2 Faktor Redupnya Karier Pemain Timnas Muda Indonesia Saat di Level Senior

Kompas.com - 28/07/2020, 10:00 WIB
Pelatih Timnas U-22 Indonesia Indra Sjafri (kiri) menenangkan para pemainnya Osvaldo Haay (kedua kiri) dan Evan Dimas (ketiga kanan) seusai kalah dari Timnas Vietnam dalam final sepak bola putra SEA Games 2019 di Stadion Rizal Memorial, Manila, Filipina, Selasa (10/12/2019). Timnas U-22 Indonesia meraih medali perak setelah kalah 0-3 dari Vietnam. ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWANPelatih Timnas U-22 Indonesia Indra Sjafri (kiri) menenangkan para pemainnya Osvaldo Haay (kedua kiri) dan Evan Dimas (ketiga kanan) seusai kalah dari Timnas Vietnam dalam final sepak bola putra SEA Games 2019 di Stadion Rizal Memorial, Manila, Filipina, Selasa (10/12/2019). Timnas U-22 Indonesia meraih medali perak setelah kalah 0-3 dari Vietnam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Indra Sjafri bicara mengenai fenomena pemain timnas Indonesia usia dini yang dianggap gagal saat mencapai level senior.

Padahal, tak jarang pemain-pemain muda ini menjadi bintang dan tampil mengesankan di kompetisi level kelompok usia.

Namun, ketika lepas dari kelompok usia, banyak yang justru "hilang" tak tahu rimbanya.

Indra Sjafri mengakui fenomena semacam ini sangat lumrah terjadi dan tak hanya terjadi di Indonesia saja, tetapi di mana pun.

Baca juga: Indra Sjafri Nilai Sangat Realistis Indonesia Masuk 10 Besar Asia

Sebagai mantan pelatih yang banyak bergelut di pengembangan usia dini, Indra menyebut ada dua faktor utama yang mempengaruhi. 

Pertama adalah faktor individu, Direktur Teknik Timnas mengatakan kepribadian berpengaruh besar dalam perjalanan karier seorang pemain.

Hipotesis tersebut sudah dia buktikan melalui riset, baik menggunakan instrumen psikologis maupun pengamatan pribadi.

"Pada era Evan (Dimas) saya memprediksi 20 -30 persen miss. Dari mana? Dari rasio test, hasil psikotes, pengamatan setiap hari, anak ini bakal begini-begini, itu ada perkiraan seperti itu,” kata Indra Sjafri saat webinar Pengembangan Manajemen Suporter Sepak Bola.

Mantan pelatih timnas U23 Indonesia itu menjelaskan banyak faktor yang memengaruhi kepribadian pemain. Sosial dan lingkungan menjadi faktor terbesar.

Pada usia 19-23 tahun adalah masa pencarian jati diri, sehingga lingkungan yang bagus akan membentuk karakter seorang pemain.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X