan fase “asah pedang” dan penggodokan di kawah candradimuka.

Perbaiki kompetisi di dalam negeri dan sistem pembinaan atlet. Perbanyak peluang berlaga di kompetisi papan atas bagi anak-anak muda. Ini tantangan sesungguhnya dari akhir Piala AFF 2020.

Terima kasih, garuda-garuda muda! Lanjutkan tempaan dan perjuangan!

 

Naskah: KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANI

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Persebaya Vs Borneo FC - Keras Boleh tapi Jangan Kasar!

Persebaya Vs Borneo FC - Keras Boleh tapi Jangan Kasar!

Liga Indonesia
Pengakuan 'Dosa' Darwin Nunez dan Keinginan Menjelma Jadi Suarez

Pengakuan "Dosa" Darwin Nunez dan Keinginan Menjelma Jadi Suarez

Liga Inggris
Arti Juara Piala Dunia 2022 untuk Lionel Messi dan Keluarganya

Arti Juara Piala Dunia 2022 untuk Lionel Messi dan Keluarganya

Internasional
Dani Alves Bosan dan Tertekan, Tuntutan Ganti Rugi Rp 74 Miliar Masuk E-mail

Dani Alves Bosan dan Tertekan, Tuntutan Ganti Rugi Rp 74 Miliar Masuk E-mail

Liga Spanyol
Klasemen Liga Spanyol: Real Madrid Mengancam, Ancelotti Pegang Kunci Keberhasilan

Klasemen Liga Spanyol: Real Madrid Mengancam, Ancelotti Pegang Kunci Keberhasilan

Liga Spanyol
Daftar Semifinalis Coppa Italia: Juventus Pelengkap, Tim Promosi Bikin Sejarah

Daftar Semifinalis Coppa Italia: Juventus Pelengkap, Tim Promosi Bikin Sejarah

Liga Italia
Witan Bakal Jadi Penonton di Laga Persija Vs RANS Nusantara FC

Witan Bakal Jadi Penonton di Laga Persija Vs RANS Nusantara FC

Liga Indonesia
Jadwal Proliga 2023 Hari Ini, Bandung BJB Tandamata Ingin Segel Final Four

Jadwal Proliga 2023 Hari Ini, Bandung BJB Tandamata Ingin Segel Final Four

Sports
Bek Persib Kenang Sosok Benny Dollo sebagai Pelatih Paling Berjasa

Bek Persib Kenang Sosok Benny Dollo sebagai Pelatih Paling Berjasa

Liga Indonesia
Respons Pemain Persib, Saat Masih Kesulitan Cari Venue Persib Vs PSS

Respons Pemain Persib, Saat Masih Kesulitan Cari Venue Persib Vs PSS

Liga Indonesia
Persebaya Vs Borneo FC - Aji Santoso Tetap Optimistis Setelah Ditinggal Marselino

Persebaya Vs Borneo FC - Aji Santoso Tetap Optimistis Setelah Ditinggal Marselino

Liga Indonesia
Jadwal Thailand Masters 2023 Hari Ini: Duel Merah Putih di Perempat Final

Jadwal Thailand Masters 2023 Hari Ini: Duel Merah Putih di Perempat Final

Sports
Hasil Real Madrid Vs Valencia 2-0: Arti Kehadiran Benzema, Los Blancos Ancam Barcelona

Hasil Real Madrid Vs Valencia 2-0: Arti Kehadiran Benzema, Los Blancos Ancam Barcelona

Liga Spanyol
Hasil Juventus Vs Lazio 1-0: Bianconeri Lanjutkan Tradisi, Tantang Inter di Semifinal

Hasil Juventus Vs Lazio 1-0: Bianconeri Lanjutkan Tradisi, Tantang Inter di Semifinal

Liga Italia
Cara Memulai Permainan Bola Basket

Cara Memulai Permainan Bola Basket

Sports
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+