Cerita Robert Alberts Mengenai Persinggungannya dengan Sepak Bola Asia

Kompas.com - 19/06/2020, 16:30 WIB
Pelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts. KOMPAS.com/SEPTIAN NUGRAHAPelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts.

BANDUNG, KOMPAS.com -  Robert Rene Alberts bukanlah sosok asing di pentas sepak bola Asia, terutama Asia Tenggara.

Pria berkebangsaan Belanda itu sudah menjajal karier kepelatihannya di sepak bola Asia sejak 1992.

Dalam kurun waktu tersebut, Robert sudah melatih sejumlah klub besar di Malaysia, Singapura, hingga Indonesia.

Robert bercerita, persinggungannya dengan sepak bola Asia dimulai saat dia menerima pinangan Kedah FA pada 1992.

Alasannya menerima tawaran tersebut, karena manajemen klub memiliki visi dan misi yang sejalan dengannya dalam mencapai prestasi di sepak bola.

Baca juga: Ada Peran Peter Withe yang Membuat Nomor 7 Persib Identik dengan Atep

Eks-pemain Ajax itu sangat menikmati setiap musim yang dia jalani bersama Kedah, yang saat itu bermain di Liga Primer Malaysia (divisi 2 kompetisi Malaysia).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pasalnya, manajemen tim sangat mendukung segala upaya Robert dalam memajukan tim. Dia pun mendapatkan keleluasaan dalam merekrut setiap pemain yang dibutuhkan oleh tim.

"Ketika saya datang ke Malaysia, dan memulai karir pelatih bersama Kedah pada 1992, ini adalah awal dari sepakbola profesional di Asia Tenggara. Saya senang bisa menjadi bagian dari masa itu, antusiasmenya dan klub juga punya rencana bagus untuk masa depan," kata Robert, saat dihubungi wartawan belum lama ini.

"Mereka banyak menyiapkan dana dan merekrut banyak pemain asing yang bagus untuk Kedah. Saya juga mendapat keleluasaan untuk mendatangkan pemain asing yang bagus, disana juga ada banyak pemain lokal yang bagus," sambung dia.

Dengan kepercayaan penuh dari manajemen, Robert pun sukses membentuk Kedah sebagai tim yang disegani di Malaysia.

Buktinya, Robert sukses membawa Kedah juara Liga Primer Malaysia musim 1992. Melalui prestasi tersebut, Kedah pun promosi ke Liga Super Malaysia, yang merupakan kompetisi strata utama.

Tidak sampai di sana, kiprah Kedah setelah promosi ke Liga Super Malaysia benar-benar mengagumkan.

Gelar ganda dalam ajang Liga Super Malaysia dan Piala Malaysia berhasil diraih Robert bersama Kedah pada musim 1993.

Pada musim berikutnya, Kedah memang gagal mempertahankan gelar tersebut.

Akan tetapi, mereka tetap memegang status sebagai tim papan atas. Pasalnya, pada akhir musim 1994, Kedah mampu menjadi runner-up Liga Super malaysia.

"Dari sana saya juga mulai belajar mengenai sepakbola di Asia Tenggara, mentalitasnya, dan ternyata tidak buruk. Saya teringat pada tahun 1993-1994, Malaysia saat itu menempati posisi 78 di peringkat FIFA. Jadi itu posisi yang tidak terlalu buruk," ungkap Robert.

"Dan sebagai contoh, saya bersama Kedah pernah mendapat hasil bagus. Juara tanpa terkalahkan dan catatan positif lainnya. Lalu manajemen memberi kebebasan untuk menggelar pemusatan latihan pada pramusim," imbuh dia.

Kebersamaan Robert bersama Kedah berakhir pada 1995. Setelah itu, dia memutuskan hijrah ke Singapura dengan membesut Tanjong Pagar United.

Prestasi lagi-lagi ditelurkan Robert. Bersama klub berjulukan The Jaguar itu, Robert berhasil meraih gelar juara dalam ajang Piala Liga Singapura dan Piala FA Singapura 1998.

Setelah itu, kariernya di Singapura berlanjut bersama Home United. Di klub yang kini bernama Lion City Sailors FC itu, Robert berhasil menyumbangkan gelar juara Liga Singapura musim 1999.

Karier Robert di sepak bola Asia berlanjut di Korea Selatan. Saat itu, dia menangani Timnas Korsel U-19 dari tahun 2002 hingga 2004. Pada 2007, Robert melatih Malaysia U-19 sebelum akhirnya direkrut Sarawak FA.

Usai satu musim membesut Sarawak, Robert kembali berpetualang. Kali ini, tujuannya adalah Indonesia.

Sejak masih menangani Kedah, Robert mengakui sudah beberapa kali datang ke Indonesia. Pasalnya, Kedah cukup sering menjalani sesi pramusim di Indonesia.

Robert sangat antusias dengan sepak bola Indonesia. Dia melihat bagaimana gairah masyarakat Indonesia terhadap sepak bola begitu tinggi.

