Kisah Mulia Franck Ribery di Fiorentina: Blusukan ke Desa demi Teman

Kompas.com - 22/05/2021, 09:00 WIB
Penyerang Prancis Fiorentina Franck Ribery (kiri) dan penyerang Juventus dari Brasil Douglas Costa mengejar bola selama pertandingan sepak bola Serie A Italia Fiorentina vs Juventus pada 14 September 2019 di stadion Artemio-Franchi di F AFP/VINCENZO PINTOPenyerang Prancis Fiorentina Franck Ribery (kiri) dan penyerang Juventus dari Brasil Douglas Costa mengejar bola selama pertandingan sepak bola Serie A Italia Fiorentina vs Juventus pada 14 September 2019 di stadion Artemio-Franchi di F
|

KOMPAS.com - Bek Fiorentina, Lorenzo Venuti, yang mendapati sang ayah didiagnosis menderita tumor, menuturkan sebuah gestur mulia dari Franck Ribery.

Lorenzo Venuti baru-baru ini memaparkan sebuah kisah mulia dari seorang Franck Ribery, yang merupakan rekan setimnya di Fiorentina.

Venuti dibuat takjub dengan kerendahan hati dan perhatian besar yang diberikan oleh Ribery.

Bicara dari segi prestasi, Venuti tentu “bukan apa-apanya” dibanding Ribery yang pernah meraih gelar treble prestisius bersama Bayern Muenchen pada 2013 dan mentas di final Piala Dunia 2006.

Akan tetapi, status sebagai pesepak bola sukses tak mencabut sisi kemanusiaan Ribery.

“Beberapa waktu lalu, ayah saya didiagnosis memiliki tumor. Saya melalui periode kelam. Sulit untuk menunjukkan senyuman.”

Baca juga: Franck Ribery Buka Peluang Kembali Bermain di Bundesliga

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Ketika saya mengetahui itu, dunia seolah hancur. Saya takut dan berada dalam kebingungan,” kata Venuti seperti dilansir dari La Gazzetta dello Sport.

Venuti lantas berkonsultasi dengan dokter tim Fiorentina mengenai masalah kesehatan sang ayah.

“Franck ada di ruang sebelah dan dia mendengar semuanya, meski saya tak menyadarinya.”

“Dia menemui saya di ruang ganti, terlihat sedih, dan duduk di sebelah saya,” ujar Venuti yang merupakan pemain asli binaan akademi Fiorentina.

Ribery lantas berkata kepada Venuti ‘Lorenzo besok sore kita tidak ada latihan. pelatih memberikan kita hari libur, bawa saya ke rumah ayahmu, saya ingin menemuinya’.

Baca juga: Ribery Peringkatkan Jadon Sancho Agar Tidak ke Bayern Muenchen

Ribery pun rela blusukan ke desa kediaman ayah Venuti yang kira-kira memakan waktu perjalanan selama kurang lebih 40 menit dari pusat kota Firenze.

“Hari berikutnya saya menjemputnya dengan mobil dan menuju Incisa Valdarno, desa dengan 6 ribu penduduk, rumah keluarga saya.”

“Bagi saya, inilah artinya menjadi pria, bukan hanya karena dia adalah seorang Ribery. Sebuah gestur yang dilakukan tanpa pamrih dan benar-benar untuk tujuan mulia,” kata Venuti yang kini berusia 26 tahun.

Sikap Ribery tersebut menunjukkan bahwa dirinya benar-benar jadi teladan di skuad Fiorentina yang banyak diisi talenta potensial macam Gaetano Castrovilli (24 tahun) dan Dusan Vlahovic (21 tahun).

Ribery (38 tahun) tak sekadar jadi contoh di atas lapangan, tapi juga dalam hidup keseharian.

“Saya belajar dari Franck Ribery, pria yang sudah memenangi segalanya dan masih mau terus berkembang setiap hari. Dia adalah pribadi dan pemain yang luar biasa,” kata Gaetano Castrovilli seperti dikutip Football Italia pada 26 Mei 2020.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X