Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Akhir Musim Paling Dramatis di Ajang Liga Spanyol

Kompas.com - 22/05/2021, 14:00 WIB
Firzie A. Idris

Penulis

KOMPAS.com - Musim LaLiga edisi 2020-2021 akan memasuki pekan terakhir nan dramatis. Gelar juara masih dapat diperebutkan oleh dua tim kota Madrid, Atletico dan Real. 

Atletico Madrid kini berada di peringkat pertama Liga Spanyol dengan perolehan 83 poin. Pasukan Diego Simeone dikuntit oleh Real Madrid yang mengoleksi 81 poin di peringkat kedua.

Ini bukan kali pertama musim Liga Spanyol berakhir dramatis. Berikut adalah 5 drama perebutan gelar paling mendebarkan dalam 30 tahun terakhir ajang Liga Spanyol.

1. Barcelona menyalip RC Deportivo pada laga terakhir (1993-1994)

Pemain Deportivo Miroslav Djukic gagal mengeksekusi penalti ke gawang Valencia yang menyebabkan Barcelona juara Liga Spanyol 1993-1994.LALIGA Pemain Deportivo Miroslav Djukic gagal mengeksekusi penalti ke gawang Valencia yang menyebabkan Barcelona juara Liga Spanyol 1993-1994.

Barcelona memang menggagalkan Real Madrid meraih gelar juara pada musim 1991-1992 dan1992-1993, tapi pertandingan terakhir musim 1993-1994 lebih dramatis.

RC Deportivo bersaing untuk meraih gelar LaLiga pertama mereka setelah memimpin klasemen selama berbulan-bulan, dan butuh menang atas Valencia di kandang untuk
memastikan gelar juara.

Depor, yang tampak gugup dalam pertandingan itu, menyia-nyiakan beberapa peluang. Jeda pertandingan berakhir dengan skor masih 0-0.

Di belahan Spanyol lain, Barcelona berhasil menang 5-2 atas Sevilla di Camp Nou.

Johan Cruyff dan timnya berkumpul di pinggir lapangan untuk mendengarkan radio saat pemain sayap Depor, Nando, dijatuhkan di kotak penalti Valencia.

Donato, yang biasa mengambil tendangan penalti, sudah digantikan oleh pemain lainnya, sehingga bek Miroslav Djukic, maju sebagai eksekutor.

Naas bagi sang pemain, tendangannya dapat dihalau oleh kiper Valencia, Jose Luis Gonzalez. Barca langsung melakukan selebrasi dan itu adalah akhir musim pahit bagi Depor dan Djukic.

2. Depor menahan Barca untuk mengunci gelar juara (1999-2000)

Deportivo kembali mendapatkan peluang untuk memenangi gelar pada 1999-2000,
dan mulai memimpin klasemen sejak pekan ke-12.

Dengan lima pertandingan tersisa, Depor unggul dua poin dari Barcelona dan Zaragoza. Alaves, Valencia, dan Real Madrid juga masih mungkin untuk memenangi gelar musim itu.

Hingga dua pekan terakhir, persaingan gelar juara hanya milik Barca dan Depor.
Keduanya mendapat hasil imbang 0-0 melawan Real Sociedad dan Racing Santander.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Komitmen Perpanjang Kontrak STY, Erick Thohir Bicara Generasi Emas Indonesia

Komitmen Perpanjang Kontrak STY, Erick Thohir Bicara Generasi Emas Indonesia

Timnas Indonesia
Rizky Ridho Merasa Beruntung Timnas Indonesia Dilatih Shin Tae-yong

Rizky Ridho Merasa Beruntung Timnas Indonesia Dilatih Shin Tae-yong

Timnas Indonesia
Aji Santoso Bicara Piala Asia U23 2024: Indonesia Hati-hati Anti Klimaks

Aji Santoso Bicara Piala Asia U23 2024: Indonesia Hati-hati Anti Klimaks

Timnas Indonesia
Prediksi 3 Pemerhati Sepak Bola Indonesia Vs Korea Selatan, Asa Menang Itu Ada

Prediksi 3 Pemerhati Sepak Bola Indonesia Vs Korea Selatan, Asa Menang Itu Ada

Timnas Indonesia
Komitmen Ketum PSSI untuk Perpanjang Kontak Shin Tae-yong hingga 2027

Komitmen Ketum PSSI untuk Perpanjang Kontak Shin Tae-yong hingga 2027

Timnas Indonesia
Jadwal Indonesia di Thomas dan Uber Cup 2024, Mulai Sabtu 27 April

Jadwal Indonesia di Thomas dan Uber Cup 2024, Mulai Sabtu 27 April

Badminton
Indonesia Vs Korea Selatan, Garuda Muda Tak Dianggap Underdog

Indonesia Vs Korea Selatan, Garuda Muda Tak Dianggap Underdog

Timnas Indonesia
Xavi Putuskan Bertahan di Barcelona hingga Juni 2025

Xavi Putuskan Bertahan di Barcelona hingga Juni 2025

Liga Spanyol
Liverpool Tumbang di Tangan Everton, Van Dijk Bicara Perebutan Gelar

Liverpool Tumbang di Tangan Everton, Van Dijk Bicara Perebutan Gelar

Liga Inggris
Man United Vs Sheffield United: Bruno Berjaya, Kemenangan MU Hal Utama

Man United Vs Sheffield United: Bruno Berjaya, Kemenangan MU Hal Utama

Liga Inggris
Thomas dan Uber Cup 2024: Momen Penguatan Semangat Jelang Olimpiade

Thomas dan Uber Cup 2024: Momen Penguatan Semangat Jelang Olimpiade

Badminton
Siaran Langsung dan Live Streaming Indonesia Vs Korsel Malam Ini

Siaran Langsung dan Live Streaming Indonesia Vs Korsel Malam Ini

Timnas Indonesia
Persib Bandung Vs Borneo FC, Siasat Pieter Huistra Manfaatkan Laga

Persib Bandung Vs Borneo FC, Siasat Pieter Huistra Manfaatkan Laga

Liga Indonesia
Klasemen Liga Inggris: Liverpool Gagal Pepet Arsenal, Terancam Man City

Klasemen Liga Inggris: Liverpool Gagal Pepet Arsenal, Terancam Man City

Liga Inggris
Hasil Man United Vs Sheffield United 4-2: Roket Fernandes, Setan Merah Menang

Hasil Man United Vs Sheffield United 4-2: Roket Fernandes, Setan Merah Menang

Liga Inggris
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com