Keinginan untuk menjajal karier di Indonesia pun mulai tertanam dalam tekadnya.

"Itu yang kemudian memberi saya dorongan untuk mencoba kesempatan melatih di Indonesia saat itu. Karena meski hanya sekedar latih tanding, tapi para suporter tetap memberikan semangat di belakang tim dan itu kesan bagus dari saya untuk sepakbola Indonesia," ungkap Robert.

Kendati demikian, baru pada tahun 2009 Robert akhirnya bisa mewujudkan keinginannya. Awal mula dia bisa melatih di Indonesia karena koneksi yang dia punya dengan salah satu mantan pemain asing yang pernah bermain di Indonesia.

Oleh pemain tersebut, Robert pun dikenalkan kepada Onana Jules. Dari sana, proses komunikasi terus terjalin, hingga akhirnya Robert mendapat pekerjaan di Indonesia untuk menangani Arema Indonesia.

"Kami juga berteman dan dari sana saya mendapat tawaran untuk menjadi pelatih Arema di Malang dan setelah itu kami berdiskusi. Dan itu yang menjadi pendorong saya akhirnya menjadi pelatih di Indonesia di Malang," tutur Robert.

Tangan dinginnya kembali bertuah di Indonesia

Berkiprah di Indonesia, menjadi tantangan tersendiri bagi Robert. Pasalnya, tidak banyak pelatih asing di Indonesia yang menuai kesuksesan, terlebih pada musim pertamanya melatih. Akan tetapi, tangan dingin Robert dalam melatih bertuah di klub berjulukan Singo Edan itu.

Dengan skuad yang dipenuhi para pemain muda, Arema berhasil meraih gelar juara Liga Super Indonesia musim 2009-2010.

"Lalu saya berhasil meraih gelar juara bersama Arema. Itu adalah awal yang bagus dan saya cukup beruntung bisa mendapat hasil yang bagus pula. Meraih gelar juara bersama Arema bisa dikatakan tidak saya duga dan itu jadi ingatan yang tidak bisa dilupakan," ucap Robert.

Pada tahun berikutnya, petualangan Robert di sepak bola Indonesia berlanjut bersama PSM Makassar. Sayangnya, pada saat itu sepak bola Indonesia dirundung masalah dualisme kepengurusan PSSI.

Hal yang juga membuat terjadinya dualisme kompetisi, Liga Super Indonesia dan Liga Primer Indonesia.

Dengan kondisi tersebut, Robert pun memilih kembali ke Malaysia dan menukangi Sarawak FA.

Dalam empat musim selanjutnya, nama Robert mulai menghilang dari peredaran di sepak bola Indonesia. Sebab, dalam kurun waktu 2011 hingga 2015 dia memilih bertahan di Malaysia.

Pada 2016 Robert kembali ke Indonesia, tepatnya kembali ke PSM. Saat itu dia datang sebagai pelatih pengganti dari Luciano Leandro yang didepak manajemen klub berjulukan Juku Eja itu.

Sepeninggal Robert, pamor PSM sebagai salah satu kesebelasan papan atas sepak bola Indonesia sempat meredup.

Juku Eja lebih sering mengakhiri kompetisi di posisi papan tengah. Akan tetapi, sejak Robert kembali, PSM kembali menunjukkan taringnya sebagai kesebelasan papan atas Indonesia.

Sejak 2016, Robert membangun fondasi skuad yang kokoh bagi PSM. Hasilnya terlihat dalam dua musim kiprah PSM di kompetisi Liga 1.

Dalam rentang waktu 2017 hingga 2018, PSM berstatus sebagai pemburu gelar paling potensial di kompetisi.

Sayangnya, gelar juara di kompetisi belum bisa mereka raih. Dalam Liga 1 2017, PSM harus puas menempati posisi ketiga pada tabel klasemen akhir kompetisi. Sementara pada musim berikutnya, PSM menjadi runner-up.

"Namun saya kembali ke Indonesia dan ke PSM, karena tugas saya saat meninggalkan Makassar saat itu belum selesai," tutur Robert.

"Sayangnya pada dua musim berikutnya (setelah kembali ke PSM) tepatnya di musim 2018, semua tahu PSM yang pada prinsipnya menjadi juara tapi karena sesuatu hal kami gagal juara," sambung dia.

Pada awal musim 2019, Robert pindah ke Persib Bandung. Prestasi pada musim pertamanya bersama klub berjulukan Maung Bandung itu memang tidak terlalu bagus.

Robert hanya mampu membawa Persib finish di urutan keenam dalam tabel akhir klasemen Liga 1 2019.

Meski begitu, ada hal yang mesti dimaklumi dari pencapaian tersebut. Pasalnya, Robert datang ke Persib, tepat beberapa pekan sebelum kompetisi digelar.

Robert tidak punya waktu untuk mengubah komposisi tim dan memainkan pramusim yang ideal.

