Kompas.com - 25/04/2021, 12:40 WIB
Pemain PSM Makassar Hasyim Kipuw (kanan) saat melawan Borneo FC pada laga ketiga babak penyisihan Grup B Piala Menpora 2021 yang berakhir dengan skor 2-2 di Stadion Kanjuruhan Kabupaten Malang, Jawa Timur, Rabu (31/03/2021) sore. KOMPAS.com/Suci RahayuPemain PSM Makassar Hasyim Kipuw (kanan) saat melawan Borneo FC pada laga ketiga babak penyisihan Grup B Piala Menpora 2021 yang berakhir dengan skor 2-2 di Stadion Kanjuruhan Kabupaten Malang, Jawa Timur, Rabu (31/03/2021) sore.

SOLO, KOMPAS.com - PSM Makassar menutup Piala Menpora 2021 dengan hasil yang kurang baik seusai tumbang dari PS Sleman dengan skor 1-2 pada perebutan tempat ketiga di Stadion Manahan Solo, Sabtu (24/4/4) kemarin.

Secara hasil, pelatih PSM Makassar, Syamsuddin Batola, mengaku menerima hasil pertandingan tersebut.

Hanya, dia masih mempertanyakan hukuman penalti yang diberikan kepada timnya.

PSM Makassar diganjar hukuman oleh wasit yang memimpin jalannya pertandingan, Thoriq Alkatiri, seusai Hasyim Kipuw dianggap melanggar Irkham Zahrul Mila di kotak penalti pada menit ke-28.

Penalti itu sukses dieksekusi Irfan Jaya, yang membawa PS Sleman unggul terlebih dahulu atas PSM Makassar.

Baca juga: Kata Dejan Antonic Usai PSS Kalahkan PSM dengan 10 Pemain

Hal itulah yang menurut Syamsuddin Batola menganggu mental pemain Juku Eja, julukan PSM, hingga sempat drop.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Padahal, sebelum terjadinya penalti tersebut, kedua tim bermain terbuka dengan jual beli serangan yang membuat laga berlangsung seru.

"Tadinya pertandingan sama-sama menyerang, artinya bagus. Ya tetapi saya juga merasa yang bola penalti ini kontroversial," ujar Syamsuddin Batola.

"Terlalu cepat padahal pelanggarannya, saya kurang tahu, apakah pelanggaran atau tidak karena jauh dari saya. Itu yang jadi masalah, akhirnya pemain saya drop di pertandingan ini," katanya.

Baca juga: Jadwal Final Piala Menpora 2021, Leg Kedua Persib Vs Persija Malam Ini

Hal senada juga disampaikan Hasyim Kipuw sebagai pemain yang terlibat langsung dalam kejadian tersebut.

Dia menyerahkan kepada masyarakat yang menonton pertandingan untuk menilai apakah kontak fisik yang dilakukan dengan pemain lawan dapat dikatakan sebagai pelanggaran atau tidak.

Hasyim Kipuw pun berharap ke depan kepemimpinan wasit akan lebih baik lagi sehingga tidak ada keputusan yang dapat merugikan salah satu tim dan merusak sportivitas pertandingan.

"Untuk masalah penalti, saya serahkan semua ke penonton. Saya tidak bisa menyalahkan karena memang itu keputusannya sudah terjadi dan sudah ditiup," ucap pemain berusia 32 tahun itu.

"Kalau belum ditiup mungkin kami masih bisa, tetapi semua kembali ke masyarakat. Semua bisa buat kesalahan mungkin ke depan Indonesia lebih baik lagi wasitnya," katanya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.