Alasan Kenapa AC Milan Sering Dapat Hadiah Penalti

Kompas.com - 05/01/2021, 21:00 WIB
Gelandang AC Milan, Franck Kessie, mengeksekusi penalti saat bersua Benevento dalam laga Liga Italia 2020-2021 di Stadion Ciro-Vigorito pada 3 Januari 2021. ANDREAS SOLARO/AFPGelandang AC Milan, Franck Kessie, mengeksekusi penalti saat bersua Benevento dalam laga Liga Italia 2020-2021 di Stadion Ciro-Vigorito pada 3 Januari 2021.
|


KOMPAS.com - Saat bertamu ke markas AC Milan, Juventus mesti bersikap hati-hati karena tim tuan rumah sangat ahli mendapatkan hadiah penalti.

AC Milan bakal menjamu sang rival historis, Juventus, pada pekan ke-16 kompetisi teratas Liga Italia, Serie A 2020-2021, di Stadion San Siro, Kamis (7/1/21) dini hari pukul 02.45 WIB.

I Rossoneri, julukan AC Milan, yang sekarang berada di puncak klasemen dan unggul 10 angka dari Juventus di urutan kelima, musim ini sangat sering mendapatkan hadiah penalti dari wasit.

AC Milan tercatat telah mendapatkan 10 kesempatan melakukan tembakan dari titik putih di sepanjang Serie A 2020-2021. Torehan itu adalah yang terbanyak di antara tim-tim lainnya.

Baca juga: Lawan Juventus, Hakan Calhanoglu Akan Terima Penghargaan Spesial

Sebagai perbandingan, Juventus musim ini baru lima kali mendapatkan hadiah penalti.

Dari 10 kans AC Milan menyepak si kulit bundar dari jarak 12 meter, sebanyak tujuh berujung sukses.

Sementara itu, tiga kesempatan lain gagal, termasuk menghitung sepakan Zlatan Ibrahimovic di laga derbi kontra Inter Milan pada medio Oktober 2020.

Apa yang menyebabkan AC Milan begitu sering mendapatkan hadiah penalti musim ini?

Media ternama Italia yang berbasis di Kota Milan, La Gazzetta dello Sport, mengapungkan sejumlah alasan.

Alasan pertama terkait kecepatan. Skuad AC Milan memang dijejali pelari-pelari gesit nan lincah yang bisa membuat bek lawan kelimpungan.

Baca juga: Theo Hernandez Senang Jadi Pahlawan Kemenangan AC Milan, tetapi...

Figur seperti Rafael Leao, Ante Rebic, Hakan Calhanoglu, hingga Theo Hernandez dibekali teknik dribel mumpuni.

Tak jarang karena kalah langkah, lawan terpaksa menghentikan laju mereka dengan cara ilegal. Bonus bagi Milan andai pelanggaran mengambil tempat di area kotak penalti.

Theo Hernandez menjadi tukang gocek paling wahid di AC Milan dengan bekal 28 dribel sukses.

Torehan sang bek sayap asal Perancis itu menduduki urutan kelima Serie A, atau hanya kalah dari Rodrigo De Paul (Udinese/47 dribel sukses), Junior Messias (Crotone/38), Jeremie Boga (Sassuolo/36), dan Franck Ribery (Fiorentina/30).

Faktor yang kedua adalah keberadaan pemain kreatif dalam rupa Hakan Calhanoglu.

Operan-operan cermat Calhanoglu berjasa dalam membuka ruang pertahanan musuh yang kerap menumpuk pemain di sekitar area 16 meter.

Calhanoglu berstatus sebagai salah satu pencipta peluang terbanyak di pentas Liga Italia musim ini.

Gelandang asal Turki tersebut mengkreasi 16 peluang mencetak gol, sama dengan kontribusi gelandang AS Roma, Lorenzo Pellegrini.

Baca juga: VIDEO - Deretan Momen Olahraga yang Kalah Cepat dari Gol Rafael Leao

Alasan berikut adalah tekanan konstan yang senantiasa dilakukan awak Rossoneri.

Bek lawan bak tak diberikan waktu bernapas sehingga memicu kegugupan yang berujung dengan kesalahan di area terlarang.

Pelatih Milan, Stefano Pioli, memang menginstruksikan anak asuhnya untuk menerapkan tekanan ketat sejak lawan memainkan bola di wilayahnya sendiri.

Penalti yang muncul di laga kontra Benevento akhir pekan silam menjadi contoh terbaik.

Pressing yang dilakukan Franck Kessie berujung kepada kesalahan operan Perparim Hetemaj.

Bola tanggung kiriman Hetemaj lantas memicu kepanikan dan berbuah pelanggaran Alessandro Tuia kepada Ante Rebic di kotak penalti.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X