Kiprah Persib pada putaran pertama Liga 1 2019 bisa dibilang mengkhawatirkan. Mereka hampir tak pernah beranjak dari posisi papan tengah di tabel klasemen. Situasi mulai berubah pada jendela transfer tengah musim.

Perombakan skuad mulai dilakukan Robert, dan Persib mulai bangkit. Perlahan namun pasti, Maung Bandung berhasil naik ke papan atas.

Mereka bahkan sempat digadang-gadang bakal menjadi runner-up kompetisi.

Sayangnya, sejumlah hasil minor pada akhir musim membuat Persib tersisih dari papan atas, hingga mereka harus puas mengakhiri kompetisi di urutan keenam.

Sampai dengan saat ini Robert masih menangani Persib. Potensi dia untuk berprestasi bersama Maung Bandung cukup besar. Terlebih setelah Persib mampu menunjukkan performa impresif pada awal musim Liga 1 2020.

Persib berhasil menyapu bersih tiga pertandingan awal Liga 1 2020 dengan kemenangan. Untuk sementara, Maung Bandung pun menjadi pemuncak klasemen Liga 1 2020 dengan poin sempurna, sembilan.

Sayangnya, penyelenggaraan kompetisi sedang ditangguhkan karena wabah virus corona. Rencananya Liga 1 2020 akan dilanjutkan pada September 2020 mendatang.

Robert menegaskan, saat kompetisi kembali digelar, tekadnya adalah mempertahankan performa impresif Persib awal musim, hingga mimpi untuk juara bersama Persib tercapai.

"Dari sana kamu belajar apa yang terjadi di masa lalu, ingatan paling indah tentu ketika memenangi gelar juara. Meraih gelar juara adalah hal yang paling luar biasa dari setiap pelatih di dalam klub. Dan ini yang ingin saya dapat bersama Persib," tegas Robert.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tinggalkan Thailand, Rexy Mainaky Gabung Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia

Tinggalkan Thailand, Rexy Mainaky Gabung Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia

Badminton
Peparnas XVI Papua, Aceh Hanya Ikuti 5 Cabang Olahraga

Peparnas XVI Papua, Aceh Hanya Ikuti 5 Cabang Olahraga

Sports
Teken MoU dengan LADI, Perbasi Bantu Pengambilan Sampel Doping

Teken MoU dengan LADI, Perbasi Bantu Pengambilan Sampel Doping

Sports
Jadwal Timnas U23 Indonesia Vs Australia di Kualifikasi Piala Asia U23

Jadwal Timnas U23 Indonesia Vs Australia di Kualifikasi Piala Asia U23

Internasional
Persija Vs Persebaya - Pandang Berbeda Dua Pelatih soal Kontroversi Wasit

Persija Vs Persebaya - Pandang Berbeda Dua Pelatih soal Kontroversi Wasit

Liga Indonesia
Tampil Buruk Saat Lawan Liverpool, Pogba Dikecam Legenda Man United

Tampil Buruk Saat Lawan Liverpool, Pogba Dikecam Legenda Man United

Liga Inggris
Pertamina Mandalika di Moto2 Emilia Romagna: Aksi Penyelamatan dan Raih Poin

Pertamina Mandalika di Moto2 Emilia Romagna: Aksi Penyelamatan dan Raih Poin

Motogp
Messi 280 Menit Puasa Gol, Saat Raja El Clasico Buntu di Le Classique…

Messi 280 Menit Puasa Gol, Saat Raja El Clasico Buntu di Le Classique…

Liga Lain
Ini Aturan Terkini Grand Slam Australia Open 2022

Ini Aturan Terkini Grand Slam Australia Open 2022

Sports
Profil Naomi Osaka: Lahir di Jepang dan Tumbuh di Amerika, Kini Ikuti Jejak Serena

Profil Naomi Osaka: Lahir di Jepang dan Tumbuh di Amerika, Kini Ikuti Jejak Serena

Olahraga
Elkan Baggott Minta Maaf Pernah 'Abaikan' Panggilan Timnas Indonesia

Elkan Baggott Minta Maaf Pernah "Abaikan" Panggilan Timnas Indonesia

Liga Indonesia
PSIS Vs Persib, Maung Bandung Usung Dua Misi Penting

PSIS Vs Persib, Maung Bandung Usung Dua Misi Penting

Liga Indonesia
Timnas U23 Indonesia Vs Australia, Laga Wajib Menang Garuda Muda

Timnas U23 Indonesia Vs Australia, Laga Wajib Menang Garuda Muda

Liga Indonesia
Juergen Klopp: Cristiano Ronaldo Harusnya Dapat Kartu Merah

Juergen Klopp: Cristiano Ronaldo Harusnya Dapat Kartu Merah

Liga Inggris
Hasil Persipura Vs Barito Putera, Laskar Antasari Bungkam Mutiara Hitam 1-0

Hasil Persipura Vs Barito Putera, Laskar Antasari Bungkam Mutiara Hitam 1-0

Liga Indonesia
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.