Kompas.com - 03/02/2021, 12:00 WIB
Pelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts, saat mendampingi timnya dalam laga pekan pertama Liga 1 2020 menghadapi Persela Lamongan di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung. KOMPAS.com/SEPTIAN NUGRAHAPelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts, saat mendampingi timnya dalam laga pekan pertama Liga 1 2020 menghadapi Persela Lamongan di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung.

BANDUNG, KOMPAS.com - Pelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts, menyarankan kompetisi musim 2021 digulirkan pada Juli atau Agustus mendatang.  

Alasannya, agar persiapan tim tidak berbenturan dengan agenda bulan puasa. Pasalnya, bila beriringan dengan agenda puasa proses persiapan tim tidak akan maksimal.

Sebab, para pemain sudah absen bermain selama lebih dari satu tahun karena kompetisi musim sebelumnya dihentikan sejak Maret 2020 karena wabah virus corona.

"Dari sudut pandang teknis dan ilmiah, ketika pemain sudah tidak menjalani pertandingan selama satu tahun, anda tidak bisa berharap pemain bisa menjalani pramusim selama ramadhan karena mereka tidak dalam kondisi yang baik," kata Alberts, Selasa (02/02/2021).

"Jadi sangatlah logis jika Liga untuk berjalan minimalnya dua bulan setelah ramadhan, dengan begitu tim punya waktu dua bulan untuk mempersiapkan dirinya untuk menjalani liga," sambung dia.

Baca juga: Keuntungan Persib Lepas Castillion ke Como 1907 dengan Status Pinjaman

Bulan Ramadhan tahun 2021 diprediksi jatuh pada 12 April dan berakhir hingga 12 Mei. Menurut Alberts, bila kompetisi digelar Juli atau Agustus, tim bisa mulai menggelar persiapan kompetisi pada akhir Mei, atau setelah lebaran.

Menurutnya, itu adalah hal yang masuk akal untuk membuat klub memiliki persiapan yang ideal dalam menghadapi kompetisi musim baru.

"Jadi jika lebaran berakhir di pertengahan Mei, kami akan mulai mempersiapkan tim di pekan akhir Mei dan kompetisi bisa bergulir di akhir Juli atau awal Agustus. Itu menjadi masuk akal," tutur Alberts.

Andai digelar Juli atau Agustus, kompetisi sepak bola Indonesia akan mengikuti periode kompetisi Eropa. Menurut Alberts, itu bukanlah masalah.

Sebab, akan ada banyak keuntungan yang didapatkan bila kompetisi Indonesia mengikuti penjadwalan agenda kompetisi Eropa. Salah satunya, menghindari bentrokan agenda timnas dengan kompetisi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X