Kompas.com - 23/04/2021, 22:17 WIB
Plakat berisi pesan menentang European Super League (ESL) terpasang di luar stadion Elland Road jelang pertandingan Liga Premier Inggris Leeds United vs Liverpool, pada Senin (19/4/2021). AFP PHOTO/PAUL ELLISPlakat berisi pesan menentang European Super League (ESL) terpasang di luar stadion Elland Road jelang pertandingan Liga Premier Inggris Leeds United vs Liverpool, pada Senin (19/4/2021).

KOMPAS.com - Penyokong dana European Super League, JP Morgan Chase, meminta maaf atas perannya dalam membiayai liga cabutan antarklub Eropa tersebut. Raksasa Wall Street itu mengaku salah perihal pandangan para fans terhadap proyek tersebut.

Media finansial terkemuka Wall Street Journal (WSJ) mengatakan permintaan maaf secara terbuka ini terhitung langka bagi raksasa investasi tersebut.

JP Morgan menjadi penyokong dana utama European Super League dengan suntikan dana sekitar 4 miliar dolar per laporan WSJ.

Pernyataan JP Morgan singkat dan langsung membahas problema:

"Kami dengan sangat jelas salah menilai bagaimana perjanjian ini akan dilihat oleh komunitas sepak bola secara luas dan bagaimana dampaknya ke mereka di masa depan. Kami akan belajar dari ini."

JP Morgan bekerja sama dengan 12 klub elite Eropa, termasuk Big Six di Inggris beserta Real Madrid dan Juventus, dan firma berbasis di Madrid bernama Key Capital Partners yang telah lama punya hubungan dengan perusahaan konstruksi internasional milik Presiden Real Madrid Florentino Perez.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dukungan dana JP Morgan pada awalnya akan menjadi sumber pemasukan utama ke-12 klub pendiri tersebut.

Baca juga: Presiden LaLiga Soal Super League: Kalau Tujuannya Baik, Kenapa Diam-diam?

Setiap klub pelopor dikatakan bakal menerima hingga 300 juta pound sebagai fee awal.

Namun, uang ini akan terhitung sebagai utang yang akan ditarik dari uang hak siar di masa mendatang.

Klub-klub tersebut juga dilaporkan menerima antara 130 dan 200 juta pound per tahunnya.

Namun, wacara Super League ini hancur berantakan hanya 48 jam setelah diumumkan.

Tekanan dari para fans, pesepak bola aktif dan yang sudah pensiun, manajer, dan juga politisi membuat proyek para elit itu gagal terbang.

Keenam klub Liga Inggris yang terlibat: Manchester United, Manchester City, Chelsea, Liverpool, Arsenal, dan Tottenham menjadi klub-klub yang pertama mundur sebelum diikuti tim-tim lain.

Tak hanya itu, berkat kisruh Super League ini, rating keberlanjutan JP Morgan Chase diturunkan oleh Standard Ethics, agensi yang menilai korporasi berdasarkan kesinambungan mereka dengan model seperti agensi rating kredit.

Baca juga: Satu Lusin Klub Pelopor Super League Lolos dari Sanksi UEFA

Standard Ethics menilai bahwa apa yang dilakukan JP Morgan dan ke-12 tim tersebut "berlawanan dengan praktik-praktik terbaik keberlanjutan, yang didefinisikan oleh agensi ini berdasarkan panduan PBB dan Uni Eropa serta memperhitungkan kepentingan para stakeholder".

Rating JPO Morgan diturunkan dari "cukup" ke "tidak bekerjasama".

Dikutip dari Guardian, Standard Ethics menekankan "efek negatif serius" dari rencana ESL ini yang banjir kritik termasuk dari Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Presiden Perancis Emmanuel Macron.

Sebelum ini, Standard Ethics telah menekankan kekhawatiran terhadap JP Morgan terkait sikapnya terhadap kompetisi adil (fair competition) setelah mereka mendapat denda antitrust dari Pemerintah AS.

Pada Rabu (21/4/2021), Presiden Juventus Andrea Agnelli dan salah satu otak di balik ESL mengutarakan bahwa kompetisi itu tak bisa berlanjut dengan formatnya sekarang setelah pengunduran diri klub-klub terkait.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Manny Pacquiao: Karier Tinju Saya Sudah Berakhir...

Manny Pacquiao: Karier Tinju Saya Sudah Berakhir...

Sports
Hasil dan Klasemen Liga Italia - Napoli Sempurna, Duo Milan Membuntuti, Juventus...

Hasil dan Klasemen Liga Italia - Napoli Sempurna, Duo Milan Membuntuti, Juventus...

Liga Italia
Jika Pecat Ronald Koeman, Barcelona Harus Siap Bayar Rp 230 Miliar

Jika Pecat Ronald Koeman, Barcelona Harus Siap Bayar Rp 230 Miliar

Liga Spanyol
Pelatih Persib Enggan Terlalu Mengeksploitasi Potensi Beckham

Pelatih Persib Enggan Terlalu Mengeksploitasi Potensi Beckham

Liga Indonesia
Hasil dan Klasemen Liga Spanyol - Tertahan, Barcelona Gagal Tembus 5 Besar

Hasil dan Klasemen Liga Spanyol - Tertahan, Barcelona Gagal Tembus 5 Besar

Liga Spanyol
Hasil Barcelona Vs Granada, Gol Menit 90 Selamatkan Barca dari Kekalahan

Hasil Barcelona Vs Granada, Gol Menit 90 Selamatkan Barca dari Kekalahan

Liga Spanyol
Terkejut Aksi Ritu Phogat, Priscilla Jagokan Itsuki pada Grand Prix ONE Championship

Terkejut Aksi Ritu Phogat, Priscilla Jagokan Itsuki pada Grand Prix ONE Championship

Sports
HT Barcelona Vs Granada, Gol Kilat Tim Tamu Benamkan Blaugrana

HT Barcelona Vs Granada, Gol Kilat Tim Tamu Benamkan Blaugrana

Liga Spanyol
Link Live Streaming Barcelona Vs Granada, Kickoff 02.00 WIB

Link Live Streaming Barcelona Vs Granada, Kickoff 02.00 WIB

Liga Spanyol
Dicampakkan Benitez, James Rodriguez Selangkah Lagi Gabung Tim Qatar

Dicampakkan Benitez, James Rodriguez Selangkah Lagi Gabung Tim Qatar

Liga Inggris
Eduardo Almeida: Salahkan Saya, Jangan Pemain Arema!

Eduardo Almeida: Salahkan Saya, Jangan Pemain Arema!

Liga Indonesia
Krisis Juventus dalam Angka dan Fakta, Start Terburuk Allegri di Serie A

Krisis Juventus dalam Angka dan Fakta, Start Terburuk Allegri di Serie A

Liga Italia
Menpora Pastikan Pemerintah Tanggung Biaya Pengobatan Verawaty Fajrin

Menpora Pastikan Pemerintah Tanggung Biaya Pengobatan Verawaty Fajrin

Badminton
Persib Terancam Tanpa Ezra Walian Saat Jumpa Borneo FC

Persib Terancam Tanpa Ezra Walian Saat Jumpa Borneo FC

Liga Indonesia
Persib Bisa Diperkuat Lima Pemain yang Dipanggil Timnas Saat Jumpa Borneo FC

Persib Bisa Diperkuat Lima Pemain yang Dipanggil Timnas Saat Jumpa Borneo FC

Liga Indonesia
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.