5 Jebolan Persebaya yang Mengguncang Sepak Bola Indonesia

Kompas.com - 18/06/2020, 11:20 WIB
Suasana saat launching tim Persebaya Surabaya untuk musim 2020 di Stadion Gelora Bung Tomo Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (08/02/2020) malam. KOMPAS.com/Suci RahayuSuasana saat launching tim Persebaya Surabaya untuk musim 2020 di Stadion Gelora Bung Tomo Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (08/02/2020) malam.

SURABAYA, KOMPAS.com - Sudah 93 tahun Persebaya Surabaya eksis meramaikan belantika sepak bola nasional. Selama 93 tahun pula Tim Bajul Ijo aktif berkontribusi membangun kultur dan budaya sepak bola Indonesia.

Kompas.com merangkum 5 pemain produk binaan Persebaya Surabaya yang mampu memberikan gebrakan di sepak bola nasional. 

1. Andik Vermansah

Andik Vermansah berseragam Bhayangkara FC melawan Persebaya Surabaya dalam pentas Piala Gubernur Jatim 2020, Rabu (13/2/2020) di Stadion Bangkalan, Madura.KOMPAS.com/SUCI RAHAYU Andik Vermansah berseragam Bhayangkara FC melawan Persebaya Surabaya dalam pentas Piala Gubernur Jatim 2020, Rabu (13/2/2020) di Stadion Bangkalan, Madura.

Pemain asal Jember ini begitu melekat dengan Persebaya Surabaya. Cerita perjuangannya dari seorang penjual es keliling di Stadion Gelora 10 November hingga berhasil menjadi bintang Bajul Ijo masih menjadi kisah inspiratif yang kerap diulang.

Bakat Andik Vermansah pertama kali diendus oleh SSB Suryanaga yang mengikuti kompetisi internal Persebaya Surabaya. Potensi dan dedikasi pemain kelahiran 23 November 1991 membuat pelatih SSB Suryanaga memasukkannya ke tim secara gratis.

Berkat kerja kerasnya dia berhasil naik ke Persebaya U18. Di sana dia berhasil menorehkan prestasi dengan membawa gelar juara kompetisi usia muda regional Jawa Timur tahun 2007.

Kariernya berjalan mulus setelah berhasil menembus skuad utama pada tahun 2008. Kala itu Andik Vermansah menjadi pemain termuda, 17 tahun.

Semenjak itu namanya terus melejit di belantika sepak bola nasional. Gaya bermainnya gesit dan "ngeyel", akselerasinya membuat banyak lawan kelimpungan.

Nama Andik Vermansah semakin dikenal setelah pertandingan antara Indonesia Selection dan  LA Galaxy pada 2011.

Kecepatan Andik berhasil membuat David Beckham frustrasi. Sang legenda sepak bola Inggris pun terpaksa menjatuhkannya dengan tackle yang cukup keras. Sebagai permintaan maaf, mantan bintang Manchester United tersebut memberikan jerseynya.

Baca juga: Profil Andik Vermansah, Penjual Es yang Kini Melesat Jadi Bintang Sepak Bola

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X