Kompas.com - 20/06/2021, 20:00 WIB
SEVILLA, SPANYOL - 19 JUNI: Penyerang Spanyol, Gerard Moreno, bersiap melakukan tendangan penalti dalam laga Grup E Euro 2020 kontra Polandia di Estadio La Cartuja pada 19 Juni 2021.  Aitor Alcalde - ©UEFASEVILLA, SPANYOL - 19 JUNI: Penyerang Spanyol, Gerard Moreno, bersiap melakukan tendangan penalti dalam laga Grup E Euro 2020 kontra Polandia di Estadio La Cartuja pada 19 Juni 2021.
|

KOMPAS.com - Rasio kegagalan penalti di Euro 2020 cukup tinggi, yakni 55,5 persen. Sebanyak lima eksekutor, salah satunya Gareth Bale gagal menunaikan tugas dari titik putih.

Euro 2020 menyaksikan sejumlah kegagalan para eksekutor penalti menunaikan tugas.

Sampai putaran pertandingan kedua grup rampung digelar, tercatat ada lima algojo penalti yang tak mampu menyarangkan bola ke gawang lawan.

Mereka adalah Pierre-Emile Hojbjerg (Denmark), Gareth Bale (Wales), Ezgjan Alioski (Makedonia Utara), Ruslan Malinovskyi (Ukraina), dan yang paling gres Gerard Moreno (Spanyol).

Di lain sisi, cuma ada empat penendang penalti di Piala Eropa 2020 yang sempurna menunaikan tugas.

Baca juga: Klasemen Peringkat Ketiga Terbaik Euro 2020, Portugal Memimpin

Empat eksekutor tersebut adalah Cristiano Ronaldo (Portugal), Memphis Depay (Belanda), Emil Forsberg (Swedia), dan Patrik Schick (Ceko).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Keberhasilan mendapatkan penalti seringkali dirayakan seperti saat sebuah tim sukses membuat gol.

Seolah-seolah tendangan penalti sudah 100 persen akan masuk. Namun, di era sepak bola modern, menjadi eksekutor penalti bukanlah pekerjaan yang gampang.

Para penjaga gawang kini sudah relatif lebih siap menghadapi situasi penalti mengingat mereka dibekali data statistik lengkap penendang.

Selain berbekal insting, kiper kini juga punya modal pengetahuan terkait kebiasaan si penendang dalam memilih arah.

Tak heran kiper masa kini bukan cuma digerakkan oleh naluri, namun juga angka-angka logaritma.

Baca juga: Spanyol Gagal Kalahkan Polandia, Enrique Murung Moreno Gagal Penalti

Analisis menarik terkait fenomena banyaknya penalti gagal di Euro 2020 dikemukakan oleh Ben Lyttleton, penulis sepak bola yang pernah menerbitan buku seputar seluk beluk sepakan 12 pas berjudul Twelve Yards.

Menurut Ben Lyttleton via cuitan di media sosial Twitter, tendensi sejumlah pemain untuk menunggu pergerakan kiper sebelum menembak menjadi salah satu alasan kenapa banyak penalti gagal menemui jaring di Euro 2020.

Ben Lyttleton memakai istilah GK-Dependent untuk mendeskripsikan penendang yang memilih untuk menunggu reaksi kiper terlebih dahulu sebelum menentukan arah dan melepas tembakan.

Sejumlah eksekutor yang masuk kategori GK-Dependent sejauh ini terbilang kurang tokcer dalam melaksanakan tugas menendang dari titik putih.

Ben Lyttleton mencatat ada tiga dari lima eksekutor penalti gagal di Euro 2020 yang memakai pendekatan GK-Dependent, yakni Gareth Bale, Ezgjan Alioski, dan Gerard Moreno.

Baca juga: Daftar Negara yang Sudah Lolos ke Babak 16 Besar Euro 2020

Sementara itu, mereka yang memakai pendekatan GK-Independent, menendang tanpa menunggu kiper bergerak, semuanya sukses menunaikan tugas sebagai algojo penalti.

Cristiano Ronaldo, Memphis Depay, Emil Forsberg, dan Patrik Schick semuanya kompak menendang dari titik putih tanpa memedulikan pergerakan kiper.

Dengan kata lain, Ronaldo, Depay, Forsberg, dan Schick sudah menentukan arah tembakan tepat sebelum mereka mengayunkan kaki menuju si kulit bundar.

“GK-Dependent tak bekerja dengan baik untuk pemain saat ini. Jika ingin mencetak gol, tentukan arah, dan tendang ke sana,” tulis Ben Lyttleton via Twitter.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.