Arema FC Tolak Kegiatan Konvoi pada Hari Ulang Tahun

Kompas.com - 10/08/2020, 13:01 WIB
Aremania, sebutan pendukung Arema FC. KOMPAS.com/Suci RahayuAremania, sebutan pendukung Arema FC.

MALANG, KOMPAS.com - Manajemen Arema FC menegaskan menolak segala bentuk kerumunan, termasuk konvoi, dalam memperingati hari jadi Arema FC yang ke-33 tahun, pada Selasa (11/8/2020) besok.

Selain menghormati pihak yang tengah berupaya menghentikan penyebaran Covid-19, Arema FC juga mengusung misi khusus.

Mereka ingin menjaga lingkungan sepak bola tetap steril dari Covid-19, karena masalah tersebut sangat sensitif.

Arema tidak ingin PSSI dan Satgas Covid-19 yang sudah mengupayakan kelanjutan kompetisi Liga 1 2020 berubah pikiran, sehingga rencana itu gagal.

Baca juga: Trio Argentina Pergi, Pelatih Kiper Arema FC Kerja Sambilan Jadi Penerjemah

“Kemarin saja ada isu ada pemain timnas yang terdeteksi Covid-19. Ini akan sangat memengaruhi, apalagi kompetisi akan bergulir kembali ada 1 Oktober,” kata Media Officer Arema FC, Sudarmaji.

“Jangan sampai muncul cluster baru di sepak bola, kemudian berdampak pada keputusan PSSI. Sehingga PSSI mengkaji ulang keputusannya."

“Apalagi PSSI sudah melakukan pertemuan dengan Satgas Covid-19 dan mendapatkan lampu hijau untuk menyelenggarakan kompetisi. Tetapi, dengan catatan harus benar-benar patuh pada protokol kesehatan,” tutur dia.

Arema FC sudah berkomitmen untuk menghormati upaya yang dilakukan PSSI menjaga tim tetap steril.

Semua dilakukan, mulai dari rapid test secara berkala, swab test, hingga pembatasan kegiatan pemain dan awak media.

“Oleh karena itu kami memohon maaf kepada publik, termasuk membatasi ruang gerak rekan-rekan media, mungkin mereka juga merasakan protokol kesehatan ketika melakukan peliputan, tidak diperbolehkan melakukan wawancara di lapangan,“ ucap Sudarmaji.

Baca juga: Kabar Buruk, Kiper Arema FC Akhiri Musim Lebih Dini

“Semua wawancara dialihkan melalui Whatsapp atau telepon,” tutur dia.

Sudarmaji menegaskan jika ada kegiatan kerumunan maupun konvoi, hal itu di luar tanggung jawab manajemen.

“Tetapi, kami manajemen akan berupaya melakukan sosialisasi, kami mendukung upaya bapak-bapak TNI dan kepolisian, dan pemerintah daerah yang melakukan pencegahan-pencegahan. Saya pikir ini penting untuk disosialisasikan."



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X