Dihantui Catatan Buruk Masa Lalu, Pelatih Arema Eduardo Fokus Masa Depan

Kompas.com - 23/05/2021, 10:00 WIB
Setelah diresmikan sebagai pelatih Arema FC Eduardo Almeida memimpin latihan perdana di Stadion Kanjuruhan Kabupaten Malang, Jawa Timur, Kamis (20/05/2021) sore. Dokumen PribadiSetelah diresmikan sebagai pelatih Arema FC Eduardo Almeida memimpin latihan perdana di Stadion Kanjuruhan Kabupaten Malang, Jawa Timur, Kamis (20/05/2021) sore.

MALANG, KOMPAS.com - Sebelum diperkenalkan sebagai pelatih Arema FC untuk musim 2021, sejumlah pihak meragukan kemampuan Eduardo Almeida.

Alasannya, dia gagal menyelamatkan Semen Padang dari jurang degradasi pada Liga 1 2019 lalu.

Usai resmi diperkenalkan, Eduardo mengatakan tidak terbebani dengan masa lalu.

Dia menjelaskan apa yang dihadapi saat menangani Semen Padang berbeda dengan kondisinya saat ini menjadi pelatih Arema FC.

Baca juga: Resmi Diperkenalkan, Pelatih Arema FC Langsung Bicara Soal Perekrutan Pemain

Kegagalan menyelamatkan Semen Padang dari degradasi karena dia baru bergabung di putaran kedua.

Eduardo tidak memiliki banyak waktu untuk melakukan perombakan tim di pertengahan kompetisi yang sedang berjalan. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia mengajak semua pihak agar percaya kepadanya dan melupakan pengalaman pada masa lalu.

"Saya sebenarnya bukan sosok yang ingin banyak bicara soal masa lalu, tetapi saya lebih suka berbicara tentang masa depan," ujar pelatih asal Portugal itu.

“Saya mencoba membandingkan selama memegang Semen Padang, saya mendapat 22 poin. Jika dibandingkan dengan Arema di fase saya melatih Semen Padang, justru Arema hanya mendapat 19 poin sebenarnya," katanya.

Baca juga: Penghapusan Degradasi di Liga 1 adalah Keputusan Keliru

Sore harinya, Eduardo Almeida langsung memimpin latihan perdana tim berjuluk Singo Edan pascalibur Lebaran.

Dia lebih memilih menganalisis kekuatan dan kelemahan tim seusai mengikuti turnamen pramusim Piala Menpora 2021 lalu.

“Saya akan analisis dulu hasil tim di turnamen Piala Menpora kemarin. Saya akan bekerja profesional melakukan analisis dan berhati-hati apa yang dibutuhkan dan apa yang tidak dibutuhkan oleh tim ini," tutur mantan pelatih klub Malaysia, T-team, itu.

"Bagi saya yang penting adalah menganalisis apa yang dibutuhkan tim dan membuat keputusan yang terbaik untuk tim ini," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.