Kompas.com - 22/06/2020, 20:00 WIB

KOMPAS.com - Gelaran Piala Dunia 2018 dianggap menjadi titik runtuhnya performa kiper Manchester United, David de Gea.

Hal tersebut diungkapan mantan bek sayap Man United, Gary Neville, menyusul penampilan De Gea pada laga kontra Tottenham Hostspur, Sabtu (20/6/2020) dini hari WIB.

Dalam laga lanjutan pekan ke-30 Premier League, kasta tertinggi Liga Inggris itu, De Gea dinilai tampil buruk.

Dia menuai banyak kritik setelah gagal menghalau tendangan pemain Tottenham, Steven Bergwijn, yang kemudian berujung gol pembuka Tottenham Hotspur.

Gol tersebut membuat skuad asuhan Ole Gunnar Solskjaer kerepotan. Padahal, sebelum Tottenham berhasil membuka keunggulan, Man United tampil lebih mendominasi.

Gol penyeimbang dari kubu Man United baru hadir pada menit ke-81 lewat eksekusi penalti Bruno Fernandes.

Alhasil, Man United harus puas membawa membawa pulang satu poin dari markas Tottenham Hotspur.

Baca juga: Klasemen Liga Inggris, Chelsea Jauhi Man United, Liverpool Kukuh meski Seri

Pasca-laga, beberapa pemain Man United dikritik habis-habisan, termasuk De Gea.

Menurut Gary Neville, kiper berkebangsaan Spanyol itu sudah gagal menunjukkan konsistensi.

Performa De Gea dianggap menurun drastis dari empat tahun belakangan.

"Dia (De Gea) adalah satu-satunya pemain yang bisa diandalkan Man United selama empat tahun terakhir, tetapi sudah berubah," kata Neville dalam podcast-nya, dikutip dari Goal.

"Penilaian buruk yang belakangan ditujukan kepada De Gea menjadi adil untuk dirinya. Dia membuat banyak kesalahan," ujar Neville.

Baca juga: Man United Raih Hasil Seri, De Gea dan Maguire Disuruh Naik Taksi

Lebih lanjut, Neville menilai bahwa penurunan performa yang terjadi pada diri De Gea adalah dampak dari hasil buruk tim nasional Spanyol pada Piala Dunia 2018 Rusia.

Kala itu, De Gea terpilih menjadi kiper utama dan harus kebobolam lima gol dari tiga pertandingan saat fase grup.

De Gea juga melakukan kesalahan fatal ketika bersua Portugal. Dia gagal mengantisipasi tembakan mendatar Cristiano Ronaldo yang meluncur tepat ke arahnya.

Adapun pada babak 16 besar, De Gea gagal menghentikan semua tendangan pemain Rusia dalam drama adu penalti.

Sementara itu, dua algojo Spanyol, Koke dan Iago Aspas, gagal menjalankan tugasnya. Alhasil, langkah Spanyol di Piala Dunia 2018 harus terhenti pada babak 16 besar.

Baca juga: De Gea Diancam Roy Keane, Solskjaer Pasang Badan

Kondisi itu kemudian dianggap memengaruhi mental dan kepercayaan diri De Gea.

Terlebih, selama gelaran Piala Dunia 2018, De Gea juga tak luput dari kritik para pendukung timnas Spanyol.

"Situasi yang dia dapatkan di Spanyol telah mempengaruhi dirinya. Dia bahkan dicemooh para penggemar Spanyol ketika mengenakan kostum kebanggaan mereka," ujar Neville.

"Di Piala Dunia 2018, dia benar-benar berjuang untuk keluar dari tekanan dan sejak saat itu dia meragukan dirinya sendiri. Secara mental, dia telah banyak berubah," tutur Neville menegaskan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber GOAL
